You Now Here »

Isu Pembebasan Baasyir Dan Gorengan Lawanlawan Jokowi  (Read 99 times - 108 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 17,116
  • Poin: 17.192
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Isu Pembebasan Baasyir Dan Gorengan Lawanlawan Jokowi
« on: January 23, 2019, 05:11:07 PM »




BlakBlakan:
"Padahal yang sebenarnya, jangankan bebas, diputuskan saja belum."

Putusan utk membebaskan "sudah pertimbangan lama", sudah diskusi dgn berbagai pakar hukum & keamanan. Mulut Jokowi sendiri yg ngomong dalam siaran pers.

Virgo:
Ini bukan lapak anda. Dari kemaren2 nyinyir aja. 11 12 sama si Harry, gpyuuk nih orang. Mau obrak abrik dukungan kami ke pak Jokowi? Jangan menghayal. Bayangin kalau sampai si P menang dan FPI berkuasa, nauzubillah mindalik. Jangan sampai ya Allah. Dalam doaku akan kupanjatkan semoga pak Jokowi menang agar negara ini jauh dari golongan preman itu. Aamiiin

BlakBlakan:
Lu tau apa? Gw dulu salah satu relawan yg ikutan menangkan Jokowi. Relawan beneran lho, gak dibayar kayak Jasmev. ID Kaskus corsairVX450. Dulu, seperti Anies waktu itu, kita nakut-nakutin orang pake Prabowo berkuasa = FPI berkuasa. Tapi, ternyata, Jokowi yg sekarang bukanlah Jokowi yg dulu. (Sama seperti Anies ya?) Terbukti dari dia merangkul semua kalangan garis keras hanya utk menangkan pemilu, sampe pingin bebaskan teroris tanpa syarat.

Oh, ya, klo lu takut sama FPI, lu tau gak si Maaruf itu teman dekat Bibieb lho! "Beliau dekat dengan Rizieq Shihab, bahkan ketika Rizieq Shihab sempat menyatakan perjuangannya melawan Ahok, juga disemangati oleh Ma'ruf Amin," kata Ari kepada VICE.

Harry:
Itulah...saya jadi geli baca tulisan kali ini. Kelihatan banget membabi buta membela junjungannya. Kalau dibilang pemujaan gak mau...lha ini? Mending gentleman bilang "kali ini memang jokowi parah blundernya terlalu pragmatis...tapi cemana saya udah terlanjur jatuh hati ma dia" ????

Oh ya...silahkan baca komen saya yg lain di artikel ini.

BlakBlakan:
Uda baca tulisan Brigaldo Sinaga di FB? Dia banyak diserang dgn pendukung karena posting FB dia mengkritik pembebasan teroris. Pendukung mengkhawatirkan tulisan Brigaldo dapet memicu orang2 pada golput, dan Brigaldo sudah berprinsip klo risikonya Jokowi kalah supaya teroris tidak dibebaskan, apa boleh buat. Daripada harus ada banyak korban bom teroris. Pendukung buzzer bela sob, Brigaldo bela rakyat.

kaatabelece:
Ah, pokoknya, blunder atau tidak blunder, tetep Jokowi!! Yg sdh jelas hasilnya dan pasti2 aja. Daripada yg obral janji ga jelas. Amit amit deh pilih orang yg sadis, otoriter, m├ęgaloman, tukang ribut, hih sereeem

Oey Yung:
Sy jg sbnrnye kgk setuju kok sm kep pak jkw kali ini..walau sy pendukung keras pak jkw dkk tp utk yg satu ini sy mah kgk setuju

riyu airlangga:
sama om,di sini malah pedagang sayur keliling yang sering provokasi di tempat setiap dia mangkal.sistem yang baik untuk menyesatkan warga

gpyuuk:
Saya nggak komen dah. Kasihan yang nulis. Sedang mojok sekarang.

Oey Yung:
Kgk komen tp nulis huruf di artikel org..kl bkn komen apa ye namanye?oh ye kl kampret sih blgnye nyinyir gt lho

Jibons:
saya juga deh....emang ada strategi di tim kita 01,..ntar liat saja

Harry:
Untung gak ada saya di situ...pasti sanggup saya patahkan argumen penulis. Setelah yusril memberikan pernyataan ABB bakal dibebaskan. Sorenya jokowi setuju kok atas alasan kemanusiaan katanya. Gak ada pake syarat pembebasan apa pun. Sekarang cebong mau melintir seakan dari awal jokowi gak setuju ABB bebas tanpa syarat. Dan yusril mem "fait accompli" jokowi dgn menyatakan ABB bakal dibebaskan tanpa syarat. Sekarang ya tolong otak dipake...seandainya defaultnya adalah HARUS bebas dengan syarat dan ketentuan yg berlaku. NGAPAIN musti presiden turun tangan menggunakan hak prerogatif nya. Wong si ABB udah bisa mengajukan bebas bersyarat sesuai undang2. Ya tinggal diikuti prosedurnya. Gak perlu juga ngutus yusril utk mengkaji "tahi kucing" begini kalau sekedar mengikuti undang2 ujung2nya. Itu kan sesuatu yg gak logis?

Yang lebih masuk akal adalah presiden mendengar masukan yusril...ini lho ada cara utk mendulang dukungan dari kelompok garis keras dan memberikan sentimen positif bahwa jokowi pro islam. Yaitu dgn membebaskan ABB. Kalau pertimbangannya sekedar kemanusian tapi sesuai undang2 ya udah bebas si ABB dari tahun lalu. Ini suatu bentuk upaya terobosan hukum luar biasa utk membebaskan ABB demi kepentingan politik nyapres. Setelah heboh...mungkin jokowi gak nyangka juga...biasanya kan cebong nurut. Mau dibawa kemana juga...cuman keknya sekali ini beda. Nah utk damage control...dibatalkanlah keputusan tadi. Dan mesin politik jokowi segera bekerja menimpakan semua kesalahan pada yusril si penyusup. Dan mencari2 pembenaran buat si jokowi dgn alasan2 basi.

Terakhir adalah kesesatan berpikir jika kesalahan dan blunder jokowi ini ditangkis dengan mengingat kasus ratna dan 7 kontainer surat suara. Ya kasus ratna dan kontainer itu hoax yg menyesatkan. Tapi gak ada hubungan ama blunder pragmatisme jokowi! Ya tinggal kasih aja argumen mu...kenapa kamu pikir dia benar memberikan pengampunan atau tidak. Selesai.

 Dan saya lihat karena ketololan sesaat ini akan terjadi skrutinisasi kebijakan grasi/amnesti presiden lainnya. Yg memang sudah menjadi hak prerogatif presiden namun still subject to public scrutiny. Jokowi...you deserve it.
(click to show)


BlakBlakan:
"seandainya defaultnya adalah HARUS bebas dengan syarat dan ketentuan yg berlaku. NGAPAIN musti presiden turun tangan menggunakan hak prerogatif nya. Wong si ABB udah bisa mengajukan bebas bersyarat sesuai undang2."

Bukannya pembebasan bersyarat itu grasi, dan grasi masih butuh tanda tangan presiden?

"Setelah heboh...mungkin jokowi gak nyangka juga...biasanya kan cebong nurut."
Justru cebong banyak yg nurut kok. Cebong mana pernah protes? Uda tau Maruk punya rekam jejak buruk, tetap aja mereka pilih. Malahan yg garis keras mulai cuci otak publik bilang Maruk "sosok persatuan" dan keputusan fatwa Maruk adalah "keputusan lembaga (MUI), bukan keputusan individu", dll. Terkait pembebasan terorisme, cebong malah kasih banyak justifikasi aneh2. Bashir harus dibebaskan karena sudah tua dan sakit-sakitan, klo mati sakit dipenjara dikhawatirkan akan memicu kemarahan pengikutnya. (Setelah presiden nyatakan batal bebaskan, orang yg sama tiba-tiba mendukung Baashir tetap dipenjara seolah-olah gak takut lagi klo Baashir bisa mati di penjara. Liat posting Instagram Niluh Djelantik).

Prediksi gw sih ini backlash sampe ke luar negeri, Australia jadi heboh, ini yg akhirnya memaksa presiden mutar balik 180-derajat.

BlakBlakan:
Pendukung bilang ini cuma akal-akalan Jokowi menjebak Yusril. Padahal di pers konferens ke 2, dimana Jokowi dipaksa menjilat ludah sendiri, kelihatan dan kedengaran Jokowi kesal sekali. Klo orang yg menjebak seharusnya senang, senyum2 kayak anak nakal yg barusan jahilin orang, seperti ekspresi Jokowi ketika berhasil menjebak Prabowo di debat soal ketua partai yg mencalonkan koruptor.

Givern Miricle:
tak perlu digoreng sering sering buat blunder bisa gosong dengan sendirinya

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Isu Pembebasan Baasyir Dan Gorengan Lawanlawan Jokowi yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/isu-pembebasan-baasyir-dan-gorengan-lawanlawan-jokowi-x3lJ0LBus

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: