You Now Here »

Awalnya Saya Mau Golput Tapi Antrean Di Igd Dan Poli Rumah Sakit Membuat Saya Berubah Pikiran  (Read 43 times - 88 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 16,590
  • Poin: 16.666
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged




Dia sibrodjo:
Saya punya kakak, seminggu dua kali cuci darah, sudah lebih setahun, dibayar full oleh BPJS! dan dilayani dengan ramah.

Topi Miring:



AHHhh  Masa ?








Topi Miring:

(click to show)


Abas Yasin:
Semoga penulis diberikan kekuatan, dalam menghadapi ujian kesehatan. Makin sehat, makin barokah
.aamii yra..

Pecinta kopi, salam STMJ. (Saya Tetap Milih Jokowi).

Zeffanya N Zeevanka:
Waktu lahiran anak2ku lewat Cesar harus standby dana 20-30 jt. Tahun lalu adiiku lahiran Cesar gratis dgn bpjs????sumpeh deh...cm byr biaya tindik telinga cepeceng

Kolik kulik:
Tq, sharingnya

Pasama Obat Kuat:
#01IndonesiaMaju

#JokowiLagi

Fredi Budiarto:
Orang tua saya sdh pakai BPJS..salut sama pak De ..program BPJS..sangat berguna buat rakyat Indonesia..jayalah Indonesia
Tetap Jokowi bersama Maaruf Amin ..

Topi Miring:


Nah kalo program OKE-OCE, Gimana rasanya dan kesannya ?




Kzl Gabut:
Ngakak brow :D

Opa patompo:
Saya senang dengan BPJS... Meskipun belum pernah pake... Cuma ngurus kluarga, kerasa minusnya tuh soal BPJS...
- ga da ruangan, padahal ada
- dokternya tuh, yg masih magang gitu. Masang infus aje, bikin pasien pengen nabok... Apalagi salah diagnosa, minta obat dibebanin k BPJS, bikin rugi ajeee
- ga da obat, suruh tebus obat diluar, ealah pihak RS minta tanda bukti pembelian, buat apa hayooo?

Hal kek gini masih banyak terjadi...

Kolik kulik:
Beberapa RS umum tertentu, kadang memang gitu dari dulu

Bukan gara2 BPJS

Opa patompo:
Jgn keliru... Kebijakan RS jg kadang2 ga diketahui loh sm BPJS yg di RS...

rahmatika:
1.Rata2 ruangan memang banyak yg penuh krn permintaan tinggi. Bagaimanapun RS juga hrs menyisihkan jatah untuk peserta asuransi swasta dan yg bayar sendiri. Tp setahu saya kini mrk jg berupaya menambah ruang. Solusinya mmg harus lbh bnyk RS yg gabung BPJS
2.Dokter magang? maksudnya koas? Yg masang infus masih belajar biasanya koas atau perawat yang sedang asistensi juga. Buat saya ya nggak apa-apa dimaklumi saja dan ini nggak semua RS krn umumnya hanya di RS jejaring pendidikan saja. Anda diposisikan sebagai guru bagi mrk. Toh nanti juga pekerjaannya disupervisi. Di masa dpn saya yakin mrk akan jadi tenaga medis yg terampil. Terampil itu bukan hal instan, tp berproses
3.Coba ditanyakan atau dilaporkan saja. Setahu saya semua diurus di Instalasi Farmasi setempat.

Opa patompo:
Kebijakan RS blm tentu diberikan k BPJS yg ada di RS.
Itu saya alami, smp saya komplain k BPJS yg di rumah sakit bersangkutan, dengan data dan keterangan yg riil.
1. Kamar memang ada, tp kagak dikasih.
2. Kalo pake co-ass, ya jgn di UGD atau IGD. Masalah sakit pasien malah bertambah krena infus salah tusuk. Smp bengkak. Mending 1x, smp 4x kok.
3. Bukti pbelian ga dikasih, tp sdh lapor k BPJS yg di RS.

Yg saya sorotin BPJS yg di RS blm tentu standby 24 jam.
Padahal di DKI loh... Lokasi gw

Chrispian Bagariang:
emangnye udah lapor ke pihak berwajib? atau anda buat begitu karena terinspirasi dari nenek kampret, curhat dikeroyok tapi gak lapor? ada masalah ya lapor, gak ditanggapi ya lapor, gitu aja kok repot

Opa patompo:
Lapor k polisi? Kagak-lah... Lapor dan komplain k BPJS yg ada di RS, iya...
Setelah komplain, baru dpt kamar, dpt perawat sm dokter umum dulu, dokter spesialis belakangan
Lapor ke polisi, kalo pihak RS menolak pasien berobat...

Kzl Gabut:
Ayolah, kl itu benar² terjadi, siapa yang bisa punya waktu buat lapor kiri kanan kaya begitu?
Don't worry, aku no 1 kecuali ada yang bisa lebih bagus lebih baik dari dia.

Topi Miring:


Repot Kok Gitu ?...................





*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Awalnya Saya Mau Golput Tapi Antrean Di Igd Dan Poli Rumah Sakit Membuat Saya Berubah Pikiran yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/awalnya-saya-mau-golput-tapi-antrean-di-igd-dan-poli-rumah-sakit-membuat-saya-berubah-pikiran-CfpwC_D7x

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: