You Now Here »

Mampus Si Sok Jago Yang Mengancam Penggal Jokowi Dijerat Pasal Makar  (Read 46 times - 100 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 17,679
  • Poin: 17.755
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged




Arijanto Notorahardjo:
Setuju sekali dengan pengenaan pasal 104 KUHP. Memang harus ada contoh pembelajaran bagi siapapun yang tidak setuju dengan Pancasila sebagai ideologi dan tidak suka melihat Indonesia bersatu untuk menjadi negara yang maju, makmur, tentram dan damai. #NKRIhargamati

Tony Gede:
Betul.  Kalau nggak, entar lagi kita bakal lihat begundal-begundal yang berpikir bahwa mereka berjihad dengan mengancam2 kepala negara.  Dan lantas berpikir bisa lolos dengan dalih Kebebasan Berekspresi.

lodewijk virgiawan:
se 7 bung, Alhamdulillah siwowo penjahat HAM keok,nggak kebayang dah klo penjahat HAM menang, bisa2 kita yg nggak sejalan di penggal satu persatu sama anak buahnya.

xenakis2:
smogaaaa video bibib rijek yang selalu koar" bilang
REVOLUSI
CINA KAFIR
GOOOBLOK
siap mati untuk REVOLUSI dlsb yang not good

juga dapat dibahas untuk diteruskan ke ranah hukum dengan mengacu kasus ini


udaaaaah.......udaaaah...

Tony Gede:
Mungkin kita bisa nobatkan bung Ricky Vinando sbg pelopor penggunaan pasal 104 KUHP utk menjerat kampret2 yang sok jago ngancam2 Presiden. ??? ??? ??? ???

Love NKRI:
Bravo 104 eh bung Ricky? ???

Tony Gede:
Makanya Rijiek ga berani pulang.  Kasus yg menunggu dia cukup serius.

Love NKRI:
Gmn berani plg, wong lehernya cm satu, dosanya segudang

Love The Truth:
Asli sudah muak tingkat dewa....biar membusuk di Penjara...siapapun yg menghendaki makar...jeblosin penjara dan hukum seuumur hidup. Jokowi adalah INDONESIAN best president so far tanpa mengecilkan president2 sebelumnya, But really I think pak Jokowi is the best so far.

Tony Gede:
Betul.

Siapapun presidennya, sebenarnya mengancam2 membunuh presiden itu nggak pantas.  Dan lebih nggak pantas lagi kalau bawa2 nama Allah.

Ini toh masalah politik, nggak perlu dihubung2kan dengan agama.

Mengancam membunuh presiden, mengancam makar, itu bukan jihad, bukan ibadah.  Apalagi kalau disebar2 di medsos untuk menginspirasi.  Sama sekali ga pantes.

Wenas:
Tks bung RV....emang pantes mulut "ASSHOLE" di hukum mati

Tony Gede:
Dugaan saya sih ga sampe situ vonisnya.  Org ini belum ada catatan kriminal, blum pernah berbuat makar, dan menurut pengakuannya, khilaf krn emosi.

Tpi lumayanlah buat terapi kejut, biar begundal2 lainnya belajar utk jgn sok jago di medsos.

Wenas:
Se7...moga POLRi serius bertindak...demi mencerdaskan bangsa ini dari kebodohan berjemaah

Love NKRI:
Mungkin die mmng mo bunuh diri tp gk tau caranya, dg mengancam keselamatan Presiden, die berharap bs ktm jln menghadap 72 bddri.

Dungu krn Benci (Benci tp Rindu da gk laku)

lodewijk virgiawan:
yg ada sekarang bakalan ketemu genderuwo  tukang sodomi dipenjara, hiiiiiii syereeeem

Love NKRI:
Bebas tereak n maki2, makin di bonga.
Kufur nikmat, diksh hdp Enak minta Enek

Tony Gede:
Mau bunuh diri itu ga susah.  Dia bukannya tinggal di tempat terpencil.

Tpi sy jg ga akan menuliskan cara mudah dan efektif utk bunuh diri.

Takut dijadikan referensi sama org yg lagi nekad? ???

Love NKRI:
Sssstttttt ribet ntar kl dijadikan referensi n panduan spt 104nya bung Ricky.
Kalo panduan "bunuh perasaan" biar gk lama2 jomblo bolehlahhh...

Dian:
Kabar yg sangat menggembirakan sob Tony, kita liat aja sidangnya. Ancaman hukumannya sih segitu tar vonisnya kita kan gak tau. Maklum masih agak trauma ama kasusnya Koh Ahok, susah lupa. Aku mau gelar tiker dipojokan ama cari cemilan dulu, tunggu sidang yg lain2nya juga ama yg cakar2an sapa tau jg ada deklarasi kemenangan season 5 hehehe.....

Tony Gede:
Dugaan saya sih vonisnya ga akan seberat itu.

Tpi lumayan kan buat shock terapi, biar pada mikir.

Jgn seenak udelnya berlaku ga hormat sama kepala negara, pakai ngancam2 membunuh segala lgi.

yuviandi purbodewanto:
Bravo pak Polisi!
Semoga tim bantuan hukum yg dibentuk pak Wiranto bisa langsung tancap gas, efek hoax ujaran kebencian dari kubu #02 sdh kebangetan parah, ini yg ditangkepin hanya coro2 nya aja sementara pentolan/otaknya masih bebas koar2.

Tony Gede:
Dulu saya pernah menduga kalau kubu Jokowi sengaja diam.  Biarkan dulu kelakuan para begundal ini, krn mungkin bisa sadar.

Klo ga sadar2 jg, y udah biarin mereka nerusin.  Makin banyak rekamannya di media, makin banyak bukti.

Skrg, mrk g bakal bisa berkelit klo disuruh tanggung jwb, krn buktinya ada jejak digitalnya.

yuviandi purbodewanto:
Moga2 spt itu .. kondisi sekarang berasa penanganannya terlambat/kurang cepat, kebencian atas dasar hoax terlanjur menyebar dan mencuci otak banyak org, gesekan di masy sdh terjadi

kangcute:
ada dua prinsip yg sering dilupakan anak2 muda zaman sekarang :
1. Klo tdk bs jd org pandai/pintar, maka jadilah org baik.
2. klo engkau tdk bs menghargai org krn kapasitas, kapabilitas dan kompetensinya, maka setidaknya hargailah krn usianya yg lebih tua.

Tony Gede:
Entahlah.

Budaya ketimuran kita makin luntur.  Sedih lihatnya.

Sopan santun udh minim di kalangan anak2 muda skrg.

Love NKRI:
Krn Mabok Agama

Lanina:
Semua jg ‘khilaf’ kalo sdh ke cyduk, tong!

Tony Gede:
Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian buntung...


Coba mereka ingat2 pepatah itu ya, jdi mikir dulu sblum bertindak.

Opa patompo:
Bung...
Saya sih s7 penggunaan pasal 104 itu...
Tp dari penggunaannya, pribadi, blm bisa buat tuh mahluk demo pengancam pakdhe...
Analisa bung Ricky jg mantap. Ya, mantul. Saya suka.

Pribadi, pasal itu tampaknya digunakan buat mereka yang "benar2 mempunyai kemampuan" untuk mempraktekkan pembunuhan. Misal, teroris.

Yah kalo cuma buat begundal kacangan, gmn bisa masuk "ring terakhir kemanan" pakdhe buat "penggal"? Yg ada, disambut malaikat maut pakdhe.
Trus, saat disamperin aparat, ternyata keok.

Tony Gede:
Saya jg tahu sih.

Tpi biar aja buat shock therapy.

Biar besok2 kampret2 yg mikir dulu sblum asal ngomong si medsos.

Adiva Afsheen Hidayat:
Ucapan yg dilontarkannya tdk main main apalagi dibarengi dgn takbir dan hal tsb sdh niat merencanakan atas ucapannya dan atas ke GOBLOKANNYA.

Bacotnya, otaknya sama pantatnya engga punya jarak.

Katanya org beragama, org beragama macam apa si goblok tsb ??

Tony Gede:
Memang ga main2.  Sudah bawa2 nama Allah segala.

Krn itu bagus dicyduk aja.  Drpada nanti bikin lgi video2 bgtu, menginspirasi org2 nekad lainnya, ya kerangkengin aja.

Sandy Andreanus:
Orang itu sudah berumur 25thn, sadar sepenuhnya atas perbuatannya dan layak dikenakan huluman maksimal. Maaf dan khilaf paling gampang dipakai buat berlindung apalagi dibalik jubah agama pasti ada aja pihak yg mencari keuntungan disini dengan provokasi kriminalisasi ulama lah, anti islam lah..
Kita harus memahami realitasnya yang terjadi adalah ulamanisasi kriminal, islamisasi kriminal.. Copot jubah agamanya biar keliatan manusia busuk didalamnya

Tony Gede:
Kiriminalisasi ulama itu cuma istilah yg dibuat2 utk menghindari tanggung jawab di mata hukum.

Pdhal di mata hukum, seharusnya semua org sama.  Mau ulama jg kalau salah ya kena hukuman.

Status tidak memberikan kekebalan hukum.

Donny Rahardian:
Seperti mereka ini harus di bina dan dihukum, mngkin bisa dititpkan ke TNI untuk doktrinisasi pancasila dan nasionalisme serta kerja sosial sebagai hukuman.

Tony Gede:
Apapun itu, yg beginian jgn dibiarkan tanpa penindakan.

Nanti kebablasan.

Yadi Tang:
Marah, sedih, kasihan.
Sengkuni nya malah ngumpet.

Tony Gede:
Pengecut memang.

Menghasut masyarakat dngn hoaks dan politik identitas mereka, dengan dalih Kebebasan Bersuara, Demokrasi.

Giliran curut2nya ditangkap2in, rame2 cuci tangan.

Love NKRI:
Penghasut lbh pinter drpda yg kena hasutan.
Yg kena hasut aj yg Guoblok, otak onta

Mike BEYER:
Kurang setuju dgn alinea " contoh bejat dari elit politik oposisi " . Partai PDIP yg menjadi oposan pd.waktu pemerintahan SBY tidak pernah ada berita catatan kalau oposan memberi pengaruh negatif dr para elite politiknya . Memang di grass root pendukung PdiP sedikit banyak dr kaum yg keras kehidupannya tp para politikusnya malah memberdayakan mereka secara sosial ekonomi sehingga tdk pernah ada tindakan biadab /brutal  . Kalau jaman sekrg oposan bertindak bejat itu semua bermuara dari pemimpin /penggagas /pendiri partainya yg bernasalah terus ditambah masuk nya politikus kutu bayur yg bermasalah  dgn ideologi negara dan bawa misi separatis . Klop deh partai dgn isi gerbong para bajingan

Tony Gede:
Oposisi 2014-2019 kemarin ini bung maksudnya.  Mungkin saya nulisnya kurang spesifik? ??? ??? ?????

aby:
Saya nggak habis pikir, hasutan model' apa yang membuat orang demikian bodoh masuk dalam kebejatan berpikir.
Doktrin model apa, yang membuat seseorang bisa demikian fatal melakukan pemikiran jungkir balik,..?

Sungguh luar biasa cara2 mereka mencuci otak para generasi muda. Fenomena yang sangat memperhatikan.

Tony Gede:
Inilah hasil pembodohan yg terus dilakukan kubu Prabowo dari 2014-2019.

Jokowi difitnah sebagai PKI, sedangkan koalisi kubu mereka digembar-gemborkan sebagai satu2nya koalisi pilihan Allah yang Islami.

Namanya org Indonesia banyak yg masih goblok, klo udh nyenggol2 agama, otak ga dipake.  Emosi doang.  Jadinya percaya aja kalau hanya kubu Prabowolah yg Islami, sedangkan kubu Jokowi pendukung PKI semua.

Akibat hasutan begini, pendukung2 mrk yg termakan berpikir bahwa kubu Jokowi adalah musuh Islam, yang harus dibasmi secepatnya.

Ga nyadar klo mereka cuma dibodoh2in.

Raff:
Jadi jelas kan? Siapa sebetulnya yang harus bertanggung-jawab?

Ery Alawiyah:
Ini kalau hukuman mati(mati syahid apa sangit ya?)

Tony Gede:
Dilihat dari sudut mananya ini mati syahid?  Hehehe...

Orang ini semua urusannya politik, kok, nggak ada sangkut pautnya dengan agama.

Masalahnya orang2 kayak begini ini hasil pembodohan yg dilakukan elit2 politik macam Amien Rais, atau ulama2 palsu pendukung 02.

Mereka ini suka mengait2kan politik dengan agama.  Mengaitkan identitas kubu 02 dengan partai2 Allah, misalnya, sedangkan kubu 01 dengan partai2 Setan.

Jadinya, rakyat dibodohi.  Dikiranya kalau mendukung 02 dan memusuhi 01 itu ibadah.  Padahal ini cuma Pemilu.

Love NKRI:
Mati gratis

Tony Gede:
Gratis buat dia, dibayarin sama pembayar pajak? ???

FAUZi:
Sabar om...
minum dulu ... (+ sebutir tensivask kalau perlu)

Tony Gede:
Kenapa aku disuruh minum obat darah tinggi, om Fauzi?

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Mampus Si Sok Jago Yang Mengancam Penggal Jokowi Dijerat Pasal Makar yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/mampus-si-sok-jago-yang-mengancam-penggal-jokowi-dijerat-pasal-makar-gQjzHMd6S

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: