You Now Here »

Keren Baru Kali Ini Polri Berbeda Di Tangan Tito  (Read 90 times - 54 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 19,430
  • Poin: 19.506
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Keren Baru Kali Ini Polri Berbeda Di Tangan Tito
« on: June 05, 2019, 02:06:13 PM »




Alexander David ™️ ✅:
8-6, Semoga masyarakat bisa memberi kesempatan dan waktu bagi Polri untuk berbenah diri... Lanjutkan pak Tito... 8-1-3

Asgun:
Semoga cepat berbenah nya.. :)

Alexander David ™️ ✅:
Ya mohon tolong dibantu sob... Misalnya jangan sengaja menerobos jalan yg verboden,... Andai ada yg minta uang, catat namanya, rekam dan kirim ke Propam / Kompolnas,... Andai ada yg cuma liatin jalan macet, tanya aja "Jalanannya macet, ada yg bisa saya bantu tidak pak ?" dengar aja jawabannya. Siapa tahu dia sudah mengatur berjam2 pas lagi istirahat,... Atau mungkin lagi tunggu temannya untuk gantian,... Atau lagi sakit,... Atau mungkin dia masih baru jadi polisi... Kalau meragukan, tanya aja KTA nya... kali polisi gadungan :))

Marzel:
Aku baca tulisan Ahok koq mulai terasa beda yaaa...?! Kaya di dalam hati ngomong gini... "Ah.... Jangan doi lagi. Doi khan sdh berubah jadi BTP. Sudah bukan Ahok lagi yg berani berkorban unt rakyat, tulus, dan berintegritas. Klo BTP mah... Mulai banyak gak konsistennya. Mulai cari aman...."

Alex Zhou Rahardja:
Memang beda jauh bray kyknya dia type yg di pengaruhi istri orangnya. Biasanya orang seperti ini kl dapat istri yg tulus hati, takut akan Tuhan taat anggaran, sederhana dan berintegritas dia pasti berintegritas, taat anggaran dan simple jadi orang. Kl istrinya misalkan suka foya-foya, maka biasanya orang yg typenya tergantung dr istri punya karakter bakal cari aman bahkan idealismenya dia ada kemungkinan bukan mustahil ilang di ganti pragmatisme.

Denny Luckyman:
Next Presiden RI 2024...

Leo Nardo:
Se-7 ????

Pasek Sudarsana:
Merubah kebiasaan yang tidak baik membutuhkan proses yang panjang dan tekun, bercerminlanh saya pada diri sendiri samppai sekarangpun saya blm bisa merubah buang sampah sembarangan, mehon bimbingan para budiman sekalian, semoga kita bisa berubah menjadi lebih baik, salam damai

Marzel:
Push up aja sob 10x setiap kali buang sampah sembarangan. Di jamin pasti capek. Hehehehe

Nassar:
Sebelumnya sudah 3x kali buat SIM a/c karena hilang dll, itu gk pernah murni mendapatkan sim krn kynya sengaja digagalin tes nya & selalu diarahkan ke jalur cepat. Di 2017 sy bikin sim a di daan mogot & itu pertama kalinya saya full ikutin tes tulis & praktek sampe lulus...total hanya bayar 150rb, gk ada yg sengaja gagalin & arahin utk bayar lebih biar cepat jadinya. Padahal di jaman sma pertama kali bikin sim a, hrs ngeluarin kocek 300rb.

Ngedapetin sim murni lulus tes tulis & praktek tanpa sogok menyogok bangganya udah kaya di langit ke 7. Dan itu terjadi saat pak Tito jadi kapolri. Apresiasi terbesar utk pak Tito & jajaran samsat nya yg sdh mulai bersih.

Akan tetapi masih byk yg harus diberesin di dlm polri. Salah satu contoh msh adanya kejadian Kevin Kosasih yg bkn polisi bisa petantang petenteng bawa mobil dgn plat & stnk mabes polri. Semoga segera diusut siapa Kevin Kosasih & bagaimana anak bocah ky gitu bs nyetir sembarangan sampe ditilang pake mobil polri lengkap dgn surat2nya. Jgn stop hanya ditilang aja. Mau dikemanakan muka pak Tito?!?

Faizal Dennis:
lah kasus fortuner pake no dinas polisi gimana?
kata polres bogor no dan stnk palsu, tapi di bantah sama mabes kalo itu asli, dan si pelaku cuma dapat tilang saja, bukan penyalahgunaan wewenang. piye jal???

Asgun:
Yg di jalan msh suka duit, msh suka sembunyi di jalan yg verboden, msh cuek klu macet cm liatin aja..

Leo Nardo:
Benar itu. Masih ada yang suka "main mata" dengan pelanggar aturan Lalin, atau aturan hukum lainnya. Tapi patut juga kita apresiasi upaya Kepolisian dalam menekan kasus-kasus seperti itu. Secara umum hal-hal negatif di atas sudah cukup jauh berkurang dibanding masa kepemimpinan Kapolri sebelumnya.

Mengobati penyakit "mentalitas" menahun memang tidak semudah membalik telapak tangan. Perlu terapi kontinu sampai pada titik dimana "oknum" yang nakal bisa sadar dengan perilakunya yang merugikan masyarakat. Karena itu kepemimpinan seperti Pak Tito ini harus selalu tampil di depan. Selepas Pak Tito nantinya, harus ada penerus beliau yang sehaluan dalam melakukan reformasi birokrasi di Polri.

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Keren Baru Kali Ini Polri Berbeda Di Tangan Tito yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/keren-baru-kali-ini-polri-berbeda-di-tangan-tito-IIFv9JkoWj

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: