You Now Here »

3 Alasan Ahok Tidak Bisa Jadi Cawapres Jokowi  (Read 45 times - 32 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 18,506
  • Poin: 18.582
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
3 Alasan Ahok Tidak Bisa Jadi Cawapres Jokowi
« on: June 28, 2019, 12:11:20 PM »




Yaris Djami:
Halo mas penulis ada beberapa hal yang saya tidak sependapat : 1. Orang yang berintegritas apalagi sekaliber Ahok is NO WAY dia akan menyangkal imannya, kalau orang sudah menyangkal imannya gimana kita mau percaya untuk hal yang lain?
2. JK adalah batu sandungan bukan penolong pak Jokowi.
3. Semua yang pak Ahok alami adalah MUJIZAT, menjadi bupati, anggota DPR, wakil Gubernur DKI, Gubernur DKI,  dengan perhitungan akal sehat mustahil semuanya, makanya saya percaya pak Ahok akan menjadi wapres and then presiden why not!!! berbeda pendapat bolehkan mas? saya tinggal di sydney tapi  SEWORD adalah hiburan saya hehehe. terima kasih

gayltanoto:
Betul. Justru penulis harusnya sadar byk pendukung ahok yang juga tak mau vote jkw kalo tidak ada ahok.
Saya pun gak akan vote jkw kalo cawapreznya abal2 apalagi percaya survey yang blg ahy cawaprez potential ...or cakmimin... wake up. Ini politik... politik itu hnyalah permainan mind set ...TIDAK LEBIH!

Justru berpasangan dgn ahy or mimin...jln jkw makin terjal... amit2 nyoblos ahy ir mimin

minor13:
katakan tidak pada AHY .... se7

Marzel Lola:
Setuju sih sob....
Hanya saja bung Alif mencoba pakai itung-itungan SAWIT bukan faktor mukjizat sob....
Karena faktor mukjizat adalah faktor x yg gak  di bisa dikontrol manusia.
Itu mah hak prerogatif Tuhan. Manusia hanya bisa memohon l....siapa tau kalo Tuhan berkenan, mukjizat itu dimunculkan sama saat Gideon dengan kekuatan 10 ribu tentara melawan 135 ribu musuh, yg PD akhirnya dimenangkan oleh Gideon Krn Allah ada dipihaknya....

Jackaroo:
Mohon maaf...sepertinya pasukan Gideon hanya 350 orang.....mohon di koreksi kalau memang sy salah dalam jumlahnya..thanks

Oscar LA:
Ayok kita flashback apa yg Ko Ahok tegaskan sblm beliau di penjara, bahkan saat di penjarapun dia tegaskan lagi bahwa dia tdk akan berpolitik lagi. Pesan apa yg

beliau sampaikan? Ahok tdk akan bersedia dicalonkan sbg wakil Jokowi di 2019. Dia sudah memperhitungkan masak2, jauh ke depan.  Betul yg bung Alif paparkan di atas. Itu sdh mewakili arah pemikiran Ahok. Menjadi menteri tdk perlu melalui pemilu, dan Jokowi tau di mana tempat terbaik buat Koh Ahok.

Andreas Yosef:
Menulis buku aja dah Pak Ahok. Biar pemikiran beliau bisa menyebar sebagai dasar dari konsep Sosialisme Indonesia yang modern. :3

gayltanoto:
Sayang sekali kalau kita tidak memperjuangkan Ahok seorang teknokrat yang jenius hanya karena takut jkw kalah atau mau nenangin jkw aja. Sekalipun misal
 cawaprez yg dipilih jkw abal2..no way..according to me. Berjuang jgn setengah2. Cth ustadz mualaf itu ...dia yg jelas2menentang konstitusi aja masih ngotot sp skrg. Lah kita yg sdh berada dlm tract yg benar dan dlm konstitusi yg tepat mlhn mikirnya kejauhan..gak bisa ..gak bisa..kafir gak bisa... perlu belajar spirit nampaknya

Guest:


Oscar LA:
Betul beau sista. stuju... 2019 bukan wkt yg tepat. tapi qta gak tau apa yg jadi setelah itu. waktu yg akan bicara.

Donny Rahardian:
Ko Ahok di tangan Tuhan, mendorong beliau masuk ke politik pun di sisi lain saya pribadi kasian dgn, istrinya dan anak2 nya, keluarga nya sdh banyak berkorban.

Biar lha Tuhan yg menentukan jalan beliau selanjutnya untuk bangsa dan negara ini.

ronin_indo:
Negara kita juga belum siap menerima pemimpin seperti Ahok kendati dia mengubah penampilan sekalipun. Bisa jadi dia akan menjadi orang di belakang layar Pak Dhe karena konsep dan strateginya sangat mumpuni.

Andreas Yosef:
Yep. Pemikiran beliau akan menjadi dasar kebangkitan Sosialisme di Indonesia.

Bung Karno pasti setuju dah sama kebijakannya Pak Ahok.

gayltanoto:
Perjuangan memang butuh harga.
Biarlah yg di atas yg nentuin. Jangan baru di tengah wacana ahok mau dicawaprez kan eh pndukungnya mundur.. pesimis...

Bukankah kalah terhormat lbh baik dr menang tapi pake saracen???

Winardi Pantjoro:
Yang menjadikan Ahok sebagai penista siapa coba?? Trus kenapa masyarakat mayoritas diam saja?? Ini sudah indikasi kalo Mayoritas takut ga kebagian surga karena mendukung seseorang yang diduga sebagai penista agama mereka. Doktrin intoleransi yg mereka terima sejak kecil sudah berbuah sekarang dan hal ini akan terus berkembang

rudy starx:
Karena kualitas penceramah skrg abal2 makanya mudah disusupi  dan itu benar berbuah sekarang, sampe2 penceramah bilang jangan pakai akalnya. yah jadi sejak itu muncul kaum sumpen.

Taufik Lobster Gede:
Nyali sebagai orang nasionalis itu yang sangat perlu dimiliki yang cinta NKRI

Winardi Pantjoro:
Masalahnya mayoritas di indonesia dari kecil sudah didoktrin untuk lebih cinta agama daripada negaranya, lihat saja kebudayaan Indonesia yg begitu indah perlahan2 di haramkan dan diganti oleh doktrin agama.....betul2 menyedihkan

rien:
Rasanya baru kemaren. Sedihnya juga belum hilang. Tulisan kayak gini cuma bikin eneg. Galau amat, Mas. Klo ada yg nekad nyalonin Pak Ahok blm tentu juga beliau mau. Dia juga punya otak kaliii. Merendahkan amat.. Orang2 baik yg suka Pak Jokowi tapi 
nggak simpati pada beliau krn kasus Pak Ahok, paling2 golput. Itupun klo pilpres hari ini. Tapi 2019 msh lama. Saat itu kesedihan mungkin sdh memudar. .  Saya rasa kalau urusan pendukung Pak Ahok nggak perlu kuatirlah. Walau hati perih, otak tetap dipakai. Mending hati2 sama harga listrik dan ayam daging dsbnya. Yg di dunia nyata emang sering dikeluhkan...dan digoreng2 oleh kubu Mamat Mimin..

Clud Candy:
"Klo ada yg nekad nyalonin Pak Ahok blm tentu juga beliau mau. Dia juga punya otak kaliii. Merendahkan amat.. Orang2 baik yg suka Pak Jokowi tapi
nggak simpati pada beliau krn kasus Pak Ahok, paling2 golput"

Benar.

minor13:
ini kebiasaan buruk orang indonesia, lebih baik diam daripada cari masalah lebih baik diam klo marah/kesel/ngga terima sama pilihan seseorang .....
untuk bisa maju kita harus bergerak apapun kesulitannya ..... semakin banyak orang baik dan waras golput diam, suara yang terdengar akhirnya hanya yang tidak waras dan tidak berlogika kalau dibiarkan akan semakin menyebar dan menginfeksi semakin banyak lagi ......

Agus Bagus:
Tulisan ini sama sekali tidak mendasar. Semua pendukung Jokowi tidak mungkin beralih ke Anies walaupun kecewa jika mungkin Ahok tak di jadikan wakil. Pendukung Jokowi adalah manusia2 cerdas yg sampai mati gak akan mendukung Anies yg di dukung oleh para cukong kotor, koruptor, bisnis man busuk dan kaum radikalis. Anies sudah tersandera oleh pendukungnya dan kerjanya hanya bayar utang saja. Pendukung Jokowi sampai mati tidak akan pernah beralih ke Anies. Lagipula anda lupa dgn dukungan lilin dari seluruh Indonesia bahkan dunia? Semua sudah tau Ahok lbh bagus dari Anies. Apalagi melihat sepak terjangkau Anies yg memainkan anggaran besar2an, macet tambah parah, banjir tak teratasi, ketertutupan birokrasi, benefit untuk ratyat kecil yg dikurangi dan banyak lagi kelakuannya yg konyol. Sudah bnyk yg menyesal memilih Anies. Anies is a dead man.

rommy:
S7 artikel nya ngga mutu

Canute:
ahok presiden dong. Masak wapres. Ahok itu bukan JK.
Tes aja coba tampilkan. Banyak yg milih dia itu. Tapi jgn melalui KPU milihnya, apalagi KPUD. Ancurrr...

gayltanoto:
Ahok lbh pantez jadi prez ketimbang jkw.

Canute:
Jangan diadu-adu begitu keduanya. Dua-duanya sama di mata saya.

rommy:
Ahok beda grade-nya sama Jokowi. Tapi Jokowi lebih gampang kepilih krn lebih kompromi.

doodleramen:
Betul, setuju dengan penulis. Meski seorang pendukung Ahok saya juga merasa belum saatnya dia mencalonkan diri sebagai cawapres. Ingatan sebagian orang soal kasus penistaan agama masih cukup jelas. Sebenarnya tidak masalah kalau yg ngingat itu memang yg dasarnya sudah pendukung wowo, karena mereka tetap tidak akan memilih Ahok - biar tersandung kasus atau tidak. Yg masalah itu swinging voters yg belum pasti akan mendukung siapa, dan seperti yg sudah kita lihat kasus ini akan mudah digoreng oleh lawan politik Jokowi.

Taufik Lobster Gede:
Perbuatan baik Ahok kepada masyarakat Islam jauh lebih banyak daripada kekilafan yang dilakukkannya karena terpancing ulah musuh politiknya yang mendengung-dengunkan ayat itu seperti yang dilakukan si Ahmad Dani.

Andreas Yosef:
Coba tanya saja ke mereka yang bilang Pak Ahok menista agama. Apakah Gus Dur juga menista agama? Kan beliau yang memberi pemahaman tentang ajaran Islam kepada Pak Ahok pas Pak Ahok mulai berpolitik.....

Kalau jawabannya iya, mereka nggak bisa ketolong dah.

gayltanoto:
Mending golput klo jkw berpasangan sama ahy.
Jkw juga tinggal 1 periode lagi.
Mikir sampe ke situ gak...klo sampe jkw ahy menang... ahy akan nyaprez sendiri...jkw ditendang.

Oloan 1964:
Kita jangan trus terusan memuji Ahok. Pujian adalah awal kehancuran dan kesombongan. Ahok adalah aset bgs kita, krn berusaha memajukan dan memakmurkan dan mensejahtrakan rakyat. Walaupun dlm perjalanan, banyak iblis menghalangi tujuan mulia beliau. Mari trus kita jaga beliau sbgi aset bgs, krn banyak iblis yg hendak menganiaya orang baik dan disukai Tuhan.

Andreas Yosef:
Jaga pemikirannya Pak Ahok, kalau perlu dibukukan, biar bisa dijadikan warisan untuk masyarakat Sosialis Indonesia masa depan meskipun Pak Ahok dan Pakde sudah nggak ada.

Riki:
Kalo manusia kayak Ahok GA bisa dinilai dengan matematis,statistik,logika biasa,dia itu kayak ada sesuatu.Coba lihat waktu di Babel dia kalah,trus dia bilang mw megang Jakarta banyak yg ngetawain,dan secara logika mustahil,coba kita pikir dari mana jalanya orang double minoritas plus bukan orang Jakarta bisa jadi gubernur Jakarta??..Ada satu faktor X yg diluar nalar,tapi faktor ini benar2 sangat menentukan..Intinya kekuasaan itu milik Tuhan,siapa yg mau dia kasih,itu prerogatif Tuhan...kalau Tuhan berkenan untuk selamatkan suatu kota,pasti dikirim entah darimana pemimpin yg baik,tinggal kehendak dan kemauan rakyatnya sendiri,mau terima berkat tersebut atau malah GA tau diri...

Yaris Djami:
setuju...

real edhiz d'man:
bukankah dijaman salah 1 nabi,ada nabi yg di penjara karena fitnah dan kemudian menguasai seantero negri karena kemampuannya..
dan nabi itu selalu berkata benar walau pahit diterima rakyatnya... dan nabi itu percaya yg benar tetap benar yg salah tetap salah. kenapa kita harus mengenal minoritas? sementara semua adalah ciptaan tuhan, kenapa harus kita bilang dia cina dan bukan pribumi ? apakah cina dan bukan pribumi bukan ciptaan tuhan? jika ada islam yg menggolongkan manusia atas dasar suku dan bangsa DIA JELAS BUKAN ISLAM !!! KARENA ISLAM TAK MENGENAL GOLONGAN BERDASARKAN SUKU BANGSA TAPI ATAS DASAR AMAL PERBUATAN, dan amal perbuatan akan dipertanyakan pada waktunya. DAN INGAT BAGI UMAT ISLAM..... ALLAH YG MENCIPTAKAN PERBEDAAN JADI KITA TAK PUNYA HAK MENGUCILKAN SIAPAPUN ... JIKA MASIH DILAKUKAN .. MAKA JELAS DIA BUKAN ISLAM TAPI JELAS KAFIR PERMANEN

Kiky Suhendra:
beragama itu untuk mengenal dan mendekati diri kepada Tuhan dan kebaikan, jadi beragama dan berTuhan.
nah ternyata masih sangat banyak yg hanya beragama saja, lupa kepada Tuhan dan kebaikan.
jadi mereka perlu menjalankan dan membela agamanya ... dan tidak takut dengan penciptanya,
karena kelompok ini hanya mengenal majikannya bukan sang pencipta.
sehingga harus patuh dan menjalankan ritual atau aturan dan perintah majikan,
mereka bukan umat beragama tetapi budak agama.

#beragamaberagaman.

Tia:
Setuju bahwa Ahok jangan menjadi cawapres Jokowi buat 2019, kita harus memaksimalkan segala kemungkinan untuk memenangkan Jokowi buat periode ke2.  Bahwa Ahok akan menjadi presiden 2024 atau 2029, itu misteri Tuhan, kita ga usah pusing.  Buat Ahok sendiri, saya yakin dia juga ga mau dicalonkan sebagai cawapres mendampingi Jokowi 2019.  Masalah dukungan partai, saya pikir komposisi kekuatan akan berbeda nanti setelah pileg 2019.  Saya menaruh harapan besar pada partai baru PSI, semoga dapet suara yg lumayan, generasi muda, idealis dan ga ada hutang politik.

Taufik Lobster Gede:
Kalau menurut saya, sangat banyaklah orang Indonesia yang tak mempermasalahkan Ahok jadi wakil presiden, mengingat pengetahuan mereka sebelumnya bahwa Jokowi-Ahok pernah membangun kota Jakarta menjadi kota yang jauh lebih maju dari sebelumnya dan mereka berdua secara konsisten meningkatkan mutu pelayanan aparatur kepada masyarakat sehingga mengharumkan nama mereka berdua. Masyarkat Indonesia sampai di pelosok desa pun tau bahwa Pilkada DKI yang lalu merupakan Pilkada paling brutal dan itu merendahkan rasa nasionalisme bangsa Indonesia yang cinta NKRI. Banyak yang sudah dilakukan Ahok kepada masyarakat Jakarta terutama khusus yang beragama Islam dan itu pastilah banyak yang mengetahuinya.

Permasalahan sekarang tinggal di partai politik, bagaimana partai politik yang mengusung ahok (kalau memang ada) bisa mengcounter segala upaya yang dilakukan oleh terutama kaum radikal anti pancasila, untuk itu harus punya nyali.Kalau tidak punya nyali, ya sebaiknya Ahok jangan di calonkan jadi wakil presiden RI.

Saya ingin mendorong partai Nasdem berani tampil bersama PDI-P mengusung AHOk.Soal nyali saya kira Nasdem punya nyali.

luther kembaren:
Tiga alasan alasan cocoklogi..... Jokowi-Ahok 2019..Indonesia Baru

D-Sam:
Saya teringat satu komentar disini yg juga kurang setuju Ahok di-kait2kan dengan cawapres pendamping Jokowi di Pilpres 2019. Kalau tidak salah lebih baik Ahok jadi Menteri Dalam Negeri, Menteri ESDM atau bahkan Direktur Holding BUMN yg akan mengambil alih 51% saham PT. Freeport Indonesia. Pikiran jernih saya rasa harus dikedepankan dalam mengamankan strategi nasional yaitu mendorong Jokowi untuk terpilih kembali di Pilpres 2019. Mengusung nama Ahok sebagai cawapres memang sangat bagus dalam mendorong percepatan pembangunan, reformasi mental sampai reformasi birokrasi. Tetapi disatu sisi membuka ruang terbuka yg sangat lebar untuk diserang lawan2 politik Jokowi. Tidak hanya itu, rakyat dengan level pemikiran & mental spt JKT58 juga sangat potensial ada diluar jakarta. Ahok sudah masuk penjara pun, suara2 sampai pemikiran sumbang untuk Jokowi saja masih banyak kok yg mengatakan Jokowi turunan PKI, pemecah belah umat islam, diktator dsb. Apalagi sampai menguat suara2 yg mengusung Ahok sebagai cawapres Jokowi. Walaupun keinginan untuk melihat duet Jokowi-Ahok sangat kuat, tetapi saya pribadi harus realistis melihat fenomena yg ada saat ini ditengah rakyat Indonesia yg sangat majemuk ini.

Untuk Cawapres, tetaplah harus ada kendaraan politik atau memang tokoh berpengaruh dari parpol yg punya pengaruh besar juga. Untuk itu saya juga teringat salah satu komentar yg mengatakan kriterianya adalah tokoh teras parpol yg memiliki pengaruh di parpolnya & sebaiknya juga memiliki latar belakang militer yang mumpuni. Dengan kriteria seperti itu, maka satu nama yg muncul yaitu Luhut Binsar Panjaitan. Jadi jika ingin test the water, nama Luhut sangat potensial mengingat faktor agamanya yg juga non muslim.

Ferry Kurniawan:
Jika dari unsur militer, saya sgt setuju kalo Luhut jd cawapres. Kemampuan beliau uda ga perlu diragukan lg. Tapi selain Luhut jg ada Wiranto, tokoh militer yg uda beraksi dibanyak rezim dan beliau sgt mampu menghantam probawu'. Beliau ketua partai, jg memiliki kdekatan dgn Golkar & keluarga mbah to.

Eddy Lou:
mendukung jokowi gak perlu harus di dampingi ahok secara fisik, namun kharisma dan nama besar nja serta visi misi, ide bisa di mafaatkan utk mendukung jokowi di pilpres 2019.....

Oma Acel:
Resistensi terhadap minoritas ganda Ahok bisa mempengaruhi suara terhdp Jokowi.  Ahok lbh baik jadi mendagri saja.

Oloan 1964:
Jng menyebut dulu....bahaya..banyak musuh dlm selimut

Robert Johh:
Bukannya "tidak bisa" tetapi "sulit". Jika dilihat dari rekam jejak beliau saat terpilih sebagai bupati Belitung Timur, ternyata suara pemilih mayoritas tidak seiman dengan Ahok, namun tokh Ahok bisa terpilih.  Menurutku kuncinya ada di "pencerahan", bagaimana masyarakat harus diberikan pencerahan, dan untuk itu sepertinya "seword" harus mengambil bagian utama. Jika dilihat, "indonesia Timur" khususnya, sepertinya akan menjadi lumbung suara bagi Ahok, belum lagi dengan diaspora indonesia, tinggal bagaimana menggarap hal itu.  Seperti kata Pak Jokowi, "kerja, kerja, dan kerja ... untuk hal ini memang butuh kerja keras, tapi bukan tidak bisa.  Pada akhirnya ini memang bukan untuk kelompok tertentu, bukan untuk golongan tertentu, tapi untuk "Indonesiaku & Indonesiamu", untuk "Indonesia kita", untuk "Indonesia yang lebih baik".  Jadi untuk 2019, Pak. Jokowi + Pak. Ahok, kenapa tidak?"

Benny Hutabarat:
Setuju! ????

jerico:
Ahok istirahat aja deh daripada makan hati ngurusin bangsa yang tak tau berterimakasih ini.

Guest:


jerico:
Bole kasi ayat, tapi harus lengkap dengan penjelasannya. Maklum, orang awam.

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel 3 Alasan Ahok Tidak Bisa Jadi Cawapres Jokowi yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/politik/3-alasan-ahok-tidak-bisa-jadi-cawapres-jokowi-HyCWxcPZz

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: