You Now Here »

Dengarkanlah Suara Papua Bapak Presiden  (Read 55 times - 71 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 19,526
  • Poin: 19.602
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Dengarkanlah Suara Papua Bapak Presiden
« on: August 23, 2019, 12:18:53 PM »




Retha Putri:
Setuju sama analoginya, dan respek sama sarannya. Semoga yg berkepentingan bisa mendengarkan kritik konstruktif ini ??? ??? ??? ??? ????

Tony Gede:
Makasih, mbak Retha.

Tujuan saya di sini bukan membesar2kan permasalahan atau mengompor2i.

Saya hanya mencoba menunjukkan ttg seberapa dalamnya akar permasalahan ini sebenarnya.

Dan saya jg menggunakan pengetahuan saya (walau terbatas) tentang adat Melanesia Pasifik di sini, agar langkah2 rekonsiliasi bisa lebih terbuka.

Fakta bahwa kemarahan masyarakat Papua yg selama ini keliataj adem tiba2 meledak menunjukkan bahwa ada luka yg sudah dipendam lama.

Peristiwa di Surabaya kemarin jadi pemicu, sehingga hal2 yg dipendam tiba2 meledak.

Btw makasih udah dipilih masuk EC, mbak Retha... ??? ??? ??? ???

ck:
Untung bukan Anda Presidennya? ???
Gerakan Pak Jokowi tuh ga akan terprediksi, sabar aja liat action berikut nya...jgn buru2 judge hhehehe
Inget pendukung Khilafa jg bermain disini....harus smart jgn grass grusu hehehheeh

Tony Gede:
Yang saya beritahukan di sini adalah caranya untuk memulai langkah2 rekonsiliasi dalam adat Melanesia. 

Silakan aja Jokowi mau main kuda catur ini itu. Tapi dia jg sebaiknya perhatikan saran2 saya. 

Secara adat, orang Melanesia terlalu berbeda dngn Asia. Maka cara penanganan pragmatis ala Jokowi yg suka main kuda catur ala Solo di sini belum tentu kena sasaran. Bisa2 dia malah dicap orang munafik.  Dan orang2 Papua justru makin akan menutup kuping mereka.

Saya dukung Jokowi, tapi saya juga akan kritik dia kalau dia blunder.  Dan kali ini dia jelas blunder.

Edwin Hendra Kusuma:
Setuju. Untuk masalah ini saya anggap Jokowi terlalu membuang waktu.

Tony Gede:
Terlalu santai, kalau saya bilang sih.

Apa yg kt lihat itu cuma puncak gunung es.  Tapi akar permasalahannya sebenarnya ga sesederhana itu.

Cuma nyuruh bermaaf2an itu ya bukan solusinya.

Roedy Siswanto:
Ternyata sinyo Balikpapan yang dulu langganan utang di warung di Grogol ini sdh menjadi ahli papua ( hahahahaaha ) ....Bagus banget tulisannya bung Tony ....semoga bisa dibaca oleh kalangan istana dan bisa menjadi pertimbangan mereka ....Tooop....

Tony Gede:
Enak aja.  Saya ga pernah ngutang di warung di Grogol.

Paling banter saya makannya disesuaikan tanggal.

Tanggal muda, makannya di Kantin Grogol.  Yg enak2.

Masuk tengah bulan, warteg.

Tanggal tua, indomie? ??? ??? ?????

Roedy Siswanto:
KTP yg model lama masih ketinggalan lho om ...satu diwarung dekat pasar grogol ...kopinya di Papitra dekat situ hahahaha

Tony Gede:
Hahahahaha...  Tau aja? ??? ??? ?????

Tony Gede:
Btw makasih kalo suka tulisan saya.

Saya hanya bisa ngasih saran sebatas pengetahuan saya mengenai adat istiadat rumpun Melanesia Pasifik.

Tapi selebihnya, kembali ke pak Jokowi sendiri.

Yg saya heran dari komentar2 di FB, ada yg menganggap Jokowi tahu segalanya ini itu, g bakal salah, g bakal blunder, g perlu diajari.

Padahal Jokowi jg manusia. Kalau dia blunder, sbg pendukung ya saya peringatkan, dan sarankan.

Roedy Siswanto:
Harus begitu bung ....pendukung yg waras akan berlaku seperti itu.

Tony Gede:
Betul sekali. ????

Aji Soko Santoso:
Tulisan ini yang saya tunggu-tunggu, Mas Tony!
Dilema Papua membutuhkan tindakan radikal dan drastis agar cepat berakhir!
Saran Mas sangat bagus dan saya dukung, semoga ini didengar pemerintah!
Bila sempat, kita juga akan membahas pihak2 yang bermain api di Papua.

Tony Gede:
Makasih, mas Aji, kalau suka dengan tulisan saya.

Tulisan ini memang saya dasarkan atas pengetahuan saya (walau terbatas) mengenai adat umum rumpun Melanesia Pasifik.

Tujuan saya di sini bukan membesar2kan permasalahan atau mengompor2i.

Saya hanya mencoba menunjukkan ttg seberapa dalamnya akar permasalahan ini sebenarnya.

Dan saya jg menggunakan pengetahuan saya (walau terbatas) tentang adat Melanesia Pasifik di sini, agar langkah2 rekonsiliasi bisa lebih terbuka.

Fakta bahwa kemarahan masyarakat Papua yg selama ini keliatan adem tiba2 meledak menunjukkan bahwa ada luka yg sudah dipendam lama.  Sakit hati yang sudah turun temurun.

Peristiwa di Surabaya kemarin jadi pemicu, sehingga hal2 yg dipendam tiba2 meledak.

Zero:
Tulisan yg bagus bgt, ada permasalahan jg solusinya... ????, duhhh... knapa jd kbayang wajah Gober noor DKI di kepala ane ??? ??? ??? ??? ??? ?????

Tony Gede:
Kok jadi nyasar ke Anies Baswedan ya? ????

Opa patompo:
Langkah jokowi mungkin terkesan lambat... Yg saya perhatikan, tampaknya sedang mengurus perpanjang tangannya yg di Surabaya... Tampaknya aparatnya harus dibersihkan dulu...
Bukan saya ingin Papua di-no-2 kan, lho...

Saya masih percaya, jokowi bisa menjaga Papua.

Tony Gede:
Semoga.

Hanya jg dia perlu ingat.

Reaksi mendadak masyarakat Papua kemaren belum tentu karena ada yg menunggangi.

Itu bsa jdi krn adanya rasa sakit hati turun temurun yg tiba2 meledak krn dipicu peristiwa di Surabaya kemaren.

Maka saran saya adalah langkah2 rekonsiliasi yg tidak setengah2.

Opa patompo:
Pribadi sih menganggap sakit hati bukan k pemerintahan.. tp karena kaum radikal yg dsna...
Ya kalo orang ngamuk, kenanya apa, ya diamuk...

Rekonsiliasi apa ya? Papua merdeka?

Tony Gede:
Rekonsiliasi yg saya maksud adalah langkah2 berdamai.  Merangkul Papua kembali.

Referendum atau Papua merdeka bukan pilihan, jdi g akan saya sarankan juga.

Opa patompo:
Oh itu... Langkah perdamaian untuk merangkul Papua.
Ok...
Dalam adat, kalo tetua paling atas bilang "bersatu" maka selama tidak ada perubahan, maka sampai kiamat juga, tetap "bersatu".
Sekalipun "Vanuatu" teriak apapun, tetap "bersatu".
Papua tetap NKRI...

Yg jd problem adalah pendatang, trus radikal...
Bukan soal setengah2... Tp pendatang radikal, tahu tidak kalo ada (misalnya) rekonsiliasi perdamaian? Apalagi setelah 5-10 tahun kemudian?

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Dengarkanlah Suara Papua Bapak Presiden yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/dengarkanlah-suara-papua-bapak-presiden-QNsrKA6x4G

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: