You Now Here »

Ketika Ayah Naen Pemuja Orba Dipermalukan Hasil  (Read 71 times - 112 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 20,560
  • Poin: 20.636
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Ketika Ayah Naen Pemuja Orba Dipermalukan Hasil
« on: October 22, 2019, 04:15:39 PM »




Alexander David ™️ ✅:
Dasar kufur nikmat, manusia yg tidak tahu mensyukuri nikmat Allah...
Benar kata gus Muwafiq. Tipikal ciri2 kadrun : Sukanya mundur ke masa lampau...
Orang2 sudah bicara senjata nuklir... mereka balik memanah
Teknologi kedokteran sudah maju... mereka minum kencing unta
Manusia sudah ke luar angkasa... mereka ributkan jenggot & celana cingkrang
NKRI sudah final... mereka mau balik ke Khilafah
Sudah 2019... malah mau balik ke jaman pak Harto.

Udy Ngudianta:
bodoh dipiara

nihayatur rohmah:
Betul sob... jgn lupa mampir dan komen d artikel kemarin ya... yg ada posisi menteri utk profesional dan calon pengganti kapolri... 2 artikel? ??? ??? ?????

Alexander David ™️ ✅:
Siyap laksanakan... coba nanti saya coba cari sis... tapi jujur saja, mencari artikel tertentu di seword ini sulitttt.... serius. Entah berdasarkan judul / berdasarkan penulis.

nihayatur rohmah:
Berdasarkan penulis aj... klik author niha alif ntr muncul kumpulan artikel saya..  hehe skalian promosi? ???

John Lie Kwee:
Polling tsb artinya sebagian besar follower akun si tengkuzul adalah haternya die... following supaya bisa nge-tweet sanggahan atau omelan.... Kalo dia mau jujur, semua akun yg menyanggah dia diblokir, maka follower dia cuma sedikit..

C Jon:
Hahaha... emang ustadz abal-abal, orbitan Menteng, dalam otaknya hanya duit, duit dan duit. Plus pipis onta.

Tony Gede:
Dia pake trik basi di poling kedua.

Kalo milih pak Harto, klik poling, tapi disuruh retweet jg.

Secara jg jlas klo pake retweet, jelas pemilih pak Harto lebih cepat menyebar ke sesama pendukung pak Harto.

Mungkin dikira dngn gitu pak Harto bakal menang poling.

Nyatanya kalah juga? ??? ??? ?????

L Lawliet:
sob Tony...kapan gunakan kaisar KAdrun ini sebagai bahan tulisan yang penuh corat coretan yang kocak itu...lama tak menetaskan tulisan...kamana aja dirimu?

Tony Gede:
So far dosa2nya baru cuitan2 nyinyir sama polling ga jelas begini.  Kurang mengundang bt dijadikan bahan lawakan? ??? ??? ?????

L Lawliet:
gitu gitu dah besar lho dosanya... ngaku ustad tapi menggiring umat membenci presiden dan pemerintah...tuh kan ada bahan dianya mau diparang sama warga di Pontianak itu kalau berani turun dari pesawat....lumayan itu lawakannnya

nihayatur rohmah:
Hahahaha... saya juga baca komennya mas tony yg jd trending... lucu emang ayah naen ini ckckkck

Tony Gede:
Trending di Twitter? Ohya?

Kalo komentar saya membuka trik busuk poling tsb, sehingga nama pak Jokowi tetap menang, ya syukur alhamdulillah deh

nihayatur rohmah:
Bukan trending di twitter tp di kolom komentar hehehe
Semangat sob? ??? ??? ?????

C Jon:
Ini saru lagi ulama yg sok tahu, mau bikin polling tanpa punya basis ilmu statistik. Akhirnya kan tengsin sendiri. Tengku balik ke Cendana aja, bantu bersih2 rumah atau mobil sport nya mas Tommy. Kan lumayan gajinya gede.

Paian Marulitua:
Salah satu kesalahan mendasar ayah naen adalah menganggap "membela agama, khilafah" membuatnya suci dan benar. Pemikiran yg membuat banyak orang Indonesia tertinggal.

Yanuar Darisman:
Ustad yang pengen balik ke Jaman Soeharto biar dia bisa diem dan ga bisa nyinyir lagi,

karena di jaman dlu mana bisa sebebas ini maen medsos,,

dia curhat bilang cari kerja susah di Jaman Soeharto aja, udah pasti dibuntutin kemanapun dia pergi,

sukur sukur bisa sampe rumah dengan selamat,,

WIDI:
Ayah Naen bagian dari strateginya Orba. 

Perlu juga membedah strateginya Orba, dulu ketika berhasil dan sekarang. Orba naik menggunakan dua kekuatan utama: tentara dan rakyat pribumi (yang fanatik agama). 



1965 dulu mereka mengadu PKI lawan jendral2 lalu mengorbankan PKI terus naik dengan slogan anti komunis. Rakyat agama membunuhi orang2 PKI. Sentimen pribumi dipelihara. Kerusuhan anti cina dipelihara dan terus sukses secara berkala. 



1998 mereka hendak naik menunggangi agama juga dan mengorbankan orang2 cina (lagi), tapi gagal. 



2019 sekarang mereka masih tema pribumi anticina dan rakyat agama antikomunis (lagi dan lagi!) diwakili simbol 212 tapi jaman sudah berubah. Demo massa 212 anti Ahok itu sempat memberi harapan sebentar bagi mereka. 



Tapi angin berubah arah. Sekarang malah 212 jadi korban (kriminalisasi ulama). Dengan menggunakan hukum dan pengadilan.



Penusukan Wiranto itu bisa jadi strategi mengadu rakyat melawan jendral2 lagi, tapi ini akibatnya bisa balik arah yaitu mengorbankan 212.  Sebab itulah sekarang 212 dalam bahaya, bisa jadi sekarang angin berbalik arah dan mereka yang gantian jadi korban.

Ruddy Kurniawan Gymkhana:
orang kalao sok pintar kadang lucu..

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Ketika Ayah Naen Pemuja Orba Dipermalukan Hasil yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/ketika-ayah-naen-pemuja-orba-dipermalukan-hasil-IAkPzbKIK3

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: