You Now Here »

Tous Les Jours Kebobolan?  (Read 103 times - 61 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 20,924
  • Poin: 21.000
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Tous Les Jours Kebobolan?
« on: November 22, 2019, 05:00:33 PM »




Kurniawan:
Saya jadi ingat ttg diskusi saya sama teman2 bisnis.. sekarang mereka kalau menyeleksi karyawan baru mereka selalu minta alamat medsos dicantumkan.. lalu tinggal memeriksa jejak digitalnya.. sdh tidak ada ampun lagi bagi mereka yg ternyata terpapar rasis, radikal, atau ikut kelompok kadrun.. langsung masuk tempat sampah tuh CV nya.

Suge19:
betul, sy barusan di-unfriend sama teman sekolah ............. lama tak jumpa, tdk sengaja ketemu di warung soto, dulu kami selayaknya abg, nakal itu biasa, bahkan sy sempat becandain dia ttg mantan gebetan waktu sma, pdahal di sebelahnya ada istri dia .....wkwkwkkk....singkat kata kami tukaran nomer WA, chat macam2, sampai d satu titik sy bikin setatus ttg org yg lagi merantau jauh, dan masalah riba...... detik itu jg sy diblok dan unfriend, tentunya dapat sedikit pantun dr teman lama heheheee ......baru tahu klo dia ternyata adlh umatnya

Joni Agus Suparta:
pengalaman yang sama ternyata banyak  kadal kadal gurun bersliweran di beberapa grup wa....

rahmatika:
Setuju ini

Amir H:
Perusahaan yang Anti Sara sebelum terima karyawan, sebaiknya discreening dulu calon karyawan apakah golongan kadrun atau bukan? Bagi yang sudah punya karyawan sebaiknya discreening lagi. Jika sudah terpapar sebaiknya ditendang daripada merusak keberagaman.

Suge19:
betul, biasanya klo factory ada medical check up tiap akhir tahun buat karyawan , klo perlu ada tes psikologi ulang juga .......... rekan saya di pabrik dulu, yg duduk di satu kubikel, satu tim proyek ..... setelah kami sama2 resign, lalu berjumpa lagi di grup WA ....... baru tahu klo ternyata dia setuju menghalalkan kekerasan atas nama "bela agama" .......... ngeriiiii

Patrick Jahja:
Ya saya sih simple saja. Mungkin TLJ ya uda itung itungan ato mau rubah target market, tapi ga mau terang terangan ngomongnya. Kalo TLJ sudah tidak mau lagi jualan sama orang orang non muslim ya......mau diapain lagi, yang ga muslim tinggal stop beli sama dia, boikot, terus kita liat deh tu gimana akirnya bisnisnya si TLJ. Masih banyaaaak banget roti roti laen yang gak kalah enak ato bahkan lebih enak daripada TLJ yang harganya malah mungkin lebih terjangkau

B-Over:
Ada demo di monas yang berlangsung beberapa spanduk yang terlihat, hentikan Islamophobia, bendera2 tauhid dan pernak2 lainnya yang tidak tertangkap kamera istri saya.

Serius nanya untuk muslim yang merasa eksklusif di negara ini, kalian yang anti perbedaan, kalian yang anti dengan ras lain, kalian yang mengharamkan ucapan perayaan kepercayaan/ agama lain, kalian yang mendukung teror atas nama jihad dan belakangan kalian setelah 'hijrah' yang jadi anti sosial, terus kalian mau berteriak hentikan islamophobia???

Didi MJ:
Setelah kejadian ini, kaum kadrun berbondong-bondong belanja di TLJ sambil bawa spanduk bertuliskan #SaveTLJ..
Tau-tau si Tomad nongol dan bertanya sama seorang kadrun "ada apa ini?".
Kadrun "ini tad TLJ produk syar'i yang layak dibeli".
Tomad "Bijimana ente, ini kan produk Korea. Ane udah kotbah berbusa-busa bilang nonton film Korea haram, eh ente malah beli produk Korea...!?"
Kadrun "Ngemeng2 tad dah nyoba blom nih roti TLJ?? Cobain deh satu nih tadi"
Tomad "Astaghfirullah...ente mau nyuruh ane makan nih roti kapirr??!!"
Tomad (berbisik) "eh bahlul, ente masa nawarin cuma satu sih, bungkus selusin dua lusin kek, cem mana kau ini..."
Kadrun " ????!!!"

Kurniawan:
??? ??? ??? ???

Sniper of Siantar:
Pengalaman dulu masih di retail, setiap sign promosi/harga/aturan/pengumuman  yang ada di area selalu terkontrol setiap hari yang dilakukan sebelum operasional penjualan mulai. Tujuannya adalah tidak ada sign yang kadaluwarsa/tidak berlaku/salah. Ini adalah tanggungjawab penuh Supervisor Store dibantu staf dari divisi yang berkaitan dengan konten dari sign.
Dan semua itu terlapor dalam lembar cek harian area saat mau buka ke Manager Store.
Jadi tidak mungkin ada sign yang ujug-ujug nongol.

rahmatika:
nah ini

C Jon:
#StopBeliRotiTousLesJours
Sampai ada klarifikasi TLJ bahwa pembuat pengumuman yg bernada rasis dan intoleran sudah dipecat. Pengen tahu siapa kadal gurun yg membuat keruh.

Fsasosi:
Iya harus di bongkar siapa sosok dalang nya itu... sdh tidak sabar ingin menghujat jahanam itu....

Kurniawan:
SE7!!!

Johan Mulyadi T:
Setuju 100%

Juan:
kadang viral-viralan gini hanya fokus ke masalah tanpa menganalisa sebab dan solusi... dari ketiadaan kop surat dan tandatangan manajemen saja sudah sangat mencurigakan, kalau tebakan saya sih ini bisa juga ada orang luar yg mau sabotase... mungkin pas memanfaatkan situasi mall baru mau buka/tutup saat sepi pengunjung dan pegawai lain belum datang.

saya sependapat sama Mas B, investigasi pakai CCTV saja biar masalahnya cepet selesai.

rahmatika:
Nah tphemat saya kalau orang lain yg naruh, maka waitress mestinya segera curiga

Kurniawan:
Terkadang juga kita selaku pembeli jarang memperhatikan hal tersebut. Kalau pengumuman tersebut pakai kop surat maka harus ijin kekantor pusat.
Nah ini saat sipemesan ditolak maka ditunjukanlah pengumuman tersebut/dilihatlah hal tersebut..
Kalau memanfaatkan toko baru buka/tutup biasanya karyawan selalu memeriksa stock untuk tutup buku pergantian shift dan selalu memeriksa detail2 nya termasuk.
Kalau CCTV seharusnya ada dan biasanya diatas belakang kasir atau disetiap sudut toko.
Ya se7 untuk memeriksa CCTV yg baiknya dilakukan oleh security PP dan pemegang brand tersebut dan lebih se7 lagi jika pemegang merk tersebut mengumumkan sanksi terhadap sipelaku tersebut .. jika tidak dilakukan jangan berharap mereka bisa bangkit seperti semula..

Mas B:
Kalo pengen cari siapa yg pasang, lihat sj tuh di cctv toko. Masa sih toko cake sebranded TLJ (pake bahasa asing) tidak pasang cctv ? ... wadidaw

Ju Kamto:
Kalo sampai tidak ada cctv di toko coba dicek apakah pasti dipasang nya di kamar mandi wanita ?

Mblandyang:
makanya pada makan roti tawar ditabur gula pasir ja kayak guwe,.
slain ngirit juga terlihat lebih merakyat . . roti aja di tawar .. makanya rotinya tawar

Paijo:
apakah benar lapak kuwe tersebut punya Sandrin* Malakian* ? istri sutradara kampanye mayat pilkada dki kemaren?

Glenin Imut:
"BUKAN merupakan peraturan resmi yang dikeluarkan oleh manajemen kami."

Jadi kalo ngga resmi boleh lah yaaaa...
Manipulasi kata2?? Cuiiihhh.. mendingan gw makan singkong goreng drpd beli TLJ!

rahmatika:
enak nih.

proyek kebumen somalangu:
kalau saya sih mmg mampunya beli singkong goreng..
saya kita TLJ itu kependekan Timbunan Limbah Jakarta..
maklummm saya wong ndeso..

B-Over:

(click to show)


R Firman:
tokonya pede..kan mayoritas muslim..ga takut ga laku...

deetopia:
Yang bikin saya kaget, katanya (info di IG) bukan hanya ada di satu gerai aja di PP tapi juga di Kokas dan Surabaya.Ada apa sebenarnya?

proyek kebumen somalangu:
di kulkas ??

maksudnya tindak lanjuta dr pernyataan MUI ttg haram pengucapan selamat ke agama selain Islam ?

Lanjut viral nya kulkas satu satu nya di dunia yang mempunyai logo HALAL dr MUI ?

emm.. kayaknya bukan kulkas deh..
kokas itu apa ya artinya kolong kasur ??
wah peribahasa baru untuk golongan radikalbkayak AG, di kasur ada istrinya, sdgkan simpanannya di kolong kasur.

Kurniawan:
Yang kulkas juga ada sob.. merk terkenal. infonya diharuskan oleh MUI. Semua karyawan disana juga pada bingung kok bisa bisanya harus berlabel Halal

Eric Christopher Jacinto Husin:
maksudnya Kokas itu Kota Kasablanka di daerah Kuningan , Jakarta Selatan

Glent Lim:
Denger2 pemiliknya si eek saepuloh fatah, si mastermind hasut menghasut itu, ga tau bener ga?

Leemonyo:
Pemiliknya siapa yah??

Joni Agus Suparta:
kabarnya istri kadal gurun eep saifullah fattah yang dulu host metro tipi

Petrus Suprapto:
Seorang sahabat mengatakan, "The damage was already done."
...
Jadi teringat roti gulung.
Eh... Gulung Tikar..
Lhadalah gulung koming, gulung lapak.
...
Kejeron.

Opa patompo:
Singkatnya saja....
Yg bermasalah, ditutup aja...
Kalo gitu, akan ketahuan, yg jd biangnya siapa...

Ari Kurnia:
Berarti yg salah manajemennya, bisa bosnya atau manager ya yg menyuruh karyawannya menulis aturan seperti itu

Kurniawan:
Yang salah yg punya Franchise dtempat tersebut sob. Kalau pusat hanya kebobolan acc tanpa cek dan ricek sipemohon franchise. Btw .. setitik nila rusak susu sebelangga

Oen:
Sejak kapan Korea Selatan berpindah dan berganti agama??

Lanina:
Sejak di kutuk somad

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Tous Les Jours Kebobolan? yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/tous-les-jours-kebobolan-yo8kBHrlSG

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: