You Now Here »

Saya Mulai Sadar, Bahwa Banjir Bukan Azab Buat Jakarta, Melainkan Gabener  (Read 87 times - 97 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 22,035
  • Poin: 22.112
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged




Kadal Gurun:
banjir air berkah

si memble:
Juga patut berterima kasih kpd sang gabener yg telah pasang TOA sehingga skrg warganya bisa tau kapan berkahnya mau datang. ????

San Tuy Wele Wele:
haha aha aha..
air berkah HANYA buat tukang bersih2, tukang servis, tukang bangunan dapat job terus menerus

Abu Delapan:
Kalau berbicara azab .... Ini Azabnya jkt 58, bukan azab pemimpinnya .... kalau tidak yakin, silahkan tanya pak pemimpinnya.

Manuel Mawengkang:
Tuhan memberi azab dalam bentuk manusia.

Imam aja:
eh... moga2 jakarta tenggelam...bodo amat

Teguh:
Bahagia warganya,.....kata Wan Abud,...Bahagia Ndasmu!!!

San Tuy Wele Wele:
ups yg bahagia tuh airnya..
airnya bahagia bisa masuk dalam celananya warga..

Teguh:
hahaha....

Edwin Hendra Kusuma:
Azab buat gabener? Lha katanya si jawara kampung siapa itu kok katanya banjir itu berkah?

Manuel Mawengkang:
Azabnya adalah gabener itu sendiri sob.

Edwin Hendra Kusuma:
di Belanda, sebagian kota pesisirnya, sampai ada beberapa meter di bawah
 air laut. Kalau Jakarta belum sampai hitungan meter. Tapi, kota-kota di
 Belanda tidak pernah banjir



Siapa bilang? Daerah leluhur saya, Groningen yang dulunya wilayah rawa2, itu pernah banjir besar gara2 tanggulnya jebol.










Tahun 1825 kalau nggak salah.... ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ???

Leo Nardo:
Tahun segitu ane masih nangkring di pu'un kelapa, Om... ????

Arif Soetanto:
1825 blm ada batavia
Yg ada baru batu bata

Manuel Mawengkang:
vangke.... ampun kakak.... Wan Toa kan hidup di zaman penjajahan Belanda. Jadi kontekstual sekali komentar Anda, Bung Edwin!

Anonymous:
Musim hujan awas banjir
Gubernur lain: Ayo kita tanam pohon sebanyak-banyaknya!!!
Aibon: Ayo kita... tebang pohon.. sebanyak-banyaknya. Ini untuk kepentingan Formula E lalu untuk banjir... kami sudah melakukan... upaya untuk mengatasinya.

Bisro:
Hidup banjirr...!!!

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Saya Mulai Sadar, Bahwa Banjir Bukan Azab Buat Jakarta, Melainkan Gabener yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/saya-mulai-sadar-bahwa-banjir-bukan-azab-buat-tJruOzrOJy

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: