You Now Here »

Modyar! Dokter Viralkan Bobroknya Penanganan Corona Di Surabaya Kena Sanksi!  (Read 249 times - 68 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 23,410
  • Poin: 23.487
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged




Bintaro You:
terlepas dari thread ini harus obyektif lah kita semua...coba klo kejadian lonjakan drastis di DKI apa pada ga hajar abis2an gubernurnya..... sekarang ayolah kaji n analisa kenapa Jatim n Surabaya khususnya hari2 trakhir ini melonjak begitu banyak...apa yg kurang dari Gubernur n walikota-nya....atau masyarakatnya... klo efek mudik...semua daerah terutama di jawa juga kena.

Yosef Kurniawan:
Mungkin karena warga jatim lebih ngeyel? Kalo baca threadnya si dokter dia nyingggung soal perusahaan bandel dan buruknya kedisiplinan warga. Saya lihat ini merupakan rasa frustrasi sang dokter yang dicurahkan ke medsos. Jika baca threadnya bisa ketemu juga info bahwa beberapa lab mikrobiologi libur selama lebaran. Itu artinya banyak spesimen yang tidak dites, jadi pengidap covid di surabaya mungkin lebih banyak dari yang diterbitkan pemerintah.

San Tuy Wele Wele:
iya ngeyelnya macem habib "bukan orang sembarangan" itu lho..
saking tingginya dia di awan2, gak paham apa yg terjadi di bumi haha

Budi Aksana:
Nah, sepakat bhw kita jg hrs objektif dan belajar dr daerah lain.
Baru aja nonton di salah satu televisi, khusus bahas Jatim & Sby.
Nampaknya memang ada yg kurang beres di sana. Tp biarlah para ahli yg bicara.

Jangan cuma gara2 suka salah satu sosok kepala daerah di Jatim sana, lantas antikritik + mencap yg mengkritik sbg kadrun. Atau sebaliknya, krn ketidaksukaan kepada figur, semua yg dilakukan orang itu dianggap salah.
Pemikiran2 spt itulah yg kacau alias gelap mata menurut gw.

Rheza Rivana:
Gua sih kemarin udah minta ama penulis sini. Daripada elu sibuk hina anies masalah TGUPP lah. Kenapa gak bahas aja si jatim ini, penasaran gua juga kenapa jadi parah gini.

Budi Aksana:
Gw berharap siapapun penulis yg nulis soal pandemi di Seword, tolong kesampingkan dl preferensi politiknya.
Be objective & mencobalah jadi bagian dr solusi.
Ini masalah kita semua.

Pihak manapun juga, kalau beres ya tulis beres, kl amburadul ya hrs diakui. Berkontribusilah sbg opinion leader yang baik. Jangan menggiring opini yang didasari preferensi politik kl nyangkut pandemi!!

Rheza Rivana:
Nice. Demen saya ada pembaca kayak anda. Layak jadi penulis anda emang ????

Martabak Sweet:
Makanya cebong itu terbagi. Ada cebong 212, ada cebong normal.

San Tuy Wele Wele:
cebong 212 menyamar dulu, terbongkar kemudian..

Rheza Rivana:
Jujur aku kembali ke media ini hanya ingin cari artikel yg bahas masalah covid di jatim/surabaya

San Tuy Wele Wele:
kita masih ingat kan di jatim ada orang2 yg "bukan orang sembarangan" yg ngamuk2 gara2 distop kendaraannya oleh satpol pp, ya macem habib itu lhooo

Rheza Rivana:
Mbak Niha ya.
Terlepas hoax atau tidak, itu dokter sama aja ngasih alarm ke pemkot dan warganya supaya PATUH ama protokol PSBB. Jangan disorakin "HUUU HOAX!". Data pun gak berbohong kalau surabaya kini kota kedua terbanyak kasus corona setelah Jakarta. Mungkin saja benar kalau sekarang Surabaya kewalahan ngurusin corona.

Intinya: Tolong sikapi "hoax" ini sebagai alarm.

nihayatur rohmah:
Dia sendiri ngaku salah dan klarifikasi... artinya curhatnya salah tempat dan gak tepat

Rheza Rivana:
Tapi mbak sendiri tahu kan sekarang Surabaya lagi sekarat karena kasus positifnya naik?
Gak ada yg salah kok kalau curhat dan dia sendiri yg merasa.

Ari:
Hoax kok disikapi sebagai alarm, hoax ya hoax artinya berita bohong

San Tuy Wele Wele:
mungkin lebih tepat jika false alarm yg ribut padahal kita mau tenang gak panik..
dokter itu salah media kalau mau kritik, harusnya secara etis sampaikan ke instansi yg tepat, bukan di medsos..
kalau kadrun sih modus posting di medsos ya kalau bukan chaos, makar, cari gara2 ya minimal bikin kerusakan (and as always, it's too late, the damage has done)
dokter itu kalau gak mau dianggap kadrun, ya jangan bergaya kadrun boookkkk

Rheza Rivana:
Maaf. Kadrun itu fitnah doang tanpa mengalami keadaan riil. Okelah mungkin ini hoax, tapi lihat data juga dong, apa iya orang kayak gini ngomong tanpa aba-aba macam si cendana tiba-tiba bahas PKI di saat orang sibuk mikirin corona? Surabaya itu mengkhawatirkan sekali perkembangan kasusnya, tapi sayangnya penulis disini gak ada yg mau membahas analisa surabaya sekacau sekarang. Coba kalo kejadianya di Jakarta. Gak peduli Hoax atau tidak pasti dihujat.

Si dokter ini tahu dan ngalamin kalau dia setiap hari dapat puluhan pasien baru per minggunya. Mungkin saja dia nulis dalam keadaan panik, coba deh lihat tulisanya. Sangat detil sekali. Nyaris bukan disebut Hoax. Mungkin karena dia sibuk ngurusin pasien, dia sampai lupa konfirm ke rumah sakit. Jadi aku kira ini bukan Hoax. Cuman misinformasi saja.

Tapi tolonglah jadikan ini peringatan kalau warga surabaya masih ngeyel.

firman proindo:
Kalo anies yg jadi walikota Surabaya pasti dah dihujat sama kawan2 seword

San Tuy Wele Wele:
oh iya udah pasti.. siapa suruh jadi orang paling mengesalkan di seword

San Tuy Wele Wele:
ok anggaplah bukan hoax..
tapi kalau salah bertindak memakai medsos tanpa pertimbangan berpikir ulang apa yg akan jadi reaksi orang lain lalu ujung2nya diberi sanksi oleh rumah sakit tempatnya bekerja, maaf ya, itu sudah jadi konsekuensi.. sorry gue gak bisa bela orang ini.
mungkin kita perlu pantau aja terus surabaya, biar gak sia2 pengorbanan dokter itu (jika emang dia berniat baik)
tapi kalau terbukti dia gak baik, so what-forget and destroy him

dito:
mungkin saatnya surabaya mengekor  jkt untuk ngemis bansos dalam rangka menurunkan  statusnya yang mengkhawatirkan gitu ya? wkwkwk

San Tuy Wele Wele:
huss.. nanti ada yg galak terus ada yg lapor.. haha

Wiro waras:
Yang diceritain si dr Hoax itu ttg ga adanya bantuan dan perhatian dr pemkot Surabaya thdap RS dan pegawainya..
tapi kok malah dianggap: "false alarm" supaya PATUH ama protokol PSBB ??

Jaka sembung bawa golok
Ga nyambung gitu lu goblok

slow down:
Kenapa dia gitu ???
Jawabanya cuma ada 2
Kalau ga simpatisan kadrun
Brarti dia ya kadrun itu sendiri

Rheza Rivana:
Bagaimana kalau dia mencoba buat alarm supaya warga surabaya jadi takut dan patuh ama PSBB?

Ari:
Buat alarm kok dari nyebar hoax ya ga benar lah mikir!!

San Tuy Wele Wele:
alarmnya bunyinya "tuuuutttt.." & baunya busuk hahah

Rheza Rivana:
Mas kalau demi kebaikan, gak salah kok. Coba ingat baik-baik. Ada banyak orang yang sering berbohong karena demi kebaikan.

dito:
kalau demi kebaikan gak usah minta maaf...

Ari:
Demi kebaikan kok minta maaf udah gitu dipanggil oleh kode etiknya RS..terus kalau di sidang tinggal bilang demi kebaikan..situ waras sob :)

San Tuy Wele Wele:
itu namanya gak ada koordinasi..
jalan sendiri..
kita2 tahu kok modus kadrun kayak apa..

Wiro waras:
Hubungan alarm patuh PSBB dengan HOAX bantuan Pemkot dimana ya??

Kalo malam jgn suka tdr kebalik deh Oom..

Wanda Bagus Sebastian:
Apa dia gabisa bedakan Wako Surabaya dan Gabener DKI tentang "ketidakbecusan"? Heran..
#Let'sOnta

San Tuy Wele Wele:
yg penting dia bisa bedakan "kebeRPihakan" haha
dia berpihak pada yg berfulus bayarin tim tim gak guna.. bayarin ormas.. bayarin endorse.. bayarin tukang influenza di medsos..

Wiroduasatudua:
Aneh juga ni dokter satu, kemarin nulis kenceng banget dimedsos semua salah terus ngaku dia ada kesahan, hanya ada 2 kemungkinan menurut saya, pertama mungkin dia uda diancam pake golok dileher, maksudnya di pekerjaan. yang kedua lagi datang bulan otaknya jadi kurang beres.

Supreme Leader:
Klo seandainya curhatan si dokter bener, alangkah baiknya dia buat surat ke Mentri kesehatan, CC gubernur Jatim sama walkotnya.
Baru klo g ada tanggapan atau kurang pas dengan kebutuhan dia, d posting ke medsos tambah barbuk surat2 tsb.
Kesannya kan lebih dewasa.

San Tuy Wele Wele:
nah ini ide yg gue dukung hehe

Sully st:
Kode etik menulis dan kode etik dokter jadi pusing mendingan kode togel beres ????

deetopia:
Bisa jadi niatnya baik, tapi gak didukung data yang benar. Emosi duluan bersanding dengan kecepatan jari mengetik. Maka jadilah begini.

San Tuy Wele Wele:
emang pantas kok kalau dokter berjiwa kadrun abnormal diganti aja dgn dokter lain yg jiwanya normal dan lebih loyal

Teddy rukmantara:
Masuk fakultas kedokteran biasanya harus orang pintar, kok dokter ini enggak menunjukan dia pintar yaa...

Didi MJ:
Macam media abal2, pagi ngehoax sorenya klarifikasi. Enak bener ngebacot tanpa saringan bebas gitu aja. Semoga dapat hukuman setimpal

gencnzn:
tunggu ulasan nafis seword

Didi MJ:
Belum dibongkar bung Nafys itu dokter kadrun udah modyarr diperiksa dewan etik RS

Arumanis:
ketika dokter mejadi merasa paling hebat di muka bumi..

Ndemik:
Saya pernah komen di salah satu artikel om Rudy, bahwa di lapangan mmg kacau tidak semulus yg dikatakan Jubir. Di RS APD diberikan klo pasien sudah terbukti dia positip, artinya sebelum dia dirujuk ke RS rujukan atau di RS dia(pasien) pertama kali periksa dia blm kedetek, dan di sana dia udah kontak dg nakes maupun pasien yg lain di UGD, dan jika itu RS di daerah berarti dia rawat inap dulu bercampur dg pasien yg lain. Nah resiko nakes tertular disini mknya bbrp waktu yg lalu ada kasus di RS  Solo,Semarang dan Jogja nakes dikarantina krn dibohongi pasien. Yg kedua setelah pasien dinyatakan positip baru Gugus Tugas memberikan APD,dan APD itu lepas-pakai, dipakai klo mau ktm si pasien stlh kluar dilepas ntar klo mau ktm dipake lagi. Cuma diberi 4-6 pasang. Itu yg terjadi di RS didekat tinggal saya, deket Om Widodo penulis disini juga. Fakta mmg seperti itu,jgn klo kita bicara kebenaran trs dicap kadrun atau cebong212. Saya rakyat Indonesia yg cinta Indonesia.

firman proindo:
Dan skrg jatim menjadi daerah yg positif covid19 tertinggi setelah dki.. well sang dokter mungkin kesel sama warga yg tak disiplin ,kesel dgn hanya diberikan jahe merah dan telor rebus.., kesel dgn pemudik,kesel dgn blt yg dipakai warga buat beli baju baru. coba saja dia sampaikan ini ke para penulis seword yg di jatim mungkin akan lain opininya

zospot:
Meningkatnya kasus positif tdk berkaitan dg kinerja rumah sakit tapi lebih ditentukan oleh perilaku masyarakat. Kondisi di setiap rumah sakit juga berbeda-beda tergantung kemampuan manajerial pengelolanya. Jd bila ada kekacauan di salahsatu rumah sakit tidak bisa dianggap semua rumahsakit di daerah tersebut kondisinya sama. Rumahsakit tempat kami berdinas di Makassar baik2 saja sejak mula pandemi sampai sekarang, tetapi tidak berarti semua rumahsakit di makassar sama ada jg yg kedodoran. Jd mohon dilihat kasus per kasus jgn digeneralisir.

B-Over:
Dari skrinsut di artikel ini terasa janggal kalo si dokter IGD RS Royal langsung numpahin peluru kearah pemkot surabaya.

Pertanyaannya, kebijakan apa yang dilakukan pemkot surabaya sehingga membuat rumah sakit tempatnya bekerja juga menjalani kebijakan tersebut. Apakah ada pembuktian bahwa nota protes sudah dilayangkan ke tempatnya bekerja?

Kenapa begitu rumah sakit tempatnya bekerja melakukan klarifikasi, si dokter langsung minta maaf?

Bodohnya, persoalan internal masih bisa diselesaikan secara internal tapi sudah muntahin peluru kearah pemkot surabaya di medsos.

San Tuy Wele Wele:
setuju iya.. analisa yg betul ini..

mungkin seperti biasa..
kalau bisa dipersulit (pemkot srby) kenapa mesti dipermudah haha
mungkin terlalu tinggi pamornya / ratingnya srby, jkt kalah, jadi harus dipress dulu turunin dulu di bawahnya jkt..
logikanya kadrun: kalau jkt gak bisa berprestasi, cari cara lain, jatuhkan kota lain haha

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Modyar! Dokter Viralkan Bobroknya Penanganan Corona Di Surabaya Kena Sanksi! yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/modyar-dokter-viralkan-bobroknya-penanganan-Kq0QDUzjG9

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: