You Now Here »

Sri Mulyani Tak Bisa Lagi Dikadali Oleh Teknologi. Sikaaaaat Semuanya Buuuuu!  (Read 167 times - 86 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 23,112
  • Poin: 23.189
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged




Mr.BIG:
Bravo Bu SMI..........10 JEMPOL buat BU SMI

Odank Sagala:
jempol yang 6 lagi darimana?.... hehe...

Snipersiantar:
Menunggu gorengan para kaum penggoreng..mereka mau menggoreng apalagi dengan langkah bu SMI ini.
??? ??? ??? ???

Erika:
Noh di atas udah ada 1 yg lg pura2 oon tp sebenarnya sdg usaha menggoreng...

Nito Terrania:
kalo maksudnya saya, beneran gak ada maksud menggoreng kok...


Tapi saya juga gak bisa maksa orang percaya sama saya...

Saya tadi gak paham soal mekanisme PPN, beneran.
Makanya saya bilang saya orang awam.

Sekarang saya tahu bahwa Netflix gak harus ngeluarin uang dari kantong mereka sendiri buat bayar ke Indonesia, tinggal naikin uang abonemen nya, laporin dan bayar ke Indonesia

ya mereka jadi repot sih, karena jadi harus ngitung dan laporin, tapi harusnya urusan remeh buat mereka, toh tinggal bayar orang untuk itu, kemungkinan besar juga udah ada yang tugas nya khusus pajak di perusahaan mereka

spotify:
komen lu panjang.. lu pake spotify gak?

Nito Terrania:
enggak...tertarik sih...tapi kok rasanya music player dirumah udah cukup buat kebutuhan sehari2 :)

Hinamata:
Nah. Ini dia...

Odank Sagala:
bu sri makin moncer aja...

Wiro waras:
Bravo bu SMI
Jangan lupa perkuat penerimaan pajak kendaraannya Bu, terutama mobil2 mewah yang tdk jls buku hitamnya cuman atas nama.. apalagi yg bayar avanza tp nunggangin alphard.. hajaaar

Nito Terrania:
Aduh...saya denger berita ini...kok hati terasa campur aduk dengan berbagai hal yah, hiks...




Oke, saya ini orang awam yah soal ekonomi digital global ini... saya gak ngerti sebenernya aturan nya gimana, baik aturan lokal kita sebelum ada aturan baru ini, aturan di negara penyedia jasa/produk (netflix dll) itu, dan gimana aturan secara global nya. Apakah aturan global yg diatur sama...ummm WTO yah ? itu ada apa malah gak ada sama sekali...GAK TAU SAYA...ampun...


Jadi ini saya berargumen, murni pake berbagai asumsi aja...plus logika sederhana aja yah, mohon dimaklumi, dan mohon dikoreksi kalo ada asumsi saya yang salah.


Apakah ini bagus buat Indonesia ?
Owh iyaaaa dunk, jelas !! dapet duit gitu loh, siapa sih yg gak seneng kalo dapet duit ? (kalo ada, mohon japri saya, saya siap nampung uang yang menyengsarakan anda itu, he he)


Apakah bagus buat Indonesia di jangka panjang nya ?
Nah ini...bingung saya...soalnya kok saya condong merasa...ini jelek banget buat Indonesia di jangka panjangnya...


Soalnya saya ngerasanya gini :


Pertama, ini apakah adil gitu ?
Saya gak ngerti deh soal pajak2an ini...
Asumsi naif saya nih ya, mereka (Netflix, dll) itu...mereka udah bayar pajak di negara mereka gak sih ? Anggaplah Netflix, mereka dapet pendapatan dari seluruh dunia sebesar 1 milyar misalnya, trus di negara mereka kan, ada pajak pendapatan, jadi mereka harus bayar itu pajak ke negara mereka sendiri (ya iya lah, kalo gak mah, di grebek kan ?)


Dan setelah bayar pajak itu (yg entah besar atau kecil), harus bayar lagi tambahan ke Indonesia ?
Apakah bayaran ke Indonesia ini mengurangi pajak mereka ke negara mereka sendiri ? kayaknya negara asal mereka gak mau lah ya, pendapatan nya di kurangi..pasti disuruh bayar full Netflix nya...


---
Kedua, ini yg kayak Netflix ini... mereka sebenernya cuma menyediakan apa yang mereka punya aja kan ? (ini saya bener2 gak ngerti, saya cuma tau Netflix itu musti bayar "abonemen", tapi bisa tonton sepuasnya)


Mereka bikin film, sewa server orang buat nampung film mereka, trus mereka bilang "nih kalo mau nonton, bayar aja sejumlah sekian sebulan, bisa bebas nonton sepuasnya. Ibaratnya bioskop jual tiket bukan ke satu film, tapi tiket bebas masuk tonton sepuasnya yg ada selama sebulan. menurut saya itu baik, jadi gak mahal lagi biaya nonton film (asumsi, film nya bagus2 yah). siapa aja boleh.


Tapi karena banyak yg beli tiket bebas masuk nya itu orang Indonesia...mereka harus bayar ke Indonesia karena mereka menyediakan hiburan murah ke orang Indonesia.


Beda nya hanyalah, daripada orang Indonesia harus jauh2 bayar mahal pesawat ke bioskop di negara mereka, kita bisa nikmati film nya di rumah masing2...
hiburan murah yang di permudah untuk aksesnya...
kemudian kita mintain duit mereka karena orang Indonesia banyak yg suka.
---
Ketiga.
"Pajak karena Economic Presence" ini... kita kok gak menerapkan yang sama di Di Indonesia itu sendiri ?
DI toko online misalnya...
Orang luar Jakarta banyak banget yang beli barang dari Jakarta (misalnya)
Kalo Pemda Maluku (misalnya) kemudian bilang "Economic Presence" Jakarta itu berasa banget di Maluku, banyak banget yang beli barang lewat toko online ke Jakarta. Toko online Jakarta harus bayar pajak tambahan dong ke Maluku, uang rakyat Maluku yang masuk sana banyak banget.

Kan... terasa aneh gak sih ? apa cuma saya doang yang merasa aneh ?
---
Keempat...apa kita bisa terima dengan lapang dada kalo negara lain melakukan hal yang sama ke kita ?
Maksud saya, kalo kita mulai melakukan sesuatu ke orang lain, adil dong kalo orang lain itu juga berhak melakukan hal yang sama ke kita ?

Kalo misalnya negara yang turisnya paling banyak ke Bali (kita sebut aja negara X), kemudian bilang "Economic Presence Bali itu terasa banget di negara kita, jadi ya... semua Hotel, toko Suvenir, penyewaan Jetski, Resto, dll dsb, di Bali yang menerima uang dari warga negara X, ya harus bayar pajak ke negara X ini dong, kalo gak, ya kami larang warga negara kami untuk ke Indonesia"

Bukan nya nanti bakalan banyak argumen dari Indonesia ?
"Bali gak maksa warga negara X maen ke Bali kok, itu mereka yg emang suka Bali"
"Bali udah memberikan yang terbaik pada turis2 dari negara X, kenapa kami malah harus bayar uang ke negara X ? enak banget, kami yang keluar keringet, warga negara mereka yang senang2, trus kami "didenda" karena kami memperlakukan warga negara X dengan baik dan profesional"

Yang semua argumen itu juga berlaku kebalikan nya kan ? (dari pihak Netflix dll ke Indonesia)

ini kok jadi kayak saling rampok yah ? apa cuma perasaan naif saya aja kah ? hiks
bagus kah ini bagi Indonesia di jangka panjangnya ?
---
Kelima...dan ini yang mungkin paling menakutkan bagi saya...
Apakah Industri kreatif Indonesia tidak malah bakalan hancur gara2 ini ?

Maksud saya...
Ini ada orang luar, keluar modal banyak banget, merugi bakar uang pula di awal2, menghasilkan produk yang sedemikian bagusnya, dengan sedemikian murahnya...orang di seluruh dunia berbondong2 meminta produk mereka.
Dan mereka (asumsi saya) sangat memfasilitasi keinginan kita.

mungkin :
"Oh film nya terasa lambat ? banyak buffering ? mungkin karena lokasi servernya kejauhan, banyak server perantara, kami bikinin deh server khusus buat area Asia Tenggara"

mungkin :
"Oh suka susah dengerin bahasa kami ? film2 tertentu kosa katanya terlalu rumit ? aksen nya bikin susah dipahami ? umm... okay, okay, kami kasih subtitle Indonesia yah kalo gitu... tapi kami gak paham bahasa Indonesia dengan baik... kami sewa orang Indonesia deh buat menterjemahkan subtitle bahasa kami ke bahasa Indonesia, kami buka lapangan pekerjaan buat orang Indonesia yah"

Kemudian Indonesia bilang (kasarnya nih) "Oy, lu dapet duit banyak dari rakyat Indonesia, gue minta jatah !"

Dan Indonesia dapat uang tambahan dengan sedemikian mudahnya, tanpa rakyatnya harus menciptakan satu detik film pun...

Bukankah ini menciptakan mentalitas : "ngapain cape2 bikin film bagus ? kalo NEGARA LAIN yang bikin film bagus, kita dapet duit tambahan. Kita bikin film belum tentu laku di dunia Internasional"
dan "kalo mau bikin film, jangan di Indonesia, pergi keluar negeri, dan BANTU NEGARA LAIN bikin film bagus, karena uang nya bakal masuk Indonesia loh, jadi ahli film di luar negeri aja, bayaran nya bisa lebih gede daripada di Indonesia".
--

Duh panjang banget ini curhat nya...
Tapi... kekhawatiran saya ini masuk akal gak sih ? apa saya bener2 kedengeran kayak orang gila kah ?

Sekali lagi...ini pandangan pribadi saya sebagai orang awam...mohon di koreksi kalo ada asumsi2 saya yg salah

Erika:
Hahahha.... komen panjang kali lebar kesimpulannya cuma 1 kalimat, yang komen ini TIDAK PAHAM APA ITU PPN.... wwkkwkwkw. Kalau paham PPN, ga akan tuh 1001 pertanyaan macam yg ditulis diatas muncul....

Itu aja sih jawaban saya utk komen yg panjang ini. Coba pelajari aja soal PPN yah... Pajak Pertambahan Nilai atau VAT = Value Added Tax

Nito Terrania:
iya euy, gak paham emang, hiks.

makanya nulis komen nya pake asumsi2 dan logika aja, hiks

Erika:
No! Kamu paham, cuma mau nyinyir aja. Kalau km genuine paham, koken ga akan panjang lebar sampai menyoroti dampak jangka panjang.
Skrg kan begitu "gaya"nya. Sok dan pura2 oon biar ga dibuly tp opini komplit dgn nyinyiran yang dibalut kata MUNGKIN.

Padahal ini CUMA masalah PPN, ga ada hubungannya dgn SEMUA nyinyiran yg kamu tuliskan. Mau itu soal dampak jangka panjang, jangka pendek, mental, apa lagi org diluar negeri.

Komen kamu itu full of ghibah tahu...

harriz salim:
Beuuuh...panjang banget...kalah panjang penulisnya...semua masuk akal...sederhananya apapun usahanya  ikuti sesuai hukum yg berlaku  bayar pajak...ada untung bisnis maju apa susahnya bayar pajak...cuma di +62 orang mau baik urusannya jd ribet dan susah

Nito Terrania:
Owh iya, setuju sih...bayar pajak itu wajib lah.

Tapi minimal saya jadi tahu kalo emang ada orang lain yang merasa "kok orang baik malah dibikin susah"

beneran, pas nulis komen itu saya ngerasanya kayak orang gila...

Erika:
Jiaaaah... org baik dibuat susah wkwkkww.... mana ada? ??? Wkwkwkw.... org baik itu taat aturan. Lagian tau org itu baik drmn? Kalau melanggar ttp aja ga baik...

Nito Terrania:
iya, cuma asumsi saya itu mereka baik. Mo gimanapun juga, kalopun mereka baik, pasti mereka baik karena berharap profit kan ? namanya juga perusahaan for profit.

Kalo melanggar, ya bener... mau sebaik apapun niatnya, kalo ujung2nya melanggar aturan, ya percuma...

makanya tadi yang saya masalahkan, ketika saya masih bodo soal PPN, adalah...apakah adil apa gak...kalo gak adil...kan efek jangka panjang nya pasti ada.

Ari:
Gampang.. ga usah dipikirkan sob yang diminta bayar pajak kan bukan anda tapi netflix dll, ya biar aja jadi urusannya netflx dll. Lagian netflix bukan punya anda juga sob

Nito Terrania:
Iya kalo mau apatis sih emang gitu yah.

Persetan amat, yang penting Indonesia dapet duit lah, toh kalaupuuun gak adil, toh yang dirugikan bukan orang Indonesia ini. Salah mereka lah ya, mau menyediakan hiburan buat orang Indonesia.

Selama yang di rugikan bukan saya, ngapain dipikirin ?

...tapi entah kenapa...ganjel euy di hati...hiks

Erika:
Wow... "indonesia dapat duit" trs lu sirik gitu wkwkww...

"Menyediakan", sapa yg menyediakan? Wong mereka MENJUAL kok makanya harus bayar PPN. emangnya IURAN Netflix itu sumbangan? Kagaklah... kocak nih org hahaha

Nito Terrania:
Engak sirik kok, sumpah...


Toh saya juga yang kecipratan untung nya kalo Indonesia dapet uang dari luar negeri, ya kan ?

Dan setuju kok, Netflix dll itu MENJUAL produk/jasa yang di beli orang Indonesia. dan Abonemen nya Netflix itu bukan sumbangan, itu pembayaran terhadap produk dan jasa yang diberikan Netflix.

Dan saya tadi memang ignorant soal PPN, kirain Netflix disuruh keluar uang dari kantong pribadi mereka buat nalangin pajak nya orang Indonesia yang beli produk/jasa ke Netflix.
Tapi Netflix tinggal naikin Abonemen nya sebanyak PPN, setorin PPN nya ke Indonesia beres kan ?

Nyaris semua poin saya salah tadi (sayangnya udah di mark sebagai spam sekarang).

TInggal poin bahwa apakah fair kalo Netflix yang jual produk/jasanya di luar negeri, dan orang Indonesia yang datang keluar negeri itu melalui koneksi internet, kemudian oleh pemerintah Indonesia dibuat peraturan yang menganggap bahwa meskipun jualan di luar negeri, kalo secara digital, jadi dianggap jualan di dalam negeri

btw, saya juga gak tau server nya Netflix yg di akses orang Indonesia buat nonton film, ada dimana...asumsi saya, bukan di dalam Indonesia.
bisa aja saya salah kan ?

Roedy Siswanto:
sob, kan bisa ngedeteksinya bahwa pelanggan itu ada di Indonesia karena ada deteksi jaringan internet lokal yg terpakai . Contoh saja sob ..anda ke Singapore , sim card nya Tetep Telkomsel dan bisa aktif karena T sel kerja sama dng telco disana sehingga anda terdeteksi ada di Singapore . Begitu juga ceritanya bila anda langganan netflix tp pakainya VPN.

Nito Terrania:
Setuju sob, pelanggan nya dari Indonesia bisa di deteksi :)
mereka juga bisa aja set supaya hanya server A (misalnya) yang nerima IP dari Indonesia, kalo server lain terima IP dari Indonesia, ya di re-route ke server A (yg buat orang Indonesia, yang mungkin ada setting nya beda, biar abonemen nya beda)

Tapi kalo pake VPN bisa tetep terdeteksi orang Indonesia, caranya gimana yah ?
Soalnya setahu saya kalo pake VPN tuh, si VPN nya selalu claium bahwa "gak bakalan ketahuan anda dari mana" soalnya kita mengirimkan data terenkripsi ke server VPN, nah server VPN itu yang ngambil data ke Netflix, artinya masuk netflix nya pake IP si server VPN itu (yg bisa pilih mau pake server di negara apa), data dari netflix yg diambil server VPN itu, di kirim balik ke kita di Indonesia secara terenkripsi lagi

Claim nya sih begitu.

Yang saya ragukan itu server Netflix nya ada dimana maksudnya...
Kalo server Netflix nya, misalnya, ada di Antartika. Kan artinya mereka jualan nya di Antartika tuh...bukan jualan di Indonesia kan, secara fisik ? Data/file film nya ada di hardisk di Antartika kok...

Orang Indonesia memang yang ke server Antartika itu.
Artinya mereka jualan di Antartika kan ?

Tapi dengan aturan baru ini, sama Indonesia mau dianggap server Antartika itu jualan di Indonesia, sehingga harus mungut PPN dan dilaporkan kemudian di setor ke Indonesia.

Fair kah itu ? masalah opini aja sih ini...

Roedy Siswanto:
sob , mengenai VPN , itu kan klaim mereka ..memangnya nggak nyambung dng jaringan lokal ? Pintu masuknya saja dari VPN ..tapi sampai kekitanya pakai infrastruktur lokal juga . Mengenai PPN ..itu kan ditarik berdasarkan tempat transaksi . Walaupun servernya ada di kutub utara kalau transaksinya di Indonesia, secara aturan negara berhak menagih PPn .

Nito Terrania:
VPN nya nyambung sama jaringan lokal kita memang.


si VPN nya tau kalo kita dari Indonesia.
Tapi pas VPN nya login ke Netflix, si Netflix nya apakah bisa tahu kalo itu yg login orang Indonesia ? (asumsi bahwa si user bikin akun netflix nya pake VPN juga), tau dari username login nya

Owh, kalo server nya dimanapun, asal transaksinya di Indonesia, jadi harus ada PPN yah.

Umm... trus membuktikan bahwa transaksinya terjadi di Indonesia, gimana sob ?
Atau mendefinisikan transaksinya terjadinya dimana...gimana ya ?
apakah kalo bayar abonemen netflix nya pake Credit Card Indonesia, maka otomatis diakui transaksinya terjadi di Indonesia ?

Dan kalo memang pake kartu kredit Indonesia otomatis dianggap transaksi di Indonesia gitu...si Netflix nya kah yang berkewajiban nambahin abonemen nya supaya termasuk PPN ?
Atau malah si credit card nya yang nambahin charge nilai 10% PPN nya ?

Jadi teknis banget ini ya

Edit : btw, menurut saya sangat fair kalo transaksi nya terjadi di wilayah Indonesia, maka jadi ada kewajiban untuk mungut PPN

Sapta:
Ini bukan masalh indo dpt duit dari perusahaan LN yg berbisnis di indo dg cara OL tapi lebih ke melindungi para pedagang yg berjualan secara fisik/  tradisional spt di pasar / mall yg terdampak langsung & menjaga keberlangsungan industri dlm negri

Nito Terrania:
Maksudnya supaya perusahan LN harus pasang harga lebih tinggi (10% lebih tinggi), sehingga yang dalam negeri bisa lebih bersaing harganya ?

soalnya yang dibahas di artikel, kayaknya soal pajak untuk produk/jada digital, bukan yang punya bentuk fisik yg di jual tradisional di pasar/mall

Saingan utama Netflix dll di Indonesia itu... ya...para pengarung 7 samudra (if you know what I mean).
Video game dan software juga gitu

Roedy Siswanto:
mbakyu Perppunya kok no 1/2020 , sama dong dng yg covid yg sdh diundangkan ?

Erika:
Embuh, sumbernya nulis begitu aku copas poll kalau nmr aturan

Roedy Siswanto:
??? ??? ??? ???

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Sri Mulyani Tak Bisa Lagi Dikadali Oleh Teknologi. Sikaaaaat Semuanya Buuuuu! yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/ekonomi/sri-mulyani-tak-bisa-lagi-dikadali-oleh-teknologi-gp1WSr4PpI

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: