You Now Here »

Kalla Ngemplang, Bukopin Jomplang  (Read 204 times - 118 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 23,247
  • Poin: 23.324
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Kalla Ngemplang, Bukopin Jomplang
« on: July 04, 2020, 05:07:15 AM »




Alex R.:
Aburizal Bakrie ngembat Jiwasraya, Jusuf Kalla malak Bukopin. Begitulah kalau pengusaha jadi pejabat, menggunakan kekuasaan untuk membesarkan (atau menyelamatkan) bisnis mereka sendiri dengan menilep duit masyarakat.

Roedy Siswanto:
Ya sob . Karenanya harus dibongkar.

Tony Gede:
Ini kok jadi kebiasaan ya?

Konglomerat2 penggede elit ini seenaknya memerah uang BUMN, lantas pas BUMNnya kolaps, enak2an minta negara nalangin.

Sedang mereka nyelonong pergi gitu aja ga mau tanggung jawab.

Kebiasaan nih...

xenakis2:
dan juga pake bawa'' koperasi pula lagi

Tony Gede:
Menjengkelkan buat org2 yg ingih memajukan koperasi Indonesia seperti saya? ??? ??? ?????

Roedy Siswanto:
Itu memang merampok dng cara elit om .

Fidi W:
Satu persatu moral pejabat lama terbongkar nyata... Saya bicara moral krn tdk ngerti secara hukum apakah mereka bersalah... Tetapi secara kemanusiaan menurut saya sdh termasuk bajingan...

hoetomo:
Naaahhh  ketahuan kan,  kalau ada pengusaha besar ingin jadi penguasa pasti ada MASALAH besar dengan bisnisnya. si y kala ini saya sudah curiga kenapa masih haus kekuasaan walaupun kelihatannya sudah makmur ,normalnya kan hidup tenang2 .

sumsumMerahPutih:
Wuuihh mantul infonya ya...
Sekian lama bertanya tanya akhirnya ketahuan juga...
Mungkin sudah waktunya semua bisnis koncoisme suharto orde baru mengakali uang rakyat hancur ludes semua.. Mau korupsi kelas teri sampai kakap, uang panas itu semua. Ada waktunya berakhir.
Semoga kembali ke rakyat entah lewat jalan mana aja. Supaya bener2 jd negara kelas menengah alias bener-bener pendapatan perkapita nya sesuai, bukan cuman di atas kertas - pembagian matematika statistik.

erul:
Berharap semua diberanguskan.
Wajib gantian dong merasakan penderitaan.
Rakyat sudah lama menderita akibat ulah mereka,
Nah, sekarang mereka yg wajib merasakan derita-derita, termasuk bagaimana sulitnya dapur ngebul tiap bulan.
Salam perjuangan, bongkar terus.

Roedy Siswanto:
Pada saatnya akan terbongkar semuanya bung . Semoga bung , kira kimua berharap yang sama .

erul:
Jadii perlu diwaspadai juga dengan pengusaha lain yg sudah masuk di Kabinet. Jangan2 modelnya seperti itu juga.

Roedy Siswanto:
Ya , itu faktanya om ..ada yg menggunakan politik dan kekuasaan untuk membesarkan bisnisnya . Yang sdh jelas kelihatan adalah JK dan Bakrie.

Lanina:
Hebat, ilmu orba lbh meresap drpd pancasila

endorga:
Pinjami aku juga dong mas :-) :-)

Roedy Siswanto:
??? ??? ??? ???...aku juga mau, apalagi kalau nanti negara yang bayari... ??? ??? ??? ???

Jesse Sihombing:
Waduh kena deh pak JK, sekalian ajak damai pak JK, baru nanti kita jawab klo bukopin gak mau damai gimana.

Roedy Siswanto:
??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ???

Shiftandar Rajasagala:
Ngeri ya...ini harus usut tuntas sampai akar²nya. Jadi inget kata² komut pertamina yang mana BUMN harus setor kenegara

Roedy Siswanto:
Bukopin bukanlah BUMN walaupun ada saham negara bung ..karena saham negara menjadi minoritas . Tetapi yg namanya investasi dari negara ya seharusnya memberikan keuntungan dalam bentuk deviden bagi negara , sehingga bisa ikut menopang biaya pembangunan.

Mr.BIG:
Bukannya rakyat/warga TIDAK mau percaya ke BUMN dan pemerintahan, tpi karena ulah oknum politisi bajingan mengarong uang negara/rakyat yg membuat rakyat/warga menjadi TIDAK percaya terhadap BUMN terutaman berinvestasi di BUMN.
oleh karena itu seharus HUKUM HARUS DITEGAKAN TANPA ADA PENGECUALIAN.
klo begitu terus sikap politisi mengarong uang negara dgn cara begitu maka bersiap siaplah NKRI akan pecah menjadi bbrp negara kepulauan spt Soviet

Roedy Siswanto:
Ya bung ...memang terasa hukum kita masih belum bisa berjalan secara baik di relnya.

Njoto:
Udah ngemplang duit negara... malah ikut mendanai para perusuh

Roedy Siswanto:
Naaah..

Abyudaya Dakara:
Kasihan itu nasabah nya yg jadi korban,,, utk narik 100 jt aja , gak bisa,,, padahal nasabah tsb punya dana berkisar di .... milyaran rupiah.
Padahal kalo diliat dari aset2 yg lain digroup ini,,, rasahnya sih mampu utk nalangin.
Ini kebiasaan bisnis di negara kita,,,, Hukum nampak jelas tumpul keatas tajam kebawah.
Padahal kalo ambil langkah merger dgn korea, gak akan terjadi seperti ini.
Sekarang alasannya supaya tdk terjadi Rush,,,,, dana nasabah diminta sabar utk diambil,
Apakah mereka gak berpikir : "kalo nasabah jg butuh dana utk oprasional"

Roedy Siswanto:
Nah itu bung . Bagaimana nasabah akhirnya dikorbankan ...masak Kalla grup nggak bisa bayar hutang yg nggak sampai 2 T ? nggak mungkinlah ...hanya nggak mau saja mereka dan berharap pemerintah yg nalangin.

Paijo:
Nah, itu intinya di kalimat terakhir sob.

Roedy Siswanto:
??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? betul sob.

JSuparman:
Ngurut dada deh aku.....ikut sedih dgn nasib Bukopin.

Roedy Siswanto:
Ya om ..kasihan nasabahnya ...

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Kalla Ngemplang, Bukopin Jomplang yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/kalla-ngemplang-bukopin-jomplang-0XT6eZOr0N

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL:
 

Show query request by visitor on this page (What This?)

jk ngemplang bukopin,