You Now Here »

Mengenal 4 Jenis Penantang Maut Di Jalan Raya . Seword #1 Opini Indonesia  (Read 152 times - 84 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 23,701
  • Poin: 23.779
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged




Fsasosi:
Sudah begini masih ada yg berani menantang maut ingin bersepedaan di jalan tol...

Widodo SP:
Gag disetujui tampaknya..

FAUZi:
nomor 4 itu  padanan katanya "ciluk ba" om

Widodo SP:
hahaha...betul juga..ntar kapan2 kupakai istilahnya..

Givern Miricle:
saya suka melihat orang yang berbelok di tikungan dengan kemiringan 45 derajat

Widodo SP:
Saya ngeriii...hahaha..

Kampret212:
Yang saya heran untuk no 2, kadang anak-anak yang dibawa juga gak dibekali alat keselamatan yang memadai. Sudah dirinya gak pakai helm, anak-anaknya juga gak pakai. Atau kadang udah orang tuanya gak pakai helm, anak malah diberdirikan di jok motor. Heran.

Widodo SP:
Serunya lagi ... anak2 ngejogrok di bawah (biasanay motor matic) sambil mainan HP ... ortunya gak peduli ... padahal kalo kenapa2 selesai tuh anak karena awareness-nya gak ada. Nanti saya tulis fenomena ini juga... :-)

Kampret212:
Sip, Mas. Wingi malah luwih "jos" maneh. wong tuo ne nggowo bayi, kabeh gak heleman. Wis gtu sing bapak e malah rokokan ae sambil montoran alon2. Getun ndelok kelakuan ne wong tuo sing gak peduli karo keselamatan anak e.

Bobo Djowang:
Keempat-empatnya sudah jelas memiliki persaman, mereka sedang "mendekatkan diri" kepada Tuhan YME.

erik:
??? ?????

pengen komen:
mak bedunduk = ujug-ujug...

Widodo SP:
yes...

Joe aja:
Pengalananku sama sering yg nomor 1 dan 4. Kl yg nomor 1 nggateli udah lawan arus lalu ngebut terus galak kl di teriaki. Nah kl nomor 4 "mak bedunduk" sama sekali penantang maut yg sesungguhnya. Rata2 gak lihat kiri kanan langsung bablas persis yg punya jalan. Apalagi kl ngasih lampu sein, wah yg lampu ngarah ke ngalor, yg pengendara ngarah ke ngidul.

FAUZi:
ha ha ...  no 1 banyak tuh............ dari by pass... bukan belok dulu ke cipinang cempedak II tapi bablas lurus me arah kebon nanas selatan ya om... lewat depan (d/h angkasa puri), sekarang apa ya ?

Joe aja:
Dulu angkasa pura disewa utk supermarket namanya Grasera. Nah sekarang jadi Universitas. Penas jd gedung otoritas Batam sebelahnya gedung Kemen LKH

FAUZi:
sampai jadi grasera masih ingat, soalnya ada salah satu kasirnya manis sering kujemput ....................... :)

Penas dulu ada kompleks perumahan kecil di cipinang cempedak III, Kompleks Penas 1 dan 2 ...

rasanya kalau ketemu Om Joe mungkin bisa bisa saling kenal nih...........

Joe aja:
Kalo gak salah Prabowo Subianto pernah tinggal di Cipinang Cempedak I disitu ada kompleks Garnisun. Cie...sang kasir yg manis? ??? Mungkin juga kl ketemu jgn2 saling kenal mantan anak Otista dan sekitarnya

Joe aja:
Maksudnya Komplek AURI Halim yg lewat kali malang menuju ke Kebon Nanas Selatan dari daerah yg jual2 genteng jatiwangi /dekat Penas bukan atau arah dari Cipinang besar kompleks kuburan tionghoa dekat Jayamix?

Widodo SP:
@joe_aja:disqus  ngeri pokoknya kalau sama golongan pelawan arus dan mak bedunduk tadi ... seolah jalanan dianggap video game..

si memble:
Mungkin sebabnya karena banyak yg mendapatkan SIM dgn cara "transaksi" atau karena merasa sudah bisa berkendara walau blom cukup umur dan mentalnya, toh seandainya jika menyebabkan kecelakaan yg menghilangkan nyawa orang lain tdk akan ada hukumannya krn dianggap masih blom dewasa.

FAUZi:
masalahnya pendidikan untuk memiliki etika sudah lama terhenti om... sejak reformasi 1998 Indonesia sudah tak lagi memiliki etika, tak lagi memiliki budaya dan adat istiadat...

Widodo SP:
Bisa jadi .. tpi yang saya sebutkan di nggak sedikit yg udah tuwirr.. ??? ?????

FAUZi:
karena selama 20 tahun terakhir, mereka tak lagi menggunakan nalar dan otaknya om, penggunaan nalar, otak dan logika di Indonesia sudah berhenti sejak reformasi maha bodoh, maha koplak dan terkutuk 1998................... jadi ya sekarang saat sudah tua kelakuannya ya begitu deh................

si memble:
Makin tuwir bukan berarti makin bijak, ada kalanya cuma berarti makin tuwir saja krn perkembangan nalarnya sudah lama berhenti. ????

Widodo SP:
Ahahaaay

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Mengenal 4 Jenis Penantang Maut Di Jalan Raya . Seword #1 Opini Indonesia yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/mengenal-4-jenis-penantang-maut-di-jalan-raya-nFNFEJKZ4w

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: