You Now Here »

Kian Tak Hormat Kepada Jokowi  (Read 78 times - 38 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 23,674
  • Poin: 23.752
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Kian Tak Hormat Kepada Jokowi
« on: November 01, 2020, 08:58:06 PM »




HARIARA:
Jokowi mengecam Macron, maaf, untuk pencitraan supaya menutup celah kadrun punya alasan melakukan demo susulan atau berjilid-jilid. Mungkin, di lubuk hatinya tidak ingin mengecam Macron.

Anda yang Minoritas di Indonesia jangan berharap pemerintah membantu anda memerangi intoleransi. Tapi bantulah warga negara Indonesia lainnya mengenal TERANG dan KEBENARAN.

Ini pekerjaan tidak mudah karena tingkat melek huruf di Indonesia belum menggembirakan. Mayoritas warga "menggantungkan iman" mereka kepada mentor-mentor mereka yang hampir tidak punya kecerdasan di atas rata-rata.

Chuck Longthong:
Bukan saja tidak mudah, tapi super sulit he he he he.

Kalau salah metode, bukannya yang dibantu menemukan TERANG dan KEBENARAN, tapi yang membantu bisa terjebak dalam KEGELAPAN (penjara or even worse).

Ari Kristanto:
Tapi bantulah warga negara Indonesia lainnya mengenal TERANG dan KEBENARAN.
zippp

Sean:
Yg ngajar pada IQ jongkok...yg diajarin pasti pada tiarap semua kualitasnya dan itu memang sengaja dipertahankan spy tetap ada kaum bodoh yg militan yg bisa dipakai sewaktu2

??? ??? ??? ?????? ??? ??? ???:
Selamat hari Minggu. Selamat Misa. Selamat Kebaktian Minggu. Daripada kasih komen yg tidak pernah didengar oleh pemerintah mending kita nyanyi bareng....

Tuhan adalah gembalaku
Takkan kekurangan aku
Dia membaringkan aku
Di padang yang berumput hijau

Dia membimbingku Ke air yang tenang
Dia menyegarkan jiwaku
Dia menuntunku ke jalan yang benar
Oleh karena nama-Nya
Sekalipun aku berjalan
Dalam lembah kekelaman

Aku tidak takut bahaya
Sebab Engkau besertaku
Gada-Mu dan tongkat-Mu 
Itulah yang menghibur aku 
????

~ Mazmur 23

Mike©-®BEYER:
betul masbro ....drpd ngedhumel yg ujung2nya mendatangkan dosa lebih baik meng agungkan Dia yg punya seluruh alam semesta

??? ??? ??? ?????? ??? ??? ???:
Yes..! Setuju pake banget masbro.

Alexander David ™️ ✅:
Bukan tidak didengar, cuma kurang realistis sob. Pak Jokowi tidak sesakti itu bisa ilmu "kun fayakun".

Jangankan Macron, wong NU saja dikecam habis2an hanya karena masalah perkelahian & cadar dlm film bendera merah putih yg mereka rilis 2 minggu lalu.

Dari pada kita cuma koment mengecam, sinis ... lbh baik bantu pikirkan : *solusi* dan apa yg bisa kita lakukan untuk membantu pemerintah.

Negara2 sdg menghadapi banyak krisis, kita perlu bersatu.

??? ??? ??? ?????? ??? ??? ???:
Disini bicara pemerintah bukan ditembak hanya satu orang (Jokowi) tetapi kita punya menteri agama, wapres yg notabene seorang kyai, dpr, dan partai politik. Masa sih dari sekian banyak manusia2 yg kumpul disitu tidak ada satupun yg bicara lantang tentang intoleransi yg kejadiannya berulang atau itu lagi itu lagi seperti pita kaset yg rusak..? Kayaknya gak setuju jika isu toleransi tidak didengar krn kurang realistis utk di urai benang kusutnya. Kita kan punya konstitusi dasar di pasal 29 ayat (1) dan (2)  tentang menjalankan kepercayaan sesuai keyakinan.

Kapan lagi kalo tidak dari sekarang isu intoleransi di dobrak pintunya. Kapan lagi kebebasan menjalankan ibadah tenang tanpa diganggu, diperkusi, maupun dicegah. Itulah makanya kebanyakan kaum minoritas termasuk saya apatis dengan pemerintah siapapun dia yg berkuasa ??? ??? ??? ??? ??? ????? ??? ??? ??? ??? ???? ??? ??? ??? ?????? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ?????? ????? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ???? atau minimal kita bebas menjalankan ibadah masing2 dengan tenang. Gak heran banyak teman2 pembaca disini menuangkan komentar mereka yg kecewa dgn isu ini.

Solusinya hanya satu: ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ???? ??? ??? ??? ??? ??? ????? ??? ??? ??? ??? ??? ????? dengan orang2 yg tidak menerima keberagaman terutama AGAMA. Soal cara ketegasan kita serahkan ke pemerintah dan jajarannya.

Alexander David ™️ ✅:
Makasih responnya :) Aku yakin sob paham 3 ini:

1. Apa itu toleransi ? Bisa definisikan ? Jujur saja sejak kemarin belajar hal ini aku makin pusing. Misalnya lihat saja video di youtube berjudul "The Intolerance of Tolerance" (PragerU Channel). Atau "Is Tolerance Intolerant - Pursuing the Climate of Acceptance and Inclusion - Ravi Zacharias at UCLA". Tolong ajari aku kl sob paham... atau buat artikel supaya semua tahu mungkin lbh baik.

2. Apakah kita sudah berhasil menjalankan konsep "toleransi" kita itu dlm lingkungan kita sendiri ? Keluarga kita ? RT/RW ? Mazhab / Denominasi agama kita ? Simple saja : Kalau lingkup kecil gagal, lingkup besar tidak mungkin berhasil.

3. Menuntut orang lain tanpa kita bisa melakukan, anak kecilpun bisa. Seandainya sob yg jadi pejabat (Jokowi, menteri agama, etc) dan keadaan negara sedang seperti ini (Ancaman virus, ekonomi, teroris, kadrun, dll) apa yg akan sob lakukan ? Tolong jelaskan langkah konkritnya,  Pilihan2 yg ada, pertimbangan2nya,  exit plan / antisipasi risiko2 terburuknya,...

PS: Semakin tinggi harapan, semakin besar kekecewaan kl itu tidak tercapai. Aku hanya ajak kita coba fair & objektif, menyesuaikan harapan kita agar realistis.

??? ??? ??? ?????? ??? ??? ???:
Aku coba jawab menurut pendapatku

Point 1: kemampuan atau kemauan untuk mentolerir sesuatu, khususnya adanya pendapat, kepercayaan atau perilaku yang belum tentu disetujui oleh seseorang. Namun kita juga harus menghargai perbedaan tsb.

Point 2: utk di keluarga, puji Tuhan kita ada beda kepercayaan. Kakakku 2 org beragama Islam, dan sisanya 3 orang Katholik. Di keluarga besar lebih kompleks lagi ada Islam, Katholik, Protestan, dan Hindu. Kita semua tidak ada perbedaan maupun perselisihan. Untuk lingkup besar, intoleransi msh tinggi. Ini kemungkinan cara pikir mereka memandang agama yg berbeda yg disebabkan faktor dr luar misalnya belajar agama kpd org yg salah/ tidak memahami lebih luas ajaran tsb.

Point 3:kasus intoleransi tidak terjadi pada masa pandemik saja. Ini terjadi sudah bertahun2 lamanya. Dari aku masih bayi pun mungkin intoleransi sudah terjadi. Isu intoleransi tidak bisa menunggu ekonomi membaik, itu bisa dilakukan kapan saja kalo kita ada niat utk memecahkan  kebuntuan thd perselisihan antar agama. Kalau aku jadi pejabat, saat inilah yg tepat utk membidik kaum intoleran. Apalagi dengan adanya teroris dan para kadrun yg acapkali membuat kegaduhan di negeri ini. Sebagian besar rakyat yang waras pasti setuju utk mengganyang para radikal yg bertentangan dengan SEMUA AGAMA. Kita punya menteri agama dan membawahi semua pemuka agama yg ada di Indonesia. Mereka harus bahu membahu utk memberikan solusi bukan hanya diam bergeming. Kita punya partai politik. Gunakan mereka utk menuntut org2 yg berbuat intoleransi. Jangan hanya diam krn isu ini tidak populis dan jgn takut jika tidak memilih partainya. Karena isu intoleran adalah isu kemanusiaan yg harus diselesaikan.

Catatan: kita berbangsa dan bernegara tentunya punya sikap utk menentukan bangsa sendiri.  Kita masih punya mental terjajah, jgn harap negeri ini akan berubah. Rubahlah mind set kita yg cuma pasrah dgn keadaan. Kita harus punya harapan, mau  itu besar ataupun kecil selagi itu berguna utk kebaikan dan kemajuan bersama, kenapa tidak..? Memang kita harus realistis dan objektif, namun kita juga harus punya target supaya itu tercapai. Lebih baik bergerak sedikit demi sedikit daripada tidak sama sekali.

Alexander David ™️ ✅:
I see,... dari kalimat terakhirnya. sob tin2 menganggap pemerintah selama ini tidak lakukan apapun, jalan di tempat.

Ok deh, aku bisa memaklumi karena sekarang memang musim hujan, banyak orang yg kufur nikmat / lupa mengucap syukur (mungkin mereka memang atheis, atau beragama tapi tidak lihat tangan Tuhannya).

But thats ok, i can understand ♥ Peace sob. Salam aja untuk Snowy :)

B-Over:
Waduuuh... Walaupun saya selalu konsisten mengkritisi gaya diamnya (katanya begitu sih) Jokowi dalam menghadapi permasalahan intoleransi di Indonesia, tapi saya sih masih tetap hormat kepada Jokowi sebagai pribadi maupun sebagai presiden Indonesia.

Harusnya sebagai pendukung pemerintah yang sah, apalagi begitu banyak kelebihan Jokowi dibanding pendahulunya, rasa hormat dan terima kasih tetap kita berikan kepada Jokowi.

Semoga para pendukung Jokowi, tetap obyektif, mendukung setiap kebijakannya namun juga bisa mengkritisi setiap kekurangannya. Yang nyebelin para pendukung garis keras Jokowi juga seringkali mencari pembenaran terhadap kekurangannya yang wajar untuk dikritisi.

Simon Mariana:
Nanti bang. Tunggu 2024 saat pemilihan presiden. Baru minoritas di sayang2 dijanjiin setinggi langit. Kan suaranya lumayan. Tar kalo udah lewat ya gitu lagi. Dilepehin.

Ari Kristanto:
bukan lumayan lagi. survey memberikan fakta, penentu kemenangan pakdhe kemarin adalah warga minoritas. soalnya yang mayoritas lebih unggul sedikit ke suara sebelah.

Awam Wahono:
Sebab orang yg berani membela minoritas seperti alm gusdur yg rela  dicaci maki , dibully belum muncul lgi , mudah mudahan segera muncul amin.

At Heist:
Asal tidak seperti yang dikatakan oleh seorang teman.


Hanya ada 2 jenis orang seperti itu.
Yang satunya sudah mati.
Satunya lagi belum lahir...


Alamakkkk.....

Ju Kamto:
Betul , kalo kita didunia marvel , pasti ada pengganti hero yg gugur
Btw dalam dunia nyata mungkin sangat sulit meski siapa tahu ada keajaiban dan pengganti alm gusdur muncul

Snipersiantar:
Boleh saja penulis atau siapapun kian (atau bahkan langsung total) tidak hormat pada pak Jokowi itu hak pribadi..selain masih banyak yang tetap hormat ke beliau juga sepertinya beliau juga ngga butuh-butuh amat dihormati.
??? ??? ??? ??? ????

Ari Kristanto:
maksud penulis mungkin buka itu Kak. Dia tetep cinta Pak Jokowi karena kerjanya sudah terbukti. cuma masalah intoleransi memang pak Jokowi belum menunjukkan kemajuan.

Snipersiantar:
Semoga seperti itu..
☕☕☕☕

FAUZi:
Kan sudah sering ku komen Pak Jokowi takut dan tunduk serta kalah terhadap gerombolan kadal gurun, gerombolan berjubah serta para peminum pipis onta

Indisen:
Loh loh bukankah Indonesia udh toleran ya? Buktinya minoritas msh bisa hidup di Indonesia??

Brian:
"Makanya minoritas jangan macem2, sudah bersyukur masih dibiarkan hidup"

Pola pikir kelompok ekstrimis, yang patut diolok-olok dan dihina sehina hinanya

Bossi Thian:
??? ??? ??? ??? ??? ?????BETOLLLLLL

Odank Sagala:
presiden maupun wapres  punya seabreg staf/ pembisik yang kalau kalau dikumpulkan bisa 50 orang, tapi mereka itu sepertinya makan gaji buta. mereka bisa mengidentifikasi persoalan dan sekaligus solusinya lalu kalau bisa ditangani dengan berkoordinasi dengan fihak terkait, kalau g bisa ditangani diajukanlah ke pres atau wapres, masa semua semua harus sitangani pres/ wapres, ada inisiatif dong.... apa mereka sibuk maen gapleh???

Ndemik:
Memang sangat sulit  untuk mengatasi intoleran di negeri ini, sudah mengakar terlalu dalam ke sekte annya. Tapi untunglah ditempat tinggal saya tidak sampai seperti itu

Jagardo Situmorang:
Ya udh kl gtu kita tagged in rame2 ke akun macron mngnai 'kajian internal' ala somad kmrin mnt di-video react oleh macron,,,qt liat2 rame2 gmn komenx si jokowi n si ma'aruf amin,,,? ??? ??? ?????

Jay:
Smua orang melihat ap yg ad d seberang lautan tpi d depan mata smua orang pura² buta atau memang buta. Di sinilah sy kecewanya am Pak Dhe. Tpi sy tetap optimistis Mr carpenter msh tetap yg terbaik. Salam selamat hari Minggu.....bless us

Chuck Longthong:
Mungkin Pak Dhe memang bukan diutus untuk menyelesaikan masalah intoleransi dan radikalisme. Dia hanya diutus untuk pemerataan pembangunan (khususnya infrastruktur) serta membenahi birokrasi.

Untuk masalah keadilan, intoleransi, dan radikalisme, mungkin nanti ada orang lain yang akan diutus he he he he he. Makanya dia merasa sdh tidak punya beban, karena itu bukan tugas dan misinya.

Snipersiantar:
????

grd91:
buat dalam negeri belaga budek n bisu

Awam Wahono:
Kesabaran jokowi sudah teruji dari 2014 sd sekarang 2020 dicaci maki dihujat difitnat selalu disalahkan, diem salah ngomong salah , ini salah itu salah , bahkan yg diluar nalar bangun infrastruktur juga disalahkan contohnya bangun jalan bangun jalan tol juga disalahkan , rakyat tidak butuh makan aspal katanya, untung pa jokowi tangguh tidak baperan !

Han:
Bicara realistis, siapapun presidennya pasti akan berbuat hal yang sama. Jadi sebenarnya masalah bukan pada Pak Jokowi-nya. Karena yang dilakukan itu adalah sesuatu yang "politically correct" di Indonesia. Masalahnya, banyak orang yang sebelumnya berharap terlalu tinggi terhadap pakde, termasuk dalam hal penanganan intoleransi. Jujur, saya sudah tak berharap banyak dalam hal ini. Karena ya situasi sosial masyarakat kita memang tak memungkinkan itu terjadi.

Sebaliknya, saya juga neg kalau ada orang yang memuja-muja pakde secara berlebihan. Karena dalam hal-hal tertentu beliau tak jauh beda dengan SBY.

Babi Berisik:
Sekali lagi dalam hal ini Jokohiii ada epfei

Syafei Gunawan:
intoleransi bertentangan dengan ajaran islam yang paling mendasar

Sean:
Lalu knp yg terjadi justru bertolak belakang...byk sekali kejadian intoleransi di Indonesia justru dilakukan oleh kelompok2 yg mengatasnamakan islam.....tny knp
Susah ya mengakuinya....??

Agung Nugroho:
Jkw...? Tak ada rotan akarpun jadi.

Panda:
Selama ada FPI, eks HTI, PKS
serta kadrun2 yg jadi kan agama sbg komoditi, ya jangan berharap ada toleran Di nkri.

Fredi Budiarto:
Jokowi presiden yg sangat ahli berpolitik..ahli strategi .ahli Ekonomi..yg minoritas sabar dan tawakal ya..ini masa Ujian sabar sabar

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Kian Tak Hormat Kepada Jokowi Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/politik/kian-tak-hormat-kepada-jokowi-KRllUYnxF9

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: