You Now Here »

Jejak Digital Menyeramkan Chaplin , Haruskah Kita Takut?  (Read 151 times - 80 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 23,908
  • Poin: 23.987
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Jejak Digital Menyeramkan Chaplin , Haruskah Kita Takut?
« on: November 12, 2020, 08:10:27 PM »




IVN:
Jejak Chaplin gak cuma segitu, tau kenapa dia dipanggil Hitler? konon kasus2 SARA terberat ada campur tangan dia. Poso, bahkan katanya 98, tapi aftermath bukan pas kejadian. Dia ini taktiknya sebenernya simpel: Tribalism. Persis seperti Hitler yg memainkan isu Supremacy Race, si Hitler Indo maen isu Supremacy Agama.

Kenapa dia gak pernah menang? karena kerakusannya sendiri. Isu agama itu susah2 gampang, gampang karena rata2 kalo udah ada "merk" agama lgsg nge-fly semua. Ditambah ini taktik paling murah, dibanding taktik lainnya. Maintain orang juga gak banyak. Yg penting, Them and Us-nya kuat. Di luar Us adalah musuh berbahaya. Mindset ini gampang dimaenin di Indo, karena bnyk orang mabok agama, pemimpin agama dipuja2 berlebihan. Tapi ya itu, yg maenin isu itu gak dia doang, Coba dia mau bagi2 kue dikit ke pemain yg sama, mgkn bkl beda cerita. Tapi toh dia tetep super kaya, super powerful di daerah asal dia apalagi, bapak Sultan yg agung lebih presiden bahkan lebih Tuhan dari Tuhan. Paling gak sampe saat ini ya, dia mulai pancing bibib cabul pulang mgkn (bisa jadi) karena harta dia mulai dilirik2 atau mulai diganggu. Ini hitler cebol sebenernya UUD kok, Ujung2nya Duit.

Should we afraid? yes and no. Tp gw condong ke yes, karena Indonesia rata2 Tribalism masih tinggi, petinggi agama dipuja2 setara Tuhan, Kenapa isu PKI dimaenin segitu gampangnya? karena kalo Tribalism tinggi, rasa takut itu gampang ditanamkan. "With us you will survive, with them you dead". Kalo orang udah takut apapun yg dirasa paling aman pasti bakal dilakuin. Termasuk "memilih pemimpin". Makanya Ahok kalah kan? Dibilangnya "Hati2 si Cina Kafir, hidup lu ntar susah kalo dia menang" c'mon lah, isu mayat mah menurut gw nomor 2. Nomor 1-nya tetep "seiman". Karena rasa takut itu senjata paling ampuh di dunia politik.

Rudi Amin:
Malas baca kayaknya justru pak JK lah yang mendamaikan banyak konflik di negeri ini termasuk Poso yg notabene umat islam yg jadi korban

Jackie's Hobbies:
Ente tau apa sob?? Tanya aja minoritas dibagian timur sepak terjang ybs. Poso cuma tameng aja. Yg jelas org ini sangat2 rasis. Dan yg pasti sesuai tulisan diatas, super tajir melintirrr

jancuk:
anak TK komen :D

Neutralopinion:
Jangan lihat dari permukaan saja. Mereka pandai memoles dirinya sehingga terlihat sebagai burung merpati yang polos.

IVN:
Ya ya, sebagai dewan mesjid membiarkan politik mayat, mengundang ZN buat bikin panas konflik pilkada, dibego2in new world wonder jualan komodo padahal scam (mau pencitraan tp gagal total). Gak cuma ikut andil, sebenarnya dia jg sumber banyak konflik, bahkan pencipta konflik itu sendiri. Tp pencitraan seolah2 juru selamat umat islam. Ini isu utama di tribalism, selalu memposisikan diri sebagai korban dan juru selamat. Lbh banyak baca lagi ya sob.

BTW, sekalian nanya dong, menurut lu, kalo konflik yg lbh berat seperti Poso aja bisa jadi juru selamat umat islam, kenapa konflik mayat di pilkada yg lbh simpel gak bisa ya? Ada ide? Korbannya sama2 umat islam loh, atau definisi islam kita beda?

Titiek:
Rasa takut ampuh di berbagai sektor.
Btw kl keterlibatan di kasus2 SARA berat masih status "konon" agak berat yaaa..
Mungkin sob & Sis Seword ada yg punya fakta sedikit di atas "konon" ????
Keren sob comment nya ????

IVN:
iya berat, gw pun bilang "konon" karena gw rasa gw sendiri korban tribalism jg. Tapi dr sisi seberang. Tp kalo liat rekam "langkah catur" politik si Hitler, gw gak kaget kalo "konon"nya itu beneran.  I mean yg paling deket waktu dia undang ZN buat pilkada 2017, gw inget baca disini apa di web laen. Si hitler pas briefing itu HP dilarang dibawa masuk kan? Dia ini licin dan licik. Thanks replynya.

........:
jd mmg si kumis ini adl si hijau jg! bkn merah putih! cmn bukan hijau utuh krn tercampur kepentingan dia jg tapi warna dasarnya hijai

polisis:
memang kalo dilihat, di Indonesia ada 2 pihak terbesar, nasionalis dan agamis, pihak komunis sudah dihilangkan. Kedua pihak ini selalu bekerja sama, apakah pihak agamis akan pisah sendiri dan coba memimpin negara ini?

Titiek:
Hijau? Merah Putih? hmmm mungkin yg pas Merah & Biru ????

Indisen:
600 kata dah jd 1 artikel. Ngapain panjang2, itu moto penulis seword.hahahaa

Kl panjang lebih baik dibikin 2 chapter.hehehe

IVN:
iya, selalu mau komen pendek tp keterusan. Sebenernya msh panjang yg mau dibahas. tapi ya sud lah, Segini aja gak yakin dibaca.

Indisen:
Gpp bagus infonya sob. Jd dpt tambahan selain dr baca artikel kentang.

Lanjut sob gw pst baca..

Parlindungan Panggabean:
Saya nggak percaya Chaplin bisa terus mewujudkan apa yang menjadi mimpinya. Sentimen agama memang masih ada, tetapi memangnya siapa orang dari luar muslim yang cukup gila maju menjadi RI-1, apalagi diluar suku mayoritas.? Chaplin menurut saya sedang menuju kehancuran justru oleh syahwatnya sendiri.

........:
hati hati lho kl si abud rela cmn jd wapres dan capres nya dr suku mayoritas ad kemungkinan menang lho!

skrg tgl mikir siapa suku mayoritas yg deket sama klmp 212

Parlindungan Panggabean:
Kita asumsikan kandidat berlatar belakang yang sama, maka track record akan menjadi penentu elektabilitas. Kita harus percaya bahwasanya kehendak rakyat adalah menginginkan pemimpin yang mau mendengar dan memenuhi harapan rakyat. Tentu saja track record bisa menjadi bukti, terlebih pada era keterbukaan informasi seperti saat ini. Dan itulah yang harus diperjuangkan agar yang menjadi pemimpin adalah orang-orang baik. Fenomena Jokowi yang sebelumnya bukanlah petinggi partai, tetapi mampu memaksa partai untuk menyerap aspirasi rakyat bisa menjadi parameter. Sudah bukan jamannya lagi bagi politisi ber-main2 menjual bualan. Bukankah pasukan kadrun 212 sekalipun tidak mampu memenangkan Prabowo di DKI.? Rakyat rupanya terbukti lebih cepat belajar dari kecelakaan sejarah dibandingkan para politisi.

Indisen:
Kira2 siapa?

........:
ga tau ya!
gatot msh pny kesempatan lho hati hati!
cmn kl bs si pdip bs netralisir issue sara dan hrs berhasil "promote" ganjar, satu lagi bs dr partai pengusung lain si! sy ga masalah kl ganjar-uno
dan pdip musti cr org ato klmpk yg mampu jd propagandist jg utk melawan propaganda pks!

Amien Qoplock:
UNO? ???
 I   NO...

Indisen:
Makin bingung baca komen ente. Bisa dibikin lbh simple komennya?

Indisen:
Out of the box. Mantap komennya ??? ?????

polisis:
kalo kampanye pilpres nya pake sentimen agama, terus menang, semakin yakin papua akan pisah dari Indo.
pasti ada demo dan rusuh besar2an di papua, dan pihak2 kyk aus dan usa bakal desak referendum.
kalo beneran pisah, semoga bisa menjadi "safe heaven" bagi org indo yg ga pengen liat kebijakan pemerintahan baru indo yg terlalu pro agamis.

Parlindungan Panggabean:
Saya kira kita harus percaya tidak akan seburuk itu.

HIR HODOK:
Jadi ingat wapres di term pertama SBY yang menonton video teroris. Sang wapres geleng2 kepala sambil menyatakan ketidaksetujuannya bahwa 'agama suci' tidak seperti yang dinyatakan dalam video yg dia tonton itu. Tapi kok saya ngak percaya ya dengan bahasa tubuh dan komen sang wapres pada waktu itu?

Terus, di term pertama Jokowi, ada teman dari Sulawesi yang yakin atau berharap wapres dari Indonesia Timur ini akan berperan besar bahkan teman ini berani berkata bahwa wapres ini yang akan 'seolah-olah' presiden. Tapi kok saya ngak percaya ya pada waktu itu?

Sekarang saya juga ngak percaya bahwa pak tua ini akan 'meraih cita-cita' politiknya. Waktu akan menjadi saksi.

andrea:
Klo gue  menyoroti nama aslinya si Chaplin tsb.
Dalam pewayangan ada satu tokoh jahat nama belakangnya sama dg si Chaplin yaitu BETORO KOLO(kala) sukanya bikin onar,rusuh  dan menggangu rakyat utk di jadikan makanannya.
Dg analis othak athik mathok...apa bisa di simpulkan klo si Chaplin ini sama sifatnya dg tokoh pewayangan tsb...min...?

Indisen:
Betoro Kolo cuma ada di pewayangan jawa ya? Ga ada versi India?

andrea:
Ea

Titiek:
Ah ini dia yg ditunggu  tulisan ttg si Chaplin. Good job ????

FAUZi:
Masalah utama ada di bagian penutup :

>>>>>>masalah berikutnya adalah jika Jokowi sampai hari ini hingga 2024 hanya asik bermain catur.>>>>

Entah keasyikan min catur atau main catur untuk menutupi ketakutannya yang luar biasa kepada gerombolan penjual ayat dan mayat peminum pipis onta, mahluk bejad rendahan itu

Popeye:
1 lagi ulah Chaplin... semasa muda turut membakar gereja..

Heri Prasetyo:
Semoga Alloh SWT melindungi segenap bangsa Indonesia dari segala fitnah dan segala rencana busuk yg dibuat oleh orang2 yg tidak menghendaki Indonesia bersatu dan makmur Amiin...

Di:
Aamiin...

iam hêylêl:
dari dulu jago, tapi ttp aja gak jd presiden.. mati penasaran kenapa manusia spt Jokowi bs jd presiden sedgkn dia yg.... . ahaha

........:
wkwkwk presiden non jawa it sulit ya! sorry ye bbrp klrga saya pun jawa ya dan mmg ad kecenderungan spt it walau bkn yg type tribes supremacy bgt ya!
chaplin kan bkn jawa! dan selain it dia ga pny Wibawa dan aura sebagai presiden
kunci presiden it
1. wibawa - type ini dipunya mantan TNI biasanya
2. dekat dgn rakyat - jokowi

kl ga pny salah satu dr 2 it ya udh ga bisa

Mr. Anonimus:
Chaplin sudah tua, merasakan menjadi orang super kaya sudah dalam genggaman, namun masih ada cita-cita ingin jadi Presiden... ketakutan besar Chaplin adalah kalau sampai hattrict... dapet gelas dong...

Neutralopinion:
Di Indonesia, hidup nyaman. Tetapi beberapa orang masih kurang pandai, mau saja di susupi paham radikalisme. Penyebar paham radikal , mereka tak bisa hidup di negerinya, pindah ke Indonesia. Dan celakanya beberapa orang Indonesia mulai kehilangan jati dirinya, dengan mencontoh pakaian nya dan juga penampilan mukanya. Di tempat asal, sudah mulai di geser, sekarang lagi cari tempat baru. Wahai orang2 moderat harus aktif mulai melakukan sosialisasi. Kasihan masyarakat atau orang2 yang sederhana terpengaruh oleh paham2 radikal. Jadilah orang Indonesia, jangan tiru2 budaya dari luar negeri secara mentah2.

C Jon:
SI Jek Caplin ini kayak kerikil, dibilang ancaman, ngga juga. Dia hanya bermanuver utk menimbun harta buat 7 turunan dan keluarga besarnya. Itu pun kalau ada turunannya yg sepintar dia, tapi kelihatan anak2nya sih bego semua. Kalah sama klan Axa. Tapi sampai sekuat apa sih dia menghadapi uzurnya yg akan semakin bertambah?

silabo hatung:
tidak nyumpahin. jujur, sekadar berharap aja.. mungkin akan lebih aman bagi bangsa andai para tokoh sepuh yang kehilangan kebajikannya justru di saat usia senja kala, sudah tidak lagi sanggup wara wiri di pentas nasional. atau, bahkan di lingkungan erte dan sekitarnya. macam cap lin gituu dan zonk quniee, accu" buayawan demen ngakak dst..

Mblandyang:
justru dr pengamatanku dr atas pohon jambe slama ini,.
taktik politik chaplin ini lebih pandai (baca licik) drpd politikus,siapapun itu,
yaaa qt bs liat n ngrasa dr keadaan saat ini .. banyak contoh yg sudah disebutkan oleh komentator yg lain di kolom

btw,. naruto beneran mati itu ?

Jessica Syarifah:
Memang jualan agama laris manis di sini

Jay:
The new Hitler,...dr Makasar

WelehMachihLearn2Joke:
mungkin habis olahraga otak main catur, harus diimbangi juga olahraga keras seperti pencak silat haha

Indisen:
Untuk silat mungkin bisa belajar ke Chintya Chandranaya

Tia:
Kalo Erick Estrada gimana mas penulis? Udah direkruit Chaplin belum? Asik RI-1 Joker RI-2 Erick Estrada, Menag MRS.

Indisen:
Kl kata Gw Joker paling jadi wakil. Pribumi Jawa ga mungkin mau dipimpin klan A**b.. Kecuali JABAR yg kebanyakan etnis sunda.

Anyway, produk orba itu punya satu kelemahan besar yang sampai hr ini bisa dipakai untuk kalahkan mereka.

Fsasosi:
Caplin sdh keluyuran kesana kemari dan agendanya sdh mulain berjalan sedangkan si the king gambit masih sibuk dgn caturnya....

XxX:
Umurnya gak lama, tenang maks 2 thn uda gak ada

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Jejak Digital Menyeramkan Chaplin , Haruskah Kita Takut? Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/politik/jejak-digital-menyeramkan-chaplin-haruskah-kita-zgqPkKne1Q

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: