You Now Here »

Kabar Buruk Angket Tatap Muka  (Read 102 times - 78 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 24,187
  • Poin: 24.266
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Kabar Buruk Angket Tatap Muka
« on: December 05, 2020, 08:12:11 AM »




Alexander David ™️ ✅:
Imho, lebih baik belajar di rumah dulu. Sabarlah sebentar lagi, sampai kita semua sudah 2x divaksin. Sudah usaha hampir setahun, apalah artinya tunggu beberapa bulan lagi ...

Afaik, Prosesnya vaksinasi akan makan waktu sekitar 2 bulanan, spt ini :
-- Vaksin suntikan ke 1
-- Tunggu 25-30 hari **
-- Vaksin suntikan ke 2
-- Tunggu 25-30 hari **

Setelah itu sudah punya antibodi kita ♥ Tadi aku lihat di kumparan, katanya vaksin Sinovac effikasinya / efektivitasnya 98%. Kita doakan sama2 semoga semua prosesnya lancar...

** Waktu tunggunya beda2 tiap merek vaksin

jgn lupa vaksin itu cuma bantu kita supaya kalaupun kena, kita tidak akan sampai parah / meninggal. Kita tetap bisa tertular walau sudah vaksin, jadi 3m gak akan lepas.

Lanina:
Blm lg sertifikasi halal nya

Bobo Djowang:
Suntikannya juga harus halal, nanti di pisah mana suntikan untuk muslim dan non-muslim.

F545150:
Kalo di liat dari kinerja di indonesia kemungkinan 80% bakalan ketuker milik mus dan nomus

«§»  p0rn Fugitive:
ya, lebih baik tetap belajar online, apalagi gaberner nya begok begini, skrg malahan si gaberner jadi penular covid.

jika murid menjadi bosan, maka yg salah adalah sistem dan guru yg tidak bisa membuat materi pembelajaran online yg disukai murid.
guru jangan cuma kirim link soal tapi gak pernah ngajar.
guru harus bisa bikin materi pembelajaran online, dan alat peraga online.
sehingga mau gak mau, guru harus menguasai IT ..
sehingga, guru2 pns tua yg tidak kompeten akan disingkirkan

Alexander David ™️ ✅:
Kasihan sob, jgn disingkirkan hanya gara2 IT lah xD  Aku ajarin aja deh...

Soalnya itu sekunder, minor... yg primer dan mayor dari guru itu ketelatenan, kesabaran, keteladanan, cinta anak2.

Aku biar bisa IT & tahu baca tulis... jujur aja bisa stress & stroke kl disuruh ngajar baca tulis ke 40an anak xD wkwkwk

«§»  p0rn Fugitive:
masalahnya,
guru2 pns senior yg dikit lagi mau pensiun malah tetap dipertahankan walau guru2 senior itu sering sakit2an ...
walau banyak permintaan guru2 muda.

F545150:
Semoga aman vaksinya... takutnya entar jadi walking dead, resident evil, world war z, train to busan, kingdom & kadrun

Alexander David ™️ ✅:
Pasti aman sob, asal jgn buat anak kecil. Cuma harganya itu, sinovac kayaknya kemahalan :( yg oxford aja gak sampai 60 ribu.

Ndemik:
Bukankah klaim vaksin semua seperti itu om? Sekian persen sekian persen??
************************
Saya termasuk salah satu dari sekian yg tudak setuju, anak saya sekolah di sekolah dasar negeri, sudah 2x angket diberikan, yg pertama udah bbrp bulan lalu, banyak yg menolak akhirnya batal. Baru kemarin sudah ada angket lagi tanpa ada pemberitahuan sebelumnya. Yg setuju ttp tatap muka ya masuk sekolah, yg tidak setuju ttp dirumah..
Memang terbatas sekali adanya sekolah online ini apalagi dari guru cuma dikasih soal tanpa ada pembahasan maupun penjelasan. kasih link soal,kerjakan, kirim itu doang. Bagaimana anak bisa berkembang klo seperti itu? Tp klo tatap muka tanpa ada simulasi sebelumnya dan "pelatihan protokoler" bagi guru dan staffnya sama aja boong. Ini hari petama tatap muka, masuk kelas anak" tidak dibimbing untuk penerapan prokes 3M, asal udah pake masker udah cukup.. harusnya dipastikan tiap anak menerapkan prokes,dari sebelum masuk kelas sampai pulang kerumah, di dalam kelas harusnya ttp didampingi staff jgn cuma seorang guru saja, tahu kan anak SD ky apa. Klo sudah duterapkan spt itu kita sbg orang tua bisa sedikit lega, tenang, anak" kita memang dalam pengawasan yg terbaik.

Alexander David ™️ ✅:
Bukan klaim sembarangan, tp angkanya itu dapat dari hasil uji tahap 1-3 nya (spt yg kemarin di bandung itu). Misal ada 10.000 sukarelawan. Yg 5.000 disuntik vaksin, sisanya gak disuntik vaksin. Hasilnya yg tidak divaksin ada 100 yg positif, sedang yg divaksin ada 2 yg positif. Jadi effikasinya (100-2):100 % = 98%. Artinya vaksin itu bisa kurangi yg kena sampai 98%.

Serba salah memang sob... guru2 juga pusing & capek sistim online. Tapi demi nyawa trus bgm ?

Sekolah tatap muka dgn sistim lingkungan tertutup macam pesantren aja banyak yg kebobolan. Itu sdh di swab semua sblm tahun ajaran lho ... bgm kl tiap hari pulang pergi dr rumah ke sekolah ??? Ada yg naik ojol / angkot pula... Peluang anak untuk bawa virus ke rumah itu lumayan besar. Bgm kalau di rumah ada kakek, nenek atau org2 yg rawan...

Entahlah, bingung aku... bgm mau ngatur masjid, sekolah, wong gereja yg org2nya lumayan kaya & berpendidikan aja ada yg tiap minggu puluhan mobil parkir, ibadah di ruangan tertutup ber ac.

Jaga diri & kel sendiri aja sob. Lihatin org lain mah jadi stress kita wkwkwk

Ndemik:
Sinovac mmg terdengar paling konsisten tp bbrp klo ga salah sudah ada 2-3 yg ngeklaim efektif, tp ga tahu juga lah, yg penting pemerintah segera mengumumkan mana yg terbaik dan TPK juga bisa berjalan lebih "terbuka".

Memang susah klo menyangkut orang banyak ya om hhh..

Mau tanya om, pernah di swab? Istri saya kemarin di swab krn ada rekan kerjanya yg positip. Hasil blm kluar yg tercepat H+2. Selisih bbrp ratus ribu gitu biayanya. Ini sekarang kok keluhannya di hidung jd sakit ya om? Baru 24jam ini... Pernah alami atau pernah dengar om? Jadi takut saya? ???

Alexander David ™️ ✅:
Sakitnya di hidung bagian dalam (lubang yg di swab itu) ? Coba tanya seberapa sakitnya antara skala 0-10 (misal 0 gak sakit, 10 rasa paling sakit yg pernah dia tahu) ?

Swab itu kayak pasang jarum infus, selain tehnik jg perlu "feeling". Kalau orang yg lakukannya salah tehnik / masih kurang jam terbang ya bisa sakit juga sob. Tapi sakitpun paling  skala 1-3 dan akan hilang dlm 1-2 hari. Adikku juga sakit dikit waktu di swab, sisanya keluargaku gak ada keluhan.

Besok pagi aku mau pergi test swab rutin. Menurutku kl kita mau swab, kita baiknya tahu dulu prosedurnya bgm. Lalu lihat cara petugas dlm melakukannya sblm giliran kita bgm, bener gak.

1. Kepala itu harus bebas, gak boleh ada halangan keras di belakang (tembok, sejwnisnya). Jadi misal kita reflek, batuk, bersin, dll tidak tertusuk hidungnya.

2. Pegang kapas "cotton bud" juga harus bisa bergerak bebas, tidak boleh bertumpu di telapak tangan. Seperti pegang pulpen untuk menulis gitu. Tujuannya sama spt no 1.

Kalau mau tahu prosedur komplitnya, bisa lihat video durasi 3 min di youtube yg judulnya : "COVID-19 Diagnostics: Performing a Nasopharyngeal and Oropharyngeal Swab"

Kode videonya di bawah :
/watch?v=syXd7kgLSN8

Mudah kan ???... jadi santai aja ^.^ Semoga istrimu negatif sob.

Ndemik:
Kemarin cuma disuruh segera swab gitu om, blm paham bener tekniknya, itu dikabarin juga lgsg disuruh berangkat waktu itu juga. Tp anehnya, ruang tempat kerja ga ditutup masih menerima pasien, yg kemarin swab giliran shift malam ya ttp kerja , giliran shift pagi hari ini tadi ttp kerja. Cuma disuruh pake APD level 3..Pdhl yg positip sudah 3 dr tracing awal dan tiga" nya pnemoni.
Temen istriku yg kmarin tes bareng udah ga ngerasain apa", tp istriku madih sakit hidungnya apa krn ada sinusitisnya ga tau om..

Makasih doanya om..

«§»  p0rn Fugitive:
seharusnya guru nya yg dibina.
mosokh kerjaan guru cuma kirim link soal?
guru harus profesional, bikin materi pembelajaran secara online (tatap muka secara online), bikin presentasi dan alat peraga secara online ....
sehingga mau gak mau, guru harus menguasai IT ...
sehingga guru2 pns tua yg gak kompeten cepat disingkirkan.

Ndemik:
Awal ajaran baru kemarin saya sudah utarakan ke kepseknya. Waktu pertemuan wali murid katanya pake video, ternyata itu hsnya sekali hanya video perkenalan guru, setelah itu cuma dikasih link youtube, itupun ga lama. Waktu itu saya usul knp tidak pake zoom, knp tidak pake aplikasi yg lain. Mereka ngeles yg ribet, yg anak  ga bisa login dsb. Penutupnya cuma mau ga mau ya seperti ini, jgn bandingkan dg swasta, klo ga mau ya terserah, silakan kluar pindah...
Gemes bgt ama kepsek nya

«§»  p0rn Fugitive:
sekolah negeri hanya mengutamakan "akhlak", bukan iptek ... makanya banyak guru2nya yg gaptek .... sehingga ketika disuruh utk mengajar online, guru gaptek ini hanya nyuruh orang lain bikin materi link video.
jika guru gaptek disuruh ngajar pake zoom, guru gaptek akan bingung ketika harus bikin alat peraga secara online.
bikin presentasi pake powerpoint aja gak bisa.

Ndemik:
Awalnya saya optimis karena wali kelas anak saya masih muda, jauh lebih muda dari saya. Tp kok semakin kesini sama aja, saya ga tahu apa karena tidak mampu, atau tidak mau. Karena dia masih sangat muda ga mungkin juga dia gaptek. Udah ga mengajar eee disuruh borong buku LKS setahun bayar dimuka. Bapena  buku paket pinjaman dari pemerintah pun disuruh beli sendiri. Waktu kelas 1 mlah disuruh beli di sekolah saya protes , kls 2 suruh pinjem kk kelas, kls 3 suruh beli di luar. Padahal di swasta pun dipinjemi dr sekolah

«§»  p0rn Fugitive:
lah bukankah sekolah negeri (SD Negeri) digratiskan dari segala pungutan (termasuk LKS, buku paket, dll) ??

kan SD Negeri sudah ada BOP dan sob (bantuan dari pemerintah utk operasional sekolah) sehingga murid tidak perlu membayar apapun.

kalo SD Negerinya ada di jakarta, bisa segera laporkan ke gubernur.
oiya, kalo di zaman ahok, itu kepsek yg ketahuan jualan LKS pasti langsung dipecat.
oiya skrg kan zamannya si joker .. percuma aja melapor.

Ndemik:
Lokasi di Jateng sob, mknya klo dari UU kan sudah ada itu guru dan staf ga boleh jualan, tp ttp aja suruh beli, alesan ga wajib tp kan sama aja klo temen" beli ntar klo kita ga beli kerjain tugas gimana,repot belakangnya.

«§»  p0rn Fugitive:
kalo hanya kirim link video, tidak ada interaksi.

pembelajaran yg ideal seharusnya ada interaksi, apalagi utk pembelajaran utk murid sekolah dasar.

kalo sekolah negeri, emang biasanya makan gaji buta, mau gampangnya aja.
kirim link video, suruh siswa belajar sendiri
lalu, kirim link soal, suruh siswa kerjakan sendiri ... (siswa nya bingung? itu masalah si siswa)
namanya juga sekolah negeri, sekolah gratisan.

Jika sekolah swasta masih hanya kirim link video dan link soal tanpa pembelajaran interaktif, itu sudah keterlaluan, karena sekolah swasta dibayar oleh siswanya, seharusnya siswanya berhak mendapat lebih dari sekolahnya

Ndemik:
Itulah sob, mknya banyak orang tua yg jadi sensitif, marah" pada anaknya. Krn mmg kita bukan orang yg pintar akademis, selain itu kita mmg tidak punya kemampuan untuk mengajar, baik materi maupun secara psikologi anak.

«§»  p0rn Fugitive:
nah. sbg ortu, sudah sadar kan gimana susahnya menghadapi dan mendidik anak sendiri.
tapi sebenarnya, pendidik yg utama adalah ortu.
makanya seharusnya ortu yg mengerti anak sendiri.

guru adalah tambahan.

Ndemik:
Klo ortu kan mendidik secara umum, sosial sob, klo akademis kan ttp sekolah yg mendidik.

«§»  p0rn Fugitive:
anaknya di sekolah negeri atau sekolah swasta?

Ndemik:
SD Negeri
Padahal lokasi ya ga pelosok amat, melek teknologi internet lah, tapi ya itu tadi jawaban kepala sekolahnya.

«§»  p0rn Fugitive:
kepsek dan guru2nya pasti gaptek.
tapi, begitulah pns.
walau gaptek, yg penting senioritas.
ketika guru2 gaptek disuruh ikut pelatihan IT, pasti mereka gak mau.

seharusnya pembelajaran online di masa covid ini bisa menjadi ajang bagi guru dan murid utk berlatih kemampuan IT.
tapi semuanya tergantung sekolah dan gurunya dalam membuat sistem pembelajaran online dan kurikulum yg sesuai.

di birokrasi struktural (pejabat di sudin pendidikan) gak jelas kerjanya apa, gak bisa menyusun kurikulum khusus pembelajaran online.
seharusnya di awal masa covid (sekitar bulan maret tahun ini), sudin pendidikan sudah harus gerak cepat merancang kurikulum utk pembelajaran online.

tapi, begitulah pegawai pns ...

Aganis:
Kalau menurutku, tidak perlu menggeneralisir keadaan. Biarkan sekolah yang siap tatap muka melakukan KBM di sekolah. Terutama di daerah yang minim, bahkan tidak ada penyebaran. Dengan protokol tentunya. Bisa mengadakan pembelajaran tatap muka seminggu sekali atau dua kali.

Kalau mau solusi, tidak bisa instan. Solusi jangka panjang adalah mengubah mindset pendidikan. Pendidikan tidak hanya sekadar bisa atau tidak memahami materi belajar. Tapi membangun sikap belajar (misalnya: rasa ingin tahu, kemandirian, daya juang). Dampaknya bukan di bisa atau tidaknya anak mengikuti pelajaran (nilai), tapi keinginan anak untuk belajar (kalau belum bisa, berusaha untuk bisa).

«§»  p0rn Fugitive:
sekolah harus bisa membangun sistem pembelajaran dan kurikulum yg menopang pembelajaran online.
sekolah harus flexible dan cepat beradaptasi dgn keadaan pembelajaran online skrg ini.
jangan hanya sekedar kirim link materi, suruh siswa belajar sendiir, lalu kirim link soal.
tidak ada pendampingan guru kepada murid.

Aganis:
Kalau sekolah, saya yakin mampu membangun sistemnya, terutama di kota besar. Tapi kalau siswa di jenjang SD terutama yang minim covid, saya lebih menyarankan tatap muka. Karena di dalamnya terdapat pembelajaran yang lebih lengkap dari pada sekadar materi pelajaran dan screening time.

Hades:
Walaupun repot, kami msh memilih belajar di rumah,walau repot.. tp lbh aman, sama aja KL kita tdk repot ngajarin tp malah repot perhatiin, khawatir,mana mesti jemput bertemu sekian puluh orang tua murid di Selasar sekolah. Waduh... Mau buat cluster baru lg nih ceritanya? Cluster khusus anak-anak sekolahan?

Maz Han:
Sebenarnya saat jni adalah saat yg tepat mendidik para orangtua menjadi guru/pendidik untuk anak2nya. Jadi mereka akan tahu bgmn susahnya menjadi guru itu, jangan sedikit2 melaporkan para guru ke polisi. Mendidik anaknya sendiri saja susah, apalagi mendidik anak orang lain...MIKIRRR.

«§»  p0rn Fugitive:
pembelajaran online di masa covid ini adalah waktunya orangtua murid intropeksi diri akan pentingnya peran guru.
ortu baru tau begitu susahnya menghadapi dan mendidik anaknya sendiri.
makanya ortu murid jangan membully guru.

WelehMachihLearn2Joke:
mungkin indonesia mulai mikir seperti jepang yg begitu menghargai profesi guru

Ki Mupeng 212:
Di Jepang covid masuk Feb lalu.
Tahun ajaran baru April.
Sejak masuk covid sampai juni anak sekolah diliburkan.
Sistem pembelajaran lewat email bukan online. Tugas diberikan melalui email dan dikirim melalui email.
Juni akhir dilakukan uji coba sekolah tatap muka tp dibagi.
Misal 1 kelas 30 org, yg masuk hanya 15 org, dg jadwal rolling. Team 1 masuk senin - Rabu, team 2 masuk kamis - Sabtu.
Dalam masa 2 minggu dievaluasi pihak sekolah dan dinas kesehatan. Dan diputuskan masuk sekolah tatap muka keseluruhan siswa serentak dg prosedur kesehatan hingga sekarang.
Diantara prosedurnya. Setiap pagi siswa wajib mengisi laporan kesehatan yg ditandatangani orgtua. Mulai suhu tubuh, kondisi fisik atau gejala lain.
Sampai disekolah dicek ulang oleh guru.
Dan setiap mau masuk sekolah dan plg jam sekolah wajib basuh/cuci tangan dg handsanitizer ataupun sabun tangan.

WelehMachihLearn2Joke:
gue pernah lihat grup emak2 yg keberatan sekolah secara offline. kata mereka: anak2 udah lama kangen.. kalau bertemu susah rem.. maunya teletubies.. berpelukan.. emak2 membayangkan hal itu jadi teriak panik haha

zeffanya n zeevanka:
1. Kuota bisa minta mas mentri (kemendikbud) Anak saya dpt gratis tiap bln.
2.TIDAK utk tatap muka krn grafik penderita covid nail drastis apalagi setelah libur panjang.
3. NYERAH SENYERAH NYERAHNYA sbg guru dadakan.
(click to show)

Serahkan pada ahlinya Mbah Goggle? ??? ????

«§»  p0rn Fugitive:
ayolaahhh
itu kan hanya materi anak SD, orang gak pernah sekolah aja bisa koq.

buktinya, orang gak pernah sekolah, gak pernah diajarin berhitung .... tapi ternyata bisa menghitung duit koq (menghitung total harga, menghitung uang kembalian)

zeffanya n zeevanka:
That was a joke man? ???

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Kabar Buruk Angket Tatap Muka Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/pendidikan/kabar-buruk-angket-tatap-muka-ZqsfJsvmB1

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: