You Now Here »

Bisakah Tempo Dipolisikan Terkait Tuduhan Korupsi Gibran?  (Read 137 times - 50 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 24,187
  • Poin: 24.266
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Bisakah Tempo Dipolisikan Terkait Tuduhan Korupsi Gibran?
« on: December 22, 2020, 04:04:13 PM »




........:
tempo dah jd media anj*ng kadrun! najis haram jadah bacanya! dulu ini media bukannya media independen yg bahkan berani menentang orba

Stevanes Ariffin:
Sekarang juga menentang pemerintah yg sah... Jadi, yang namanya Tempo itu konsisten oposisi.

Noval Adianto:
Bantahan resmi dari PT  Sritex sudah disampaikan dan dinyatakan tidak ada keterlibatan Gibran ,.artinya  hasil investigasi dan pemberitaan wartawan Tempo itu tidak benar.....
Gibran sebagai  pihak yang dirugikan oleh pemberitaan Tempo , apakah Gibran tidak bisa menuntut dan membawa kasus ini keranah hukum ?
Bagi saya menjadi aneh ,kalau Gibran tidak mengambil tindakan hukum ,karena nyata2 dirinya difitnah dan dirugikan nama baiknya .

3 Lintang Hapsari:
Bisa nggak sih diciptakan UU perlindungan konsumen dari kebebasan pers? Terutama kebebasan pers yg destruktif bagi persatuan bangsa? Kalo ada UU kebebasan pers, seharusnya ada juga UU perlindungan konsumen dr kebebasan pers tsb

lalu raditya:
??? ??? ??? ??? ????

3 Lintang Hapsari:
Terima kasih ???? . Aku juga mikir jika negara sdh mengadopsi begitu banyak kebebasan demokrasi spt  kebebasan berserikat (akibatnya banyak parpol ormas sampai lsm), kebebasan mengeluarkan pendapat (akibatnya banyak demo dan ujaran kebencian di medsos). Seharusnya juga ada UU perlindungan WN dr kebebasan demokrasi tsb. Shg negara tdk dituduh otoriter lagi krn rakyat yg menentukan

purajp:
Oposisi mah bebas... paling2 mentok di Materai 6000

proyek kebumen somalangu:
ya ngak beda lah.. dengan bumn syariah yang menggoreng nya.
tahu ? klo di goreng justru dr bumn dan instansi pemerintah..


itu namanya mmg suatu ikatan / strategi / ideologi..
gampang benernya indikatornya..
kalau ada syarat bahwa para pekerja hrs berideologi seperti mrk .. disitulah radikal berkembang.
tempo.. dan semua bank pemerintah yang syariah.. syarat 1.. ideologi hrs sama.
aneh ya.. bahkan dr OB sd BM.
khan g masuk akal klo alasannya krn syariah berari yg kerja hrs ideologi tsb.
lah mmg nya kayak admin fasilitas kantor lah.. apa hubungannya ? IT apa hubungannya ?
ya klo mrk komit jgn pakai teknologi kapir lah..
pakai aja peralatan kerja asli sesuai ideologi mrk..
jgn pakai mobil.. pakailah onta..
g perlu IT.. krn pakainya kode pasir dst
tempo juga jgn pakai PC dan mesin Cetak..

polisis:
kalo rakyat biasa bikin dugaan2 yang belum terbukti, bisa dijerat UU ITE..
kalo pers, apa bisa dijerat juga dengan UU ITE?
ada UU Pers dan dewan pers sih.. tapi selama ini kalo pers ada salah pemberitaan, cukup bikin berita klarifikasi/ralat, serta permohonan maaf saja kan?
masalahnya, berita klarifikasi/ralat/mohon maaf jarang viral..
akhirnya berita yg salah itu, sudah terlanjur menyebar, dan jadi rame di lingkaran oposisi.. dan sudah menimbulkan image negatif dari pemberitaan tersebut..
ga ada tanggung jawab hukum nya nih? apa harus revisi UU pers?
ntar, banyak SJW teriak2 "neo orba", "melanggar HAM", blablabla..
padahal, yang namanya berlebihan, apapun itu, pasti tidak baik.. mau itu terlalu bebas, atau terlalu mengekang..

afarinah:
Yang bisa sikut tempe hanya dewan pers tapi mandul gak ada suara.

EastMan:
Salah satu jabatan inti direksi dewan pers dari pihak Tempe, seingat gw sih, ga tau kalo masih menjabat or udah diganti...... heheheee
Mau sikut diri sendiri? Itu sama aja bunuh diri.... wkwkwkkkkk

bams:
#tuntuttempo  tuntut saja si tempo biar kapok dan jangan tanggung3 tuntutannya kl bisa lebih fari si FH

Anggun Nidyanto:
sudah terlambat.sudah di goreng2 kadrun dan oposisi.ini supaya menggiring opini kpk takut mengusut gibran karena anak presiden.

TMP2020:
Bukankah mba penulis pernah membuat artikel ttg SBY/AHY/Demokrat dg bahan rujukan dr buku "Membongkar Gurita Cikeas" ??

C Jon:
Kayaknya sukit utk memidanakan Tempe, krn UU Pers mewajibkan pengaduan ke Dewan Pers dulu. Dan spt diketahui bersama, Dewan Pers sedang dikuasai redaktur Tempe yg kadrun.
Hanya pemboikotan Tempe oleh pembaca dan pemasang iklan yg bisa bikin Tempe limbung dan jatuh.

Emwe Wiedayat:
Lagi berharap , ada foto atau video Kaesang dan Gibran makan mendoan .

WelehMachihLearn2Joke:
tempe masih bisa beroperasi ngehoax karena masih dapat #bansosbisgila

Stevanes Ariffin:
Seharusnya bisa, karena mempublikasikan suatu tuduhan serius, itu wajib untuk bisa dibuktikan... itu udah diluar domain UU Pers...

Syakaf-911:
Bot-nya ini oon...ketahuan bener serentaknya. Ga mutu .. Ga modal..

Regiano Gashareth:
Koran Tempe ganti saja dgn nama Koran Hoax, keterlaluan memang!!

P1000OEAN:
Mbak.. Tpi Ada loh penulis di Seword yg sangat percaya dengan investigasi majalah Tempe... Semangat 45 Dia nulisnya, mgkn Dia udah ikut2an dapet hidayah jadi kadrun makanya kehilangan akal sehat ya...

F545150:
Bisa jadi mahkluk kura2 kadal nih...

Wanda Bagus Sebastian:
Laporkan aja biar masuk satu sel bareng si Buron Cabul. Ahaha

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Bisakah Tempo Dipolisikan Terkait Tuduhan Korupsi Gibran? Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/bisakah-tempo-dipolisikan-terkait-tuduhan-korupsi-5lfU86CNNm

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: