You Now Here »

Susahnya Mendapatkan Donor Plasma, Sebuah Pengalaman  (Read 106 times - 55 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 24,169
  • Poin: 24.248
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Susahnya Mendapatkan Donor Plasma, Sebuah Pengalaman
« on: December 24, 2020, 04:46:48 PM »




XxX:
Saya dapat info tentang infus gamaras, ada temen yang + covid sampe batuk darah, skr sudah sembuh... apa agan2 disini sudah mendapatkan informasi detail tentang infus gamaras?

??? ??? ??? ?????? ??? ??? ???:
Udah pernah baca, gamaras terapi infus yang mahal. Tapi di klaim bisa memberikan efek kekebalan selama 3 minggu. Harga yang harus dibayar dalam perawatan mencapai 300 juta. Uwaw..... Fantastico...!


(click to show)


XxX:
Minimal dokter memberikan info ke keluarga pasien tentang alternatif2 , TPK atau Gamaras, tapi ya sudah lah takdir, mau gmn lagi...

??? ??? ??? ?????? ??? ??? ???:
Mungkin jika pasien horang kaya akan diberikan alternatif yg lain seperti gamaras ini, sob

XxX:
Nah ini yang seru, berarti medis bisa lihat wajah org kaya atau miskin ya hahahahaha

??? ??? ??? ?????? ??? ??? ???:
Kalo keluarganya kyk bang Hotman yg berlian dijari berderet, auto ditawarin hahahaha

XxX:
Hahahaha betul

Roedy Siswanto:
Gemes pak lihat kerjaan mereka ...

??? ??? ??? ?????? ??? ??? ???:
Gugus depan penanganan covid kemana..? Apa mereka gak punya database pasien yang pernah dirawat..? Kacau banget gak profesional. Udah digaji kerja gak becus..!

XxX:
Betul, kaya gak niat gitu

WelehMachihLearn2Joke:
welcome to flowering country +62 indonesia.
terima realita.

Roedy Siswanto:
??? ??? ??? ??? saya dulu berbaik sangka bung ...berharap hal yg seperti itu dikerjakan karena juga sudah diusulkan . Tapi kenyataannya jauuuuh ...

ABCDEFGHI:
Satu orang donor itu apakah hanya boleh mendonorkan satu kali? Apakah bisa mendonor lagi misalnya setelah berapa waktu tertentu dan kondisi ybs masih sehat?

Setuju soal database mesti dipertajam dan system mendonor mestinya difasilitasi bukannya dipersulit.

doodleramen:
Hehehe sob, tulisan ini sama sekali tidak mengejutkan ane. Sekitar 4-5 bulan lalu kita sudah pernah berdebat panjang soal ini. Menurut ane waktu itu nyari plasma TPK yg layak itu gak gampang karena prosesnya ngga sederhana. Sedangkan sob situ ngotot gak masalah karena pendonornya banyak. Kalau sob seword yang dapat bocoran calon menteri sehari sebelum pengumuman dibilang hebat, maka ane yang akurat memprediksi masalah ini 4-5 bulan lalu seharusnya dibilang super hebat. ????

Roedy Siswanto:
Ente memang supeer kok bung ??? ?????

GalihK:
Wah, saya tunggu Pak ulasannya soal RCT yg anda bilang, dan juga data dari uji klinis di Indonesia.

Saya tahu ada RCT dari Spain (ConPlas-19) yang data awalnya kelihatan bagus, tapi sayangnya trial itu harus dihentikan awal karena sudah tidak ada pasien yg bisa direkrut lagi (karena keadaan sudah terkontrol di sana). Nah karena jumlah pasien yg bisa dianalisa datanya hanya sedikit, angka akhirnya jadi gak statistically significant.

Semoga uji klinis RCT di tempat2 lain bisa berlanjut dan memberikan data yg dibutuhkan oleh kita. Ada usaha dari researchers di NYU Langone Health yg berusaha menggabungkan data2 dari RCT di seluruh dunia untuk dianalisa secara menyeluruh (nama project-nya adalah COMPILE).

Selalu semangat dalam membantu sesama Pak Roedy!

Roedy Siswanto:
Terima kasih dokter ??? ??? ??? ???

iam hêylêl:
sangking udah hancir hancuran sampe tidak mampu buat database? ahaha

Roedy Siswanto:
??? ??? ??? ???

Ndemik:
Data tracing dan tes swab dari satgas itu kemana? Paling tidak itu langkah awal untuk membuat data base pasien hasil skrining, belum lagi rumah sakit yg menerima rujukan covid. Harusnya data itu bisa dikumpulkan. Klo pun mereka tidak mendonor kan ,paling tidak ada data yg bisa digunakan untuk menghubunginya. Selama ini keluarga pasien sendiri yg disuruh mencari pendonor, dan mereka kebingungan harus kemana.

Hari ini di kepala puskesmas desa kami meninggal di usia 48th karena covid dg komorbid, awalnya salah satu anggota keluarganya yg positip, kemudian beliau ikut isolasi mandiri. Baru kemudian bbrp hari dirawat nyawanya tidak tertolong.

Bebeeapa dokter di RS swasta dilingkungan kami juga sedang dirawat karena covid, beliau meminta TPK belum dapat, mencari pendonor juga belum dapat. dr. Roedy bolehkah saya juga minta tolong? Karena ada banyak nakes disini yg sudah dikarantina, bahkan ada yg sudah hampir 1 bulan masih positip hasil swabnya.

Mengenai nakes ini mmg banyak yg terkena, kemarin ICU ada beberapa, sekarang kamar bersalin dan kamar bedah. Di RS ini tidak menutup pelayanan meski banyak nakes yg terkena. Tracing mereka pun tidak serentak,dan sesudah swab pun mereka tetep kerja. Baru ketika hasil positip dikarantina,klo negatif tetep bekerja. Mungkin ini yg menjadikan rantai penularan kepada nakes yg ga bisa putus.
dr. Roedy bisakah kami minta tolong mendapatkan plasma?

Roedy Siswanto:
Yg pertama , saya bukan dokter . Mengenai kebutuhan plasma ...bisa diinformasikan dulu kebutuhannya gol darah apa dan berapa banyak . Kalau mungkin info calon resipien nya dirawat dimana . Begitu dapat donor yg tepat dan sesuai antrian , kami segera infokan.

GalihK:
Wah, sebenernya kalau pasien sudah tidak ada gejala lagi, Dokter yg memeriksa sudah bisa menyatakan dia sembuh setelah isolasi selama minimal 10 hari sejak gejala mulai, ditambah 3 hari tanpa gejala demam atau sesak napas. Tidak perlu swab PCR ulang sama sekali lho, jadi gak perlu mengkarantina pasien yg sudah sehat selama 1 bulan hanya untuk menunggu swab PCR negatif. Bisa baca2 IG-nya Dokter @adamprabata karena banyak info soal ini di sana.

Anda benar, yg harus isolasi sebenernya  adalah malah setelah melakukan swab di awal, bukan lanjut bekerja sampai hasil keluar dan baru isolasi setelah itu. Kalau hasilnya Positive artinya sudah menularkan ke mana2

Roedy Siswanto:
Setuju

Bocah Sakti:
Saya hanya bisa berdoa, semoga Tuhan senantiasa memudahkan setiap langkah dalam segala kebaikan yang sampeyan perbuat, Mas. Amin.

Roedy Siswanto:
Amiin

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Susahnya Mendapatkan Donor Plasma, Sebuah Pengalaman Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/susahnya-mendapatkan-donor-plasma-sebuah-E4Q0OKJdS0

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: