You Now Here »

Kriminalisasi Nakes Vs Kriminalisasi Ulama, Apa Bedanya?  (Read 154 times - 97 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 24,186
  • Poin: 24.265
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Kriminalisasi Nakes Vs Kriminalisasi Ulama, Apa Bedanya?
« on: February 27, 2021, 05:33:34 AM »




»§«:
mas bozz, aturan dalam darurat pandemi adalah cepat dalam penanganan dalam hal ini cepat penguburan. oleh karena itu, tidak perlu dimandikan bahkan tidak perlu disembahyangkan.
dalam hal ini, keluarga pasien harus menahan diri utk tidak memaksakan ritual agama.
lagipula rumahsakit tidak mengurusi ritual agama, hanya mengurusi kesehatan. karena itu memandikan jenazah itu bukan kewajiban rumahsakit apalagi di masa pandemi.

seharusnya pihak keluarga yg mengurusi ritual keagamaan jika diperlukan. dan juga surat perjanjian antara rumahsakit dan keluarga pasien tentang memandikan jenazah juga tidak perlu.

seharusnya ulama setempat yg lebih berkewajiban menyediakan pemandi jenazah yg layak menurut aturan ritual agama jika dibutihkan oleh pihak pasien, jangan hanya ulama sibuk mengadakan konser tausiyah atau bisnis fatwa dan label halal.

dan ..... apakah masih perlu seword ini menggoreng mayat mandi?
zombie berubah jadi kadrun karena mayat dimandikan?

mayat diancam tidak disholatkan
mayat dibikin tugu
nonton orang jadi mayat karena covid
ributin 6 mayat preman
nah sekarang, gara2 mayat mandi, heboh dunia permayatan.
apakah ini agama mayat?

bahkan sekelas mas bozz hatus turun ke comberan demi bela mayat mandi.

ataukah karena ini terjadi di daerah yg mayoritas pemakan babi sehingga kasus ini harus digoreng sampe gosong, zombi dan kadrun menjadi bersatu?

janganlah ritual agama menghambat pencegahan penularan pandemi.
dan, janganlah ritual agama mempengaruhi kinerja dunia medis.

agamamu agamamu, mayatmu mayatmu ..... mandikan sendiri mayatmu.

Panda:
Bung Alif terlalu memaksakan pikiran nya.
Sdh kayak ulama aja.
Kalo nurut bung Alif si nakes salah (dari sisi agama) ya sudah biar aja si nakes tanggung sendiri Di akherat nti.
Case close
Ga usah baper bung Alif

Bapake Maria:
Ini yg bener. Urusan akhirat biar diurus di akhirat.

F545150:
Kasian nya si nakes ngga bisa ngerasain apem bidadari di akherat donk....

Martabak Sweet:
Tidak salah murtad dari "agama islam" tidak jelas ini.
Banyak maunya, banyak mintanya
Selalu minta jadi anak berlian meskipun sudah jadi anak emas
Identik dengan arogansi, egoisme, dan mental pengemis

Selalu banyak maunya tapi tidak bisa mengurus diri sendiri, maunya orang lain yang bantu ngurus. Pokoknya harus diurus. Disediakan.

Habis itu komplen.

Jadi jelas ya, citra islam yang seperti comberan. Tingkah laku kadrun yang aneh dan ajaib, ya memang ajaran islamnya.

Yang bukan kadrun dalam saat tertentu seperti saat bulan purnama, bertransformasi menjadi kadrun.

Iwan Kaswad:
emang lebih baik murtad, krn beragama itu sia2... knp?

1. Nabinya sendiri bilang agama ini terpecah jadi 73, semuanya neraka kecuali satu, masalahnya yg satu itu gak jelas!

2. Nabinya sendiri bilang, tidak akan masuk sorga seorang yg punya sifat sombong walau sebesar biji zarah.... Masalahnya emang ada manusia yg gak punya sifat sombong, walau kadar sombongnya sedikit? merasa benar, merasa lebih pintar, lebih tahu, itu aja udah sombong....

ente rajin ibadah, baik sama orang, jujur, suka menolong.... tapi ternyata ente masuk golongan yg 73 itu, hasilnya tetep neraka...

ente sedekah seluruh harta, pelihara anak yatim, haji berkali kali, tapi ternyata punya sifat sombong walau sedikit (dan pasti semua manusia ada sifat sombongnya) hasilnya? tetep neraka

ivan:
wkwkwkwk...

»§«:
seperti kampret yg begitu mudah berubah menjadi drakula hanya melihat leher ceweq mulus.

zombie mudah berubah menjadi kadrun hanya dengan ngomongin agama.

zombie nyinyirin kadrun.
ketika zombie menjadi kadrun, tidak ada bedanya yg nyinyirin dan yg dinyinyirin.

F545150:
Kampret, zombie, kadrun maupun cebonk semua berubah jadi ngaceng kalo liat paha mulus dan dada montok

Bapake Maria:
Kali ini mas bozz masuk comberan. Ha ha. Tiada gading yg tak retak.

F545150:
Daripada ribut2 soal mandiin jenazah sebaiknya jenazah pasien covid langsung di bakar aja beres khan...

Sugi:
Ini udah dilakukan ke jenazah penderita covid non muslim setau saya, karena teman saya dan bapaknya (Nasrani) meninggal karena komplikasi akibat covid-19 dan jenazah keduanya langsung di kremasi. Padahal setau saya di ajaran Kristen (yang saya anut) jenazah tidak boleh di kremasi karena tubuh ini akan bangkit pada saat Tuhan Yesus datang yang ke 2x. Gimana bisa ada bangkit tubuhnya kalau di kremasi hehehehe... Tapi ya ga perlu rame diikuti saja prosedurnya, beres.

Han:
Ini betul sekali. Teman saudara saya juga terpaksa dikremasi karena pihak RS hanya memberi waktu beberapa jam. Padahal menurut agama dan tradisi keluarga mereka (Tionghoa Buddha), jenazah harus dimakamkan berdasarkan hari baik. Pada akhirnya mereka legowo karena sadar ini masa pandemi dan mereka percaya bahwa Tuhan itu maha adil.

F545150:
Kalo orang kresten yg kena bom atom gimana om ? Lenyap langsung ngga berbekas ngga bisa bangkit donk di akhir zaman... hahahhahha...

Cavarex G:
Masa sih ga sanggup? Tuhan membentuk manusia dari debu tanah

Sugi:
Heheh pasti sanggup donk, ini kan cuma soal ajaran aja. Kalau saya pribadi nga perlu ribet, mau kremasi atau kubur biasa yg penting hidup tidak merepotkan orang lain, mati pun jangan merepotkan orang lain.

Wanda Bagus Sebastian:
Hehehe, gaya penganut Siwa

»§«:
yg bakar harus yg muhrim, mahrom .... bla bla blaaa

??? ??? ??? ??? ᵃʲᵃ  ✅:
Sepertinya sudah saatnya Indonesia lepas dari perdebatan masalah agama. Masih aja hal remeh temeh yang gak produktif dan cenderung menjadikan negara ini masih terjebak di masa pertengahan yg penuh kegelapan. Ini abad 21 dimana manusia sedang berlomba² membuat dan menciptakan teknologi mutakhir supaya peradaban lebih maju. Dimana semua negara membuat perekonomian lebih baik lagi untuk rakyatnya menjadi sejahtera.

Beberapa komentar gue selalu bilang bahwa belajarlah dengan negara maju. Contoh Jepang yang sudah lama berpredikat negara maju dengan teknologinya. Mereka tidak lupa adat budaya mereka.  Masih kita liat wanita² dijalan masih menggunakan kimono dan sanggulnya. Dengan agama, merekapun masih menjalankan kepercayaannya namun tidak fanatik.

 Nah kita yang di Indonesia...? Boro² bisa buat satelit, adat istiadat dan budaya dari para leluhur aja udah dibuang dan dilupakan. Yang paling memprihatinkan malah copas adat orang lain dari gurun. Dan yang paling miris banyak rakyat yang pada sakaw sama agama...TERLALU..!

Gue pribadi, kasihan aja sama jenazah yang dipolitisasi krn pada mabok agama. Semoga arwah diterima disisi Tuhan...

ivan:
sepakat bung....sesuatu klo cm atas dasar tafsir, pasti suatu saat bikin kacau....
dasarilah dengan ilmu pengetahuan

??? ??? ??? ??? ᵃʲᵃ  ✅:
Jangan hanya ilmu pengetahuan tentang agama, tetapi semua ilmu pengetahuan yang dapat di tangkap dengan nalar yang sehat

ivan:
betul....ilmu pengetahuan itu tidak ada batasnya

Givern Miricle:
akhirnya menarik kesimpulan kenapa sampai hari ini presiden masih enggan memberinya posisi yang lebih terhormat mungkin karena dia belum bisa menempatkan kepentingan negara diatas keinginan agama

Sean:
Apa yg tersirat dan tersurat ybs sdh menunjukkan kualitasnya....kelas baperan

»§«:
emangnya mas bozz pernah dilirik pakdhe?

Affifa Noor Fatemma:
Satu permasalahan YG mendasari nakes itu bekerja. Yaitu Surat persetjuan YG sdh ditanda tangani si suami.  Artinya di suami sdhemberikn mandat pd nakes untuk memandikan bininya. Surat mandat inilah YG JD perintah bg nakes mengerjakn pekerjaan profesinya didasari pd aturan ttg covid krn si bini dinyatakn meninggal dgn bukti medic  krncovid Dan hrs mengikuti prosedur sesuai protokol kesehatan YG berlaku dlm suasana pandemic. Dimn kesalahan nakes ketika dia bekerja sesuai profesi nya memandikan jenazah krn aturan Dan mandat YG disetujui si suami?
Pasal penistaan agsma jelas gk ngefek ktn si pemandi jenazah tdk melakukn penistaan the mayat atau memperkosa atau amoral pd mayat.  JD penistaan nya dimn?
Sy Kira UU indonesia YG menjerat nakes itu asusila Dan malpraktek. Bkn penistaan agsma. Ini kl dihubuhgkn dgn profesi nakes , Pak raja seword. ??? ?????
Bkn larinya ke UU penistaan agsma. Dan sejak kapan paramedic diadili dgn hukum mui. Entah itu hubungan dgn mayat dll. Kita tdk menganut hukum syariah. Dan itu sy Kira anda YG sdh bnyk makan Asam garam di dunia peropinian pasti tahu lah. ??? ????? Mungkin anda blm pernah melihat  di depan  Mata dokter kandungan laki laki memasukkn tangannya ke alat kelamin perempuan.  Ini jugs gk kena pasal asusila krn profesi. Pun jugs dgn pemandi jenazah. Melihat aurot wanita itu sama resiko profesi dgn dokter kandungan YG memasukkn tangannya ke dlm alat kelamin wanita. Dan ini tdk menyalahi asusila atau Mal praktek Apalg UU penistaan agsma. Gimn Pak raja seword ??? ????? tanggapanmu.
Setiap tulisanmu sepi . Orang JD males melihat opinimu YG terkesan Sgt ngadrun. Sy lihat siapa YG nulis. Ternyt anda . ??? ??? ??? ???
Bahkn bnyk yg protest , knp turun level ini opini si raja seword. Bnyk yg unfollow. Tapi sy Kira mereka gk bkl bener unfollow krn disini bnyk penulis penulis lain YG masih lbh waras dlm beropini. ??? ??? ??? ???

Sita W:
Mas Alif, bila ada nakes yang salah menurut syariat dalam memandikan jenazah, boleh koq ditegur, diingatkan dan ditunjukkan bagaimana yg benar secara agama. Tetapi bila yg dimaksud bahwa kasus itu harus diproses pidana, berharap dipenjarakan dst, berpikirlah dua kali, tiga kali bahkan seribu kali. Menurut kita semua, siapa orangnya yg mau bersusah payah memandikan jenazah yg bukan kenalan ato sodara dgn resiko tertular penyakit menular, bila bukan semata-mata krn kewajiban dan tugas kemanusiaan? Bahkan mungkin suami, sodaranya jg takut memandikan di kondisi pandemi ini, kenapa kita malah menyudutkan org yg merelakan dirinya utk berkorban membantu sebagai pendosa besar yg tidak perlu diberi ampun? Bukankah Allah itu Maha Tau....lebih tau daripada yg kita tau, Maha Pengasih dan Maha Penyayang? Seolah-olah kita sakit hati kenapa mereka tidak boleh 'disakiti' karena telah melakukan pekerjaan haram? Seperti kita yakin bahwa mereka berempat sudah pasti masuk neraka, sehingga kita berhak atas nama menjunjung tinggi agama untuk memberi mereka neraka dunia. Dan satu hal lagi, bila kita mendapat berita bahwa ada orang berusia muda, tanpa penyakit penyerta kemudian meninggal..itu menunjukkan bahwa virus ini jangan disepelekan, jangan mengaitkan bahwa ini krn nakes yg tidak becus, yg menutup-nutupi kesalahan dalam perawatan, hanya krn terjadi insiden nakes memandikan jenazah tidak sesuai syariat, nanti jangan-jangan kita marah sama Tuhan, kenapa yang masih muda sudah dipanggil 'pulang' padahal cuma kena covid doang...

»§«:
masih ada gunanya ditegur padahal mayat sudah terlanjur mandi?

komentar nyonyah ini yg paling mendekati neutral.
good job nyah.

sekalian atuh komentarnya dijadikan artikel

Sita W:
Ada gunanya, paling enggak Mas Alif jadi tenang????ntar dikira Nakes kebal, nggak boleh keteguran...eeh beda ya hahaaa itu bukan komen sih, cuma suara hati yang nyesek maksa keluar? ???

Bunda Nelangsa:
Jujur aku kok kecewa dengan bang Alif kali ini . Kelewat ribet ngurusin agama mulu

Ferry Kurniawan:
Ya bunda, sama, aku jg sangat kecewa dgn cak Alif. Ternyata ilmu agamanya cm sebatas syariat kaku 1 madzhab.

Han:
Saya kok masih percaya Mas Alif bukan orang yang segitu fanatik dan sempit pandangannya. Hanya saja kali ini ia menggunakan agama untuk membenarkan argumennya sedari awal bahwa covid ini terlalu dibesar2kan. Padahal kita liat Amerika yang presidennya dulu meremehkan covid sekarang - by far - kasusnya terbanyak sedunia.

»§«:
mas bozz sedang sarkas

Alexander David ™️ ✅:
Aku doakan mas Alif benar... sebenarnya semua normal, tidak ada yg darurat.

Jan 2021, BBC buat artikel kalau jumlah korban perang dunia 2 (6 tahun, 1939-1945) negara Inggris, kalah jumlahnya dgn korban setahun pandemi :

(click to show)

Feb 2021, kemarin media2 Amerika yg buat berita bahwa korban jiwa saat mereka perang dunia 2 (6 thn) + perang Vietnam (20 thn) + Korea sudah kalah banyak dgn korban pandemi setahun.

(click to show)

Aku pikir kok ini lebih dari perang, musuhnya tidak kelihatan. Dan banyak orang malah sengaja tidak mau pakai senjata, atau merasa cukup pakai senjata seadanya. Gak mau pakai masker, pakai maskerpun seadanya, dll...

Aku doakan semoga aku yg salah, paranoid, idiot bin tolol... Semoga semua itu hoax, orang2 itu pura2 mati. Kasihan kalau benar, akan banyak saudara kita yg jadi korban. Serius aku doakan...

ivan:
Aku doakan semoga aku yg salah, paranoid, idiot bin tolol... Semoga
semua itu hoax, orang2 itu pura2 mati. Kasihan kalau benar, akan banyak
saudara kita yg jadi korban. Serius aku doakan...


jgn ngapes apes ke awak e dewe, iku ora ilok...jgn membuat diri kita merasa sial/tidak baik...itu tidak bagus

Alexander David ™️ ✅:
Terima kasih sob :)... Aku tdk merasa sial kalau itu bisa berguna buat banyak orang :)

Aku justru tidak sanggup berpikir,... Bgm seandainya mas Alif yg salah dengan semua artikelnya ? Yg dibaca & pengaruhi banyak orang...

Han:
Amerika presidennya dulu menganggap covid is "just a flu", kini jumlah yang tertular covid terbanyak sedunia. Padahal negara paling maju sedunia dan superpower. Masa kita mau ikut2an seperti disana?

Affifa Noor Fatemma:
Dari tulisan YG dulu sebenarnya ente juga sdh menulis bahwa ente termasuk orang yg tdk percaya bahwa virus corona itu Ada. Dan Dr tulisan selanjutnya ente jugs menulis Hal YG sama bahwa corona itu hny contasepsisasisisasisisasi. ??? ????? Selevel raja seword ternyt punya mindset bahwa covid itu tdk Ada Dan hny konspirasi . Dan covid digunakn bg paramedic untuk Cari duit. ??? ?????
Berarti kematian YG Ada diseluruh dunia akibat covid ini hny rekayasa Dan konpirasisasisasisasisasi. ????
Kl mindset udah begini apapun YG dilakukn paramedic itu slh di Mata mimin siraja seword ini. ??? ?????

Johan Mulyadi T:
Non Fatemma, Kaka Pembina jangan ditelanjangin gitu ah, kasihaaaaan khan?

»§«:
telanjangin kita dongg

»§«:
tante grace yg bohay bahenol caem begitu bisa dizolimi, apalagi cuma covid.

firman proindo:
Setidaknya memandikan jenazah yg bukan muhrim tidak ada di Al-Qur'an

dan emang Menurut hukum Islam yg ditambah2 dan dikarang manusia menyebutkan bahwa memandikan jenazah yg bukan muhrim adalah salah.

Yg keliru adalah hukum karangan manusia tsb dipaksakan ke negara yg menganut hukum pidana.

»§«:
iya betul tuh, gak ada di ayat.

W1R⊙:
Apakah susah diterima akal sehat.....
Bukannya pihak rumah sakit sudah tawarkan kepada keluarga korban untuk mandiin sendiri......kenapa unsur sepenting ini tidak dibahas oleh sibos......aneh saja.....akirnya saya bisa menilai ini mau dipolitisasi.

maxi wan:
Sy gak habis pikir dg kakak pembina, ..Sejak kapan Kesalahan/Dosa Koruptor busa dibandingkan dengan kesalahan Nakes dalam Memandikan Jenazah?
Bukankah dosa koruptor bisa berakibat pada penderitaan orang lebih banyak dan hanya menguntungkan diri si koruptor? ???
Sementara kesalahan Nakes hanya berakibat pada kepercayaan si suami.. dan inipun krn keterikatan pada aturan prosedur??
Janganlah mengecilkan bobot/dampak korupsi dengan kesalahan akibat prosedur nya yang blm mengantisipasi kejadian di lapangan...

FAUZi:
>> Ada nakes yang salah dalam menerapkan protokol, karena memfoto jenazah tanpa penutup. >>ada link nya kah ? kalau gambar hoax banyak


>>Tapi menganggap nakes yang melakukan kesalahan itu tidak bisa dihukum atau ditegur karena dianggap sudah banyak berjasa, ini juga sama anehnya. Bukankah koruptor-koruptor sebelum ditangkap itu juga berjasapada bangsa dan negara? >> korupsi disamakan dengan memandikan jenazah ?


>>> Saya cukup mengkhawatirkan kejadian semacam ini. karena kalau untuk halsepele, memandikan jenazah saja nakes bisa seenaknya, dengan alasan darurat dan embel-embel pahlawan, padahal sudah jelas secara aturan agama dan aturan negara >>>  aturan negara mana yang dilanggar ?


kalau hanya sekali lagi hanya  aturan agama, memang keadaan darurat kok, apakah lebih baik si jenazah diserahkan begitu saja ke keluarganya dan nakes lepas tangan..? paling resikonya terjadi cluster baru ya kan ?


>>lalu bagaimana dengan resep obat yang membuat pasiennya tambah menderita atau mati? Jelas akan jauh lebih rumit lagi. >>  jelas berbeda, kesalahan dokter ada namanya yaitu malpraktek  (kalau pernah dengar istilah ini lho) jadi tak bisa disamakan


Wong urusan memandikan jenazah yang jelas salah saja tetap dianggap benar. >> jadi yang benar harus disalah salahkan, dicari kesalahannya walau tak bersalah ... hanya demi urusan remeh temeh tak penting, walau tujuan nya melindungi komunitas lain yang lebih besar ?

Aku bertanya kiri kanan apa sih efek soal memandikan jenazah bagi si jenazah itu sendiri ?, tak ada yang bisa menjawab secara faktual, otentik dan bisa dibuktikan

firman proindo:
Intruksinya emang begitu om.
Cuma hal tsb tidak ada di Al-Qur'an. Jadi mereka tambah tambah sendiri dgn mengarang kitab lain dan kemudian harus wajib diikuti karena ini intruksi dari Allah, padahal Allah tidak mengeluarkan instruksi untuk bikin kitab tambahan.

»§«:
apakah jika mayat tidak dimandikan dan tidak disholatkan, atau salah prosedur memandikan mayat, maka itu mayat tidak akan bisa masuk syuuurgaaa ?

memang perlu penghormatan terakhir, itu jika ada kesempatan.
jika tidak sempat, apakah harus dipaksakan?

gw yakin ini hanya karena terjadi di daerah mayoritas pemakan babi.
seandainya si roki garong yg memandikan mayat pasti gak akan ada tuntutan penistaan agama.
roki garong yg mengatakan alqirun adalah kitab fiksi tapi tidak ada kadrun yg melaporkan roki garong.

anggi032 2:
wkowkowk comment the best bad ini

ivan:
Aku bertanya kiri kanan apa sih efek soal memandikan jenazah bagi si
jenazah itu sendiri ?, tak ada yang bisa menjawab secara faktual,
otentik dan bisa dibuktikan


pasti ndak akan bs beri jawaban spt yg anda minta....krn apa yg jdi aturan itu pun atas dsr tafsir belaka

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Kriminalisasi Nakes Vs Kriminalisasi Ulama, Apa Bedanya? Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/kriminalisasi-nakes-vs-kriminalisasi-ulama-apa-6Y2FZmoBgQ

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: