You Now Here »

Taktik Jokowi Mengekang Gubernur Semacam Anies Mengacau Ibukota Baru.  (Read 79 times - 39 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 24,186
  • Poin: 24.265
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged




Lanina:
Selama presiden nya Jkw, memang aturan tsb bgs.

Tony Gede:
Makanya kejadian yg sudah2 seperti pilkada Jakarta ini harus jadi pelajaran buat kita.  Agar berpartisipasi aktif dalam memilih pemimpin.  Jangan sampai salah pilih lagi.

zeffanya n zeevanka:
Sdh all out bung. Mslhnya 58% kan tau sdri

Tony Gede:
Krn msih ada kemungkinan begtu di ibukota baru nanti, makanya saya rasa keluar UU kayak begini.

Bhre sob:
Bagaimana jika yg jadi presiden nya mirip-mirip dg yg sebelum presiden sekarang (Joko Widodo) ? Apa sudah ada UU yg lain ?

Tony Gede:
Maksudnya kyk SBY?

Soal UUnya, saya blum cek kstu klo berkaitan sama Presiden.

Saya hanya sedang bahas RUU ibukota? ??? ??? ?????

Yg jelas, Presiden itu diawasi DPR, MK, MA, KPK, BPK, dan rakyat seIndonesia.

??? ??? ??? ?????? ??? ??? ???  ✅:
Hmmm.....menarik juga nih jika saja kebijakan yang direncanakan dapat di sahkan tanpa kendala. Cukup di DKI saja yang mempunyai gubernur tak bisa berbuat apa²  untuk daerah kerjanya yang selalu membuat warganya kesal.

Tujuan yang patut didukung supaya jangan sampai jatuh ke lubang yang sama untuk ibukota negara yang baru. Dan semoga saja presiden yang baru juga mensupport kebijakan yang baik ini utk menata ibukota. Jangan sampai presiden yang baru jatuh ke kadrun yang hanya bisa menata kata, rasis, baper, dan mangkrak.

Tony Gede:
Betul sob.

Apa yang udah terjadi beberapa tahun ke belakang ini harusnya jadi pelajaran buat kita.

Agar ke depannya, kita jangan malas2an dan apatis.  Tapi sedapat mungkin berpartisipasi aktif dalam memilih pemimpin. Jangan sampai salah pilih lagi.

T39uh T39uh:
Kalo udh ada 4 Deputy yg diangkat Presiden.., bgmn dg WaGub Ibukota Negara? Tetep ada jg ya? (& msh dipilih lwt Pilkada jg ya?)

Tony Gede:
Gubernur dan wagub kan sepaket, dipilih melalui Pilkada.

Pasal 12 dan 13 juga masih menyebutkan soal wagub kok.

pengen komen:
JAdi...mari kita pilih lagi pak Anies supaya 2 Periode di DKI..dengan banyaknya kewenganan yang akan di ambil alih oleh pusat maka pak Anies akan mempunyai peluang lebih banyak mendapatkan penghargaan karena DKI akan semakin maju dan berkembang..sangat pas sekali apabila pak Anies yang menerima penghargaan-penghargaan tersebut, beliau sudah siap materi pidato yang amazing...

WeleWeleAntiJoker:
Aduh gue udah bosen lihat waterboom ciptaan gabener sunnatullah terbalik lo... sumpeh!

Tony Gede:
Ini RUU untuk ibukota baru, pak. Bukan utk DKI.

pengen komen:
ibukota baru kan masih lama om...jadi statusnya masih di pegang DKI..siapa tahu aturan itu nanti juga mengikat pada DKI sampai ibukota baru di resmikan..

Tony Gede:
??? ??? ??? ???

Tony Gede:
Nggak pak.  Di drafnya, saya udh liat ini hanya utk ibukota baru.

Wanda Bagus Sebastian:
Darimana ide adanya deputi jadi seperti itu?

Tony Gede:
Kurang tahu juga.

Yang jelas, itu yang tertulis dalam RUU mengenai ibukota ini...

WeleWeleAntiJoker:
Iya. Kalau gue sih lihat juga gitu..
Gara2 jakarta amburadul, presiden ekstra nambah kerjaan lagi dengan berusaha untuk melindungi ibukota dan otomatis munculnya aturan baru ini jadi citra jelek preseden buruk bagi gabener ini karena secara faktual emang gak bener sama warga jakarta tapi gabener & kroni2nya tetap berusaha tutup2in bobrok2nya

Tony Gede:
Begitulah.

Saya jg mikir, tanpa adanya gubernur ngawur kayak Anies, mungkin Jokowi g akan kepikiran bikin RUU dngn aturan kayak gini.

Klo gubernurnya masih Ahok, aturannya mungkin dibikin utk mengatur agar gubernur DKI ikut ditransfer sekalian ke ibukota baru? ??? ??? ?????

arip banget:
mungkin uu otda juga oerlu dievaluasi dan bila mungkin diperbaiki untuk meningkatkan sinergi pusat-daerah ....

Tony Gede:
Iya.  Udah saatnya memang direview lagi, penyesuaian dngn perkembangan terkini.

B-Over:
Om tony, payung hukum lewat produk hukum terkait yang ada tidak akan berfungsi apabila para pemangku kepentingan sampai dengan aparat hukum juga mandul. Sudah ada DPRD sampai dengan DPR namun UU yang mengatur hak beribadah saja yang sudah tertuang di UUD sampai dengan Pancasila masih bisa dilanggar dan banyak pelakunya yang lepas dari jeratan hukum.

Terkait dengan isi artikel ini, bagaimana nanti kalau yang busuk presidennya?  Lalu bagaimana kalau semuanya yang busuk?

Tony Gede:
Kalau sampai semuanya busuk, ya Indonesia bakalmjadi negara gagal / failed state.

Soal tugas2 Presiden, pelaksanaan, dan pengawasannya itu sudah ada counter balancenya.

Ada DPR sbg legislatif.  Ada MA dan MK sbg yudikatif.  Ada rakyat yg jg mengawasi.

Kalau presidennya busuk, banyak pengekangnya. 

Tpi kalo gubernur ibukota busuk, saat DPRDnya jg busuk, ya ga ada pengekangnya.

Makanya ada rancangan aturan ini.

WeleWeleAntiJoker:
Sebelum negara gagal total, kayaknya semua pengkhianat di sniper aja semua. Nkri harga mati jadi lebih baik semua pengkhianat yg mati

Tony Gede:
Itu kayaknya bakal jadi upaya terakhir banget...  Cuma klo bnr2 g ada cara lain lagi? ??? ??? ?????

WeleWeleAntiJoker:
Yup. Save it for the last dance...

B-Over:
Nah itu dia, om. Kalau presidennya busuk tentu deputi yang ditunjuk membawa agenda kepentingan. DPR sebagai pengawas eksekutif tentu mayoritas pendukung presiden.

Tony Gede:
Belum tentu.

Skrg ini mayoritas, krn manuver2 politik Jokowi.  Jg krn partai2 melihat bahwa rakyat banyak yg dukung Jokowi.

Tpi klo Presidennya ngawur dan g disukai rakyat, partai2 di DPR bisa beroposisi.

........:
sy heran knp ahok bisa kalah 58 persen ya it nyaris 60 lho
apakah emg rakyat jkt emg bodohnya kebangetan ataukah emg bnyk suara bocor krn adanya intimidasi dilakukan di TPS krn sy denger ad bnyk kaum gurun yg mengepung TPS
shg membuat bnyk org enggan nyoblos tp entahlah

Tony Gede:
Intimidasi, politik identitas, ayat dan mayat, pemilih yg apatis, dsb.  Banyak faktornya.

WeleWeleAntiJoker:
Bukti manusia jakarta banyak yg lemah tapi cuma kuat syahwatnya

........:
makanya krn intimidasi mnrt saya kalo cmn demo doang ga ngaruh keknya! krn saya dpt laporan bhw ad mmg satu TPS dikepung am ormas ngeri jg bahkan corong masjid mengumandangkan peringatan larangan memilih gubernur kafir! ngeri emg

Tony Gede:
Iya.

Mr.BIG:
Dengan disahkannya UUD tsb, maka gabener cuma bisa duduk melonggo/melamun dan akan berakhir nginap di RSJ

Tony Gede:
sob, RUU ini utk ibukota baru di Kaltim.  Bukan bt DKI? ??? ??? ?????

Kabul Pudjiwidodo:
Tujuan Presiden dengan UU ini memang bagus tapi itupun kalau sosok presiden seperti Jokowi. Jika nanti Presidennya sekutunya mafia mafia ceritanya akan berbeda. ????

........:
bener jg! ad baik ad buruk

Kabul Pudjiwidodo:
Kalau presidennya seperti SBY bisa jadi deputinya bohirnya

........:
iya it dia

Kabul Pudjiwidodo:
??? ??? ??? ???

Tony Gede:
Wah, klo udh sampe situ urusan DPR, MK, BPK, KPK... Banyak pak

Kabul Pudjiwidodo:
???? ???? ????
Nggak nyambung nich

Tony Gede:
Intinya, RUU ini lgi bicara urusan ibukota.

Klo nanyanya soal Presiden, ya itu urusannya senegara.  Yg ngawasij jg lebih banyak, termasuk rakyat senegara.

Kabul Pudjiwidodo:
???? ???? ????
Bung menulis opini tapi tidak paham kontek yang ditulis.

Tony Gede:
Intinya saya itu, ga segampang itu jg presiden bsa semau2nya di ibukota.

Yg mengawasi itu banyak, senegara.  Jg ada lembaga2 kyk DPR dan MK.

Teruus, masyarakat skrg jg udh belajar dri peristiwa2 politik yg sudah2, g akan lagi selengah itu utk begitu saja ga memperhatikan apa yg dilakukan Presiden.

Juga, tugas2 presiden itu dibahas di banyak UU lain.

Kalo ada yg kurang beres dngn Presiden, ya mengacu ke UU lain2 tsbut.

Tony Gede:
Ya makanya jgn salah pilih presiden.

Gubernur yg milih cuma sepropinsi.  Salah pilih lebih mungkin terjadi.

Tpi presiden yg milih kan seIndonesia.

Klo sampe salah milih, ya yg salah ya seIndonesia.

Lagipula, saat ini pengawas gubernur cuma DPRD.

Sedang presiden itu diimbangi sama DPR sbg legislatif, dan MA / MK sbg yudikatif.

Rakyat senegara jg ngawasin.

Jdi ya ga semudah itu bt Presiden bertindak asal2an.

........:
ga ngarep si dpr mk kpk! KPK dikuasai taliban MK bpk bisa trjd kongkalikong! sy menaruh kepercayaan besar am jkw tp ga kepada lembaga pemerintah lainnya

Tony Gede:
Itu makanya penting agar kita2 semua sadar politik.  Jadi kita sbg rakyat jg bsa turut mengawasi jalannya pemerintahan.

Sejauh yg saya lihat, fungsi trias politica udah cukup berjalan.

Walaupun memang harus terus diperbaiki ke depannya.

........:
saya ga bs ngontrol org lain selain saya sndr om

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Taktik Jokowi Mengekang Gubernur Semacam Anies Mengacau Ibukota Baru. Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/taktik-jokowi-mengekang-gubernur-semacam-anies-pw8pZPzMlg

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: