You Now Here »

Keren! Filipina Akan Tiru Kebijakan Indonesia Menangani Pandemi, Masih Teriak Lockdown?  (Read 91 times - 79 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 24,769
  • Poin: 24.848
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged




Sita W:
Bila kita merasa 'berhasil' di satu titik, maka biasanya terpicu serta terpacu untuk makin meningkatkan keberhasilan di titik berikutnya, dan biasanya apresiasi yang diberikan sekecil apapun bisa memunculkan semangat itu. Rasanya itu yg sedang terjadi. Bukan untuk berpuas diri, tapi untuk menjadi lebih baik. Ketika seorang anak yang merangkak mulai bisa berdiri, kemudian kita beri pujian, itu berarti 'wah kamu bisa', memupuk rasa percaya dirinya sehingga mungkin esok dia sudah bisa berlari. Tapi ketika kita mengatakan 'Koq cuma bisa berdiri sih?' Mungkin dia tidak akan pernah yakin untuk bisa berlari. Lanjut Oom Joe? ??? ????☺️

??? ?????乇 ᵃʲᵃ ✅:
Makasih Mbak Sita, komen yang diberikan selalu membuat pencerahan.  ??? ??? ??? ???

Sita W:
Sama-sama Mas Joe....salam Jaka Tarub? ???

Njoto:
Hehehe... Gimana hasil karya tulis Almira ya, salah satu yg teriak² lockdown sebagai satu²nya cara menghadapi pandemi covid... Apa nggak malu tuh kakek ayah dan ibunya, anak yg sok tahu

Lanina:
Si anak/cucu yg jd tameng, spy kalo salah ya spt ini… kakek & ortu tdk perlu malu. Mrk tinggal ngeles… ‘nama nya jg anak-anak’

Njoto:
Wkwkwkw.... ngeles tingkat dewa ????

??? ?????乇 ᵃʲᵃ ✅:
Iya kangen sama anak itu bikin surat terbuka pake bahasa linggis hahaha...

Arya2:
Iya nih kmaren hari2 sekitar idul adha, pengumuman toa masjid tentang berita kematian bersahut2an dari berbagai toa masjid.... Asli merinding jangan2 orang yg kita kenal atau teman2 kita.... Blom lagi sirine ambulace terdengar terus2an sampai dinihari masih gencar lewat.... Begitu mencekam kota saya ditambah semua lampu penerangan jalan dimatikan, jalan2 ditufup aksesnya..... Bener2 persis kayak kota di film zombie dgn lampu merah di persimpangan jalan yg terang benderang

Sekarang toa mesjid senyap dari berita kematian, raungan ambulance sudah tdk ada.... Semoga seperti ini terus deh

??? ?????乇 ᵃʲᵃ ✅:
Itu yang kita harapkan. Kalau saja masyarakat sadar pentingnya protokol kesehatan dan ikut anjuran pemerintah untuk divaksinasi, yakinlah pelan² kita bisa melewati masa pandemi yang membosakan ini.

Lone Wolf? ???:
Gubernur Metro Manila akan segera hubungi Mas Anies untuk belajar dari kesuksesan Mas Anies tangani covid di DKI.

F545150:
Di jamin gubenur metro manila akan mengalami kegagalan... krn menilpun orang yg salah..

Ju Kamto:
Masih mending filipin dibandingkan malay sia , indon sama dg malay hanya indo 70% kadrunya lbh banyak , tp sesama kadrun itu bisa saling benci spt warga malay benci indon . mungkin sesuai dg ajaran untuk selalu berpikir dan berhati hitam x ya

??? ??? ??? ??? ??? ?????  ??? ??? ??? ???  ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ????:
Jujur aku memang paling benci sama Malaysia sejak Malaysia sering ngeklaim budaya kita, tapi gimana lagi yg di sini saja justru malah kepincut daster tanpa cancut timteng yg akhirnya malah benci dg budaya bangsa sendiri dan lebih suka ngarab

Ju Kamto:
Awalnya aku jg gak suka budaya indon tp jd berbalik suka ketika kadrun cinta budaya arab , sungguh menggelikan kadrun indon

F545150:
Nak muda pada ngerap.. nak kadrun diajarin ngarab

Lone Wolf? ???:
Warga Malaysia tidak benci Indonesia tapi memandang rendah orang Indonesia karena banyaknya TKI, TKW ditambah pendatang haram dari Indonesia yang jadi pembantu, supir, kuli dan pekerja kasar disana.

F545150:
Gue paling benci denger lagu Malingsial.. kalo nyanyi suaranya seperti tertekan dan bikin rasanya jd moberak dengerinnya...

doodleramen:
Negara-negara lain saja mengakui bahwa Indonesia mampu menekan laju angka positif Covid-19.
Hmm tadinya ane kira ente salah satu penulis yang cukup bijak tapi ane kecewa setelah membaca kalimat di atas. ????

Gini, kalau di kelas ente menerima pujian (yg mengatakan bahwa ente pintar, dsb) dari teman kelas yang ranking terbawah (yang hampir tidak naik kelas), jangan keburu senang dulu. Kalau ente menerima pujian dari teman kelas ranking 1,2,3 atau langsung dari gurunya, baru ente boleh berbangga hati. Gitu aja. ????

??? ?????乇 ᵃʲᵃ ✅:
Setidaknya membuat optimis dan pujian buat negeri sendiri apa salahnya?

Setidaknya ilustrasi  ente mengenai ane pinter dapet pujian dari teman dibawah ane menunjukkan bahwa ane mampu bersaing dengan mereka yang memang pinter. Gak usah kecil hati kalau masih ada orang yang lebih pintar. Gak perlu memaksa minta pujian dari guru atau temen yang rankingnya lebih bagus.

Brian:
Mungkin pelajaran yg bisa diambil adalah "boleh berbahagia karena kebetulan kondisi relatif bagus, tapi jangan sampai takabur" ????

??? ?????乇 ᵃʲᵃ ✅:
Yup, kalo ini saya setuju. Tetap waspada karena pandemi belum berakhir. Setidaknya PPKM masih berlanjut dan itu merupakan kebijakan yang tepat untuk terus menekan penyebaran virus yg masih mengintai kita. Makanya jangan abai prokes dan ikut vaksinasi.

doodleramen:
Setidaknya membuat optimis dan pujian buat negeri sendiri apa salahnya?
Optimis sama sekali gak ada salahnya. Tapi kalimat ente sama sekali bukan optimis. Itu lebih seperti orang yang babak belur yang merasa terhibur karena mendengar ada yang lebih babak belur dari dia. ????

Kalau optimis itu bilangnya begini: "Kasus kita sudah turun. Ayo semangat dan teruskan, kita pasti bisa mengalahkan virus ini!" Sedangkan ente itu fokusnya ke validasi dari negara lain yang sudah babak belur. Ane gak yakin apa situ bisa menangkap maksud ane. Tapi ya sudahlah kalau memang situ sudah merasa menang atas Covid. Monggo... ????

??? ?????乇 ᵃʲᵃ ✅:
Setiap opini orang beda² memberikan pandangan. Gue hanya menuangkan pikiran sendiri. Jadi jangan paksaan orang lain utk ikut pikiran ente.

doodleramen:
Hehe ente ini ngga bisa berargumen dengan sehat. Ente tidak bisa mematahkan balik argumen ane lalu ente menuduh ane 'memaksa'. Merasa menjadi victim untuk mengundang simpati. Bagian mana yg memaksa coba? Kelihatannya malah ente yg memaksa mengatakan bahwa ane telah memaksa anda. ????. Ini ciri2 orang yg ngga fair...

??? ?????乇 ᵃʲᵃ ✅:
Lha itu argumen gue. Sehat gak sehat itu cuma persepsi ente.

doodleramen:
Oh sama sekali bukan persepsi. Tapi memang kenyataan argumen situ tidak sehat. Buktinya jelas di atas bahwa ente lebih memilih playing victim daripada berargumen mengenai pokok masalah... ????

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Keren! Filipina Akan Tiru Kebijakan Indonesia Menangani Pandemi, Masih Teriak Lockdown? Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/keren-filipina-akan-tiru-kebijakan-indonesia-eyAiYatWfM

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: