You Now Here »

Kesaksian Netizen Soal Kenakalan Oknum Bengkel AHASS Ini Seru Juga Dibahas, Apa Katanya?  (Read 71 times - 69 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 25,024
  • Poin: 25.103
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged




vango 77:
Pembuktian susah, karena konsumen tidak melihatnya langsung, bengkel yang resmi seharusnya lebih d awasi kinerjanya, karena bisa mempengaruhi penjualan produknya

Jay:
Memang betul jg adanya.... sparepart yg msh bagus pun minta d ganti yg baru dgn alasan sdh waktunya....dan sampai skrg pun tetap ok motornya. sy jga pernah mengalaminya ap yg penulis ceritakan di atas.

W1R⊙:
Semua bengkel merek apapun mainannya sama......emang hanya cela itu yang bisa dimainin......yang punya motor yang harus ngerti.....belum lagi ada juga yang tukar alat asli dengan nomor dua......kadang seperti tidak ada kehadiran negara dinegeri ini.....badan pengawasnya percuma......lebihsuka bobok siang....

alexumboro:
"kadang seperti tidak ada kehadiran negara dinegeri ini."

Makes sense, sob.  Kehadiran negara dipertanyakan nih. Menteri apa yg bertanggung-jawab mengurus kehadiran negara dalam kasus-kasus begini ya?

irina breach:
beres maupun tidak beres di 62 yang jujur hanya 1% sob.

Debrodjo:
Saya kira ini kasus yang umum terjadi, bukan hanya di bengkel. Di banyak tempat yang gaji karyawannya kecil (atau dianggap kecil), ada saja yang merangkap jadi maling. Ada yang hanya bisa maling waktu, ada yang maling onderdil, ada yang bisa maling anggaran. Macem-macem lah pokoknya, tetapi menunjukkan pola yang nyaris sama.

Arif Soetanto:
Sdh alergi pake motor Honda. Sejak pindah merk sebelah, servis ga mahal lagi

Paijo:
Pakai merek apa sob skrg?

Ju Kamto:
Merk sebelah mah tidak ada yg ada yamaha dan memang lbh bagus dr honda

Ndemik:
Isu sperti ini udah puluhan tahun, konsumen pun hanya bisa pasrah terutama cewek dan emak2. Dengan dalih udah sesuai petunjuk buku, atau udah aus,ditakut2i nanti bisa merembet kerusakannya padahal masih enak dipake,. Konsunen ga bisa lihat mekanik kerja, ga bisa masuk dibengkelnya juga..jadi ga bisa rau bener diganti ga, atau dikurangi olinya juga ga tahu. Saya pernah di minta ganti v belt, kampas ganda dan roller dlm satu waktu, baru tanya harganya tau2 udah diambilkan dari toko bahkan udah dipasang sekalian,ya saya suruh bongkar,eee dikenakan biaya bongkar juga. 2 tahun g saya ganti ternyata masih bisa dipake dan ttp lancar saja.

Arya2:
Klo saya selalu suka produk kompetitornya apalagi merk S jarang bgt ganti part, sekali ganti adanya yg ori harga lebih mahal tp awetnya minta ampun....
Kalo produk Y beli seri produk yg baru launching batch pertama (bukan yg facelift ya) dijamin jeroan n materialnya banyak yg masih made in japan

Paijo:
Dulu montor sy (honda) buat harian aja, pulang pergi kerja tiap hari, ga buat perjalanan jauh apalagi buat angkut2 berat. Satu ketika serpis rutin di bengkel ngahas, montir sarankan ganti kamfas rem defan, sy cek memang udh tifis, akhirnya sy ganti. Waktu berlalu.... Serpis selanjutnya (5000km), di bengkel ngahas yg sama, montir yg beda minta ganti kamfas rem defan lagi. Pdhal barusan ganti n masih tebal/layak pakai... Ban masih bagus jg disarankan ganti baru..

Jadi memang ada indikasi saran yg setengah dipaksakan agar onderdil laku. Menurut sy memang ada praktik seperti itu.

Harap cermat n hati-hati aja, apalagi buat cewek pemilik kendaraan yg kurang paham onderdil.

Btw, pernah serpis di ngahas daerah Jaksel (beda ngahas dg cerita sy sebelumnya) , ada budaya ngetips dr konsumen di situ. Klo udh selesai serpis, montir biasanya menjelaskan panjang lebar ngalor ngidul supaya dikasih tips.

alexumboro:
Ide bagus mengangkat hal-hal begini, sob Wied. Jadi tampak hal-hal besar lewat praktek-prektek keseharian.

Kita punya badan perlindungan konsumen, ya?  Lembaga, yayasan, atau apa itu lengkapnya. Mereka ini strategis sebenarnya untuk mengangkat isu-isu begini, mengangkat tema-tema kesetaraan, keadilan, literasi. Tapi kok adem-ayem saja mereka ya? Apa memang tidak ada pekerjaan? Maksud saya, tidak ada kasus atau sesuatu yg perlu diseriusi? Padahal kesetaraan/keadilan konsumen dengan pelaku bisnis bisa menjadi simpul awal dan penanda kesejahteraan masyarakat  dan pelaku pasar umumnya secara sistem.

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Kesaksian Netizen Soal Kenakalan Oknum Bengkel AHASS Ini Seru Juga Dibahas, Apa Katanya? Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/kesaksian-netizen-soal-kenakalan-oknum-bengkel-QHlRE5XsmY

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: