You Now Here »

Mengkritik  (Read 85 times - 131 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 25,229
  • Poin: 25.308
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Mengkritik
« on: December 27, 2021, 04:47:39 PM »




........:
anggap saja media curhat! ???? kadrun lbh parah medianya
kl sy si tetap indonesia kl mau maju harus bantai kadrun sampe hilang lenyap habis! ???? krn ga guna ga ad sumbangsih bagi dunia dan peradaban intinya di situ

doodleramen:
Memang seword semakin ngaco. Saking ngaconya ini seperti istilah "So bad it's good". Saking buruknya malah berubah menjadi sesuatu yang menghibur. Buat ane jadi seperti entertainment. Gak bisa dianggap serius sama sekali. Cuma bisa dianggap sebagai hiburan...

Ketika membaca beberapa tulisan sering ane terpikir: Ngga heran Indonesia susah maju karena kualitas banyak penulisnya yang mengaku jauh lebih pintar dan lebih bijak dari para kadrun saja cuma segini. Banyak tulisan yang isinya mungkin 70%-80% copas dari media lain, cuma ditambahi bumbu2 tak berkualitas. Biasanya sih cuma repetan dan hujatan dari penulisnya... ????

iam hêylêl:
Penulis punya gaya dan opini masing2, bebas aja. Mgkn bagian sensor seword aja yg perlu mengarahkan. Kalo ane sih mana ane suka ya ane baca dan koment.  Secara penulis spt kajitow  jarang bgt update tulisan. Ahaha

Tantra:
harus ada dewan redaksi yang menyaring lebih ketat. Tapi, ujungnya tetep anggaran yang harus dipersiapkan.

Kadal Gunung:
dilarang pake yg ketat2, nanti ada adegan yg tidak diinginkan, yg pake ketat lagi yg disalahkan

Anak kemarin Sore:
Mbak erika juga nih, btw gara2 lgi ada masalah mbak erika jdi jarang nulis lgi? ???

firman proindo:
Sibuk ngurusin masalah hukum

Ndemik:
Ini pula yang saya rasakan, semenjak pilpres bubar, isi seword ngaco. Isinya cuma anais sama nopel. Klo kita beda pendapat dg penulis dicap kadrun, masih mending, malah ada penulis yg bakas komentar pake kata "Tolol". Katanya sih beradab,berpendidikan tapi ya ga jauh beda ma yg mereka bilang kadrun kan... Belum lagi opini2 yg sama ama berita di mainstream, cuma beda gaya saja. Dan opini2 yg dilempar tanpa ada data, hanya melampirkan sumber dr berita mainstream.  Ibarat kata malas cari mata airnya, cuma mau ambil anak sungainya. Bukan hanya judul saja yg barbar, isinya makian umpatan juga banyak. Parahnya lagi yg dimuat penulisnya cuma itu2 saja, katanya punya ribuan penulis yg aktif. Tapi Ga ada 10 orang tiap harinya.penulis A menulis anais, B dan C juga sama menulis Anais dg judul dan isi yg sama..

Hermanto Purba:
Kegelisahan kita sama berarti, Mas.

Ndemik:
Iya om, saya udah pernah tulis di kolom komentar sebelum2nya. Kecewa itu saja sih

Anak kemarin Sore:
Sekali kali seword seharusnya mengundang penulis yang suka menulis cerpen, biar ada istirahat. Emang sih, anies jdi biasa bngt kedengerannya, malah jdi bosen kalau isinya anies terus.

Ndemik:
Nah ini kan mmg mengkampanyekan anis apa gimana, sehari artikel anis itu bejibun. Ga peduli positip atau negatif, yg diinget ttp anis, bukan kekacauannya kan. Atau ini mmg agenda seword?.. klo cerpen udah ada wele wele yg nulis. Katanya ribuan tp yg kluar cuma.., argo, xhardy,jaya, manuel,panjath, yg agak lama update biasanya nina niha,nafys,roedy,alif,bagong,bams,yg 900 orang mana?dan kenapa hanya anis,nopel yg diposting. Katanya dulu mau kawal pemerintahan jkw, mau kawal setiap infrastruktur yg dibuat tp malah sibuk posting infrastruktur anis

Tony Gede:
Saya jg kadang nulis cerpen mas? ???

Ndemik:
Wah senior nih, iya om jangan nulis anis terus..kata seword jangan dukung anis, tp muatannya anis terus, ganti ganjar  dong,..

Tony Gede:
Kepingin nulis soal Ganjar, tapi pengetahuan saya soal Ganjar minim? ???

Penulis Anggara kayaknya jauh lebih tau banyak soal Ganjar dp saya.  Tulisan dia soal Ganjar bagus tuh.

Saya paling nulis soal koperasi, ekonomi kerakyatan, cerita komedi.

Dan sesekali masalah2 sosial kalau ada yang memang mengganggu nurani saya, saya angkat.

Seperti masalah kasus perkosaan Novia kemaren.  Atau kasus pembunuhan Andriana Noven yg sampai sekarang belum terpecahkan.  Yg sy curigai krn dilakukan sama anak pejabat.

Ya kadang soal Anies jg.  Tpi itu pun kalo kasusnya udah keterlaluan? ???

Anak kemarin Sore:
Jadi malah ngeramein anies kesannya.

Kadal Gunung:
gpp untuk sekedar bacaan santai temen ngopi atau ngeteh, kalo saya sih kesini buat ngadalin sesama komentator

Ndemik:
Dulu jargonnya seword itu tempat menimba ilmu biar waras dari berita mainstream yg tercemar,lah sekarang isinya mcm  obrolan dibawah pohon talok, mana bisa..buat referensi, buat counter di media lain..tapi makin kesini ngaco, ga bisa buat amunisi menyerang lawan. Hanya niha dan nina yg masih konsisten adu data.

Kadal Gunung:
dulu biar waras, sekarang kalo ga ati2 bisa gak waras

Ndemik:
Benar kita harus bisa membawa diri dengan baik ????

HARIARA:
Seword bukan tempat menambah ilmu.

Ndemik:
Dulu om, sebelum era Ahok dan sebelum jkw di bully.. disini tempat yang ringkas mencari kebenaran.

B-Over:
Saya juga bukan pembaca dan komentator kaleng2 di seword... Hahaha
Saya lumayan rutin baca dan komen di seword lewat disqus bukan karena honor, karena punya waktu senggang sambil baca2 artikelnya dan menjalin komunikasi dan tukar wawasan dengan sesama komentator

HARIARA:
Tulisan yg 'berbau' agama banyak ngawur dan dongeng. Propaganda terselubung dan usaha framing dengan pengetahuan cetek.

Ndemik:
Kalau tulisan berbau agama meski udah menyampaikan bukti bukan skedar opini, ttp aja jatuhnya propaganda terselubung dan usaha framing dengan pengetahuan cetek.. sebaik apapun yg dimuat ttp aja ga bisa menyenangkan kedua pihak. Klo yg berbau agama baiknya yg memotivasi saja bukan yg jadi perdebatan.. Bagaimanapun kita ga tau kebenaran kcuali udah mati dan ketemu ama sang pencipta

Kay Kayleigh:
Ternyata sama toh....
Kalau dulu ada berita dimedia lain, saya pasti cari seword tuk kebenaran nya... patokan pada seword..
Kalau sekarang ya tidak, seword bukan lagi patokan kebenaran dalam sebuah berita buat ku, sampai sampai pasanganku tanya, koq baca lagi... kan dah lama ga buka.. ??? ?????

Tony Gede:
Soal KPK, kalo mas penulis beda opini sama yang lain, ya silakan aja tulis.

Toh opini saya juga beda dengan ente.  Saya toh memperhatikan kecenderungan KPK untuk berpolitik praktis di masa pimpinan Abraham Samad dan Novel Baswedan.

Dan jangan pungkiri fakta bahwa KPK juga tebang pilih dalam mengusut kasus.

Kasus2 korupsi Anies itu semasa Novel Baswedan ga disentuh2.  Padahal laporannya ada.

Tapi korupsi menteri2 Jokowi atau anggota PDIP cepat diangkatnya.

Mestinya ya semua ditangani.  Tapi kalau bukan tebang pilih dan berpolitik praktis, apa namanya?

Kalau ente ga setuju, ya silakan.  Opini masing2 aja.

Tapi bukan berarti penulis lain yang nggak setuju sama opini ente itu bisa seenaknya ente cap penulis kaleng2.

Kalo ente beranggapan begitu, arogan namanya.

Beda opini itu biasa.  Biasakan aja debat tanpa memberi cap negatif ke orang yang nggak seopini.

Hermanto Purba:
Di bagian mana saya menyebut yang beda pendapat penulis kaleng2? Coba dibaca sekali lagi, Mas. Di mana pula saya memberi cap negatif?

Tapi kalau Anda tidak merasa sebagian besar judul2 dan isi tulisan di Seword aneh dan minim opini di sana, berarti Anda juga aneh.

Mengenai KPK, jika saya tidak salah, saya tidak ada membaca satu pun artikel yang kontra terhadap UU KPK yg baru. Masa sih seluruh penulis isi kepalanya sama, kalau tidak ada "apa-apanya"?

Mengai tebang pilih, tunjukkan ke saya, di zaman kepemimpinan siapa KPK tidak tebang pilih. KPK memang harus tebang pilih. Jika tidak, gak muat penjara. ??? ?????

Tony Gede:
Liat kan maksud saya?  Baru pembukaan debat, udah 2 cap yg ente sematkan ke saya.

Yayaya...  Walk the talk, my friend.  Walk the talk.

Dan soal UU KPK yang baru, saya udah baca isinya.

Dan saya setuju dengan pengaturan2 baru di sana.  Karena buat saya, memang ga boleh ada super body yang kekuasaannya absolut macam KPK sebelum perubahan UU.

Dan buat saya juga, orang2 macam Novel Baswedan itu ga perlu terlalu disanjung2 sbg pendekarnya KPK atau apalah.

Toh prestasi KPK sampai sekarang biasa2 aja.  Cuma kelas milyaran doang.

Hasil tangkapan Kejaksaan malah jauh lebih besar.

Kita cuma dibuat terkesima sama aksi akrobat OTT mereka.  Tapi kalau ditilik, ya cuma segitu2 aja.

Ga sepadan sama duit yg dikeluarkan negara buat menggaji para pegawainya.

Jadi sori aja, opini saya beda sama ente.  Dan opini saya ada dasarnya, bukan cuma ikut arus aja.

Hermanto Purba:
??? ??? ??? ???

Tony Gede:
Ckckckck....

Padahal saya udah tulis jawaban atas pertanyaan ente, dan gini cara balasnya?

Come on.

Ente mau tulisan2 di Seword lebih berkelas, tapi cara ente menjawab pertanyaan / debat pembaca aja kayak begini.

This is a pot calls a kettle black.

Hermanto Purba:
??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ????

Bestofgres:
Mungkin editor yang perlu diganti. Kalau kita perhatikan media2 yang bermutu, pasti editornya canggih. Tapi kan seword bukan media berita, tapi opini. Jadi siapapun bisa nulis opininya di sini. Kalau opininya kasar, kampungan, bias, berpihak dan ngaco, ya tugas editor untuk memperindah atau bahkan menyetopnya agar tidak tayang (kalau memang ada editor). Kalau tidak ya biarin aja, kan kalau pembacanya bosan dan beralih, paling pelan2 ilang sendiri ??? ?????

sigit purwanto:
Coba tunjukan artikel mana yang membela keluarga Pak Jokowi yang membabi buta.
Sepertinya Hermanto Purba ini penulis bayaran yaaaa.... ??? ??? ??? ???

??? ??? ??? ??? ??? ?????

F545150:
Enjoy aja koq... jd lbh tau info dan wawasan mengenai suatu topik lbh mendalam daripada yg ada di media2 berita...

dinangd dinang:
Seword akan berkembang 10 tahun lagi,ada masalah?

TMP2020:
Apanya yg berkembang nih ??

dinangd dinang:
Itunya

Anak kemarin Sore:
Btw, waktu dulu ada ahh penulis yang bikin artikel cerpen gitu, sekarang kemana ya??

Tony Gede:
Saya jg kadang bikin cerpen? ???

Kadal Gunung:
jadi inget penulis senior bung ayyas, udah ngga nulis atau cuman ganti nama atau pindah lapak?

Ndemik:
Ayyas udah dibully sbg penulis kadrun

Kadal Gunung:
komentatornya juga ganas2 hahahaha

HARIARA:
Ganaslah untuk tulisannya tidak mendidik. Penulisnya mengutip karangan bebas dari sumber yg sesuai selera penulis, bukan sumber terpercaya, dan malas melakukan crosscheck. Apalagi untuk tulisan yg memframing sesat dan terselubung.

Tulisan yg memframing sesat itulah yg membuat Seword tidak 'berwibawa

firman proindo:
Ayass di-bully Gara2 kasus Israel-Palestina, teroris Prancis guru Samuel paty

Kadal Gunung:
contohnya komentar anda buat sang S3, ganas nan buas hohohoho

HARIARA:
Kadal Gunung rindu ayyas? Kalau banyak ayyas di Seword, ....aduh mak...makin ngacolah  seword

Kadal Gunung:
jangan banyak2, satu aja buat hiburan

Anak kemarin Sore:
Kyknya udh pindah lapak, soalnya kan di cap penulis rasis

firman proindo:
Pindah kmn? ????

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Mengkritik Seword Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/mengkritik-seword-3IModqQidg

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: