You Now Here »

Susahnya Menobatkan Orang Yang Udah Kemakan Hoaks Biar Mau Vaksinasi.  (Read 149 times - 44 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 25,696
  • Poin: 25.775
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged




Sita W:
??? ?????ternyata Indo selangkah lebih maju dalam hal paksa memaksa vaksinasi secara halus ya mas, semua butuh syarat 'sudah divaksin' jauh sebelum Papua Nugini melakukan, dan beruntungnya Papua Nugini punya orang seperti Bung Tony yang punya kepedulian tingkat tinggi anti selip sebagai org yang punya 'Power'. Bisa dicontoh nih, sumbangsih besar bisa berasal dari kumpulan sumbangsih kecil-kecil yg dampaknya juga pasti besar. Intinya 'Peduli'...peduli diri sendiri, keluarga dan lingkungan, top deh penulis n pelaku utama? ??? ????tapi bisa dibocorin gak Mas, cara dapat surat vaksin internasional itu, biar  jalan-jalan cuma mentok ke Bali kan pengen tau juga gimana cara dapetin surat kuning (selain hrs masuk Golkar hahaa), selama ini suratnya putih mulus, alias abstain ????Sebenarnya serem mana sih divaksin ato disantet? Serius nanya? ???

Key:
Lebih serem disantet lah, kalo lebih serem di vaksin, menurut kadrun karena takut dosa, karena dianggap mempersekutukan tuhannya? ??? ????

Sita W:
??? ?????....speechless

Tony Gede:
Makanya saya sendiri, walaupun memang aturan PPKM dan syarat perjalanan ini itu menyulitkan, tapi juga sebenarnya bersyukur.

Karena orang2 akhirnya banyak yang terpaksa mau divaksin.

Cuma mungkin setelah mayoritas sudah divaksin, aturan tes2 itu harus diperlonggar sedikit.  Biar jangan terlalu membebani orang banyak juga.

Dan di PNG sini, masih banyak orang ga percaya kalau Covid 19 itu nyata.

Sudah banyak yang mati, tapi selalu dibilangnya mati karena ilmu hitam.

Gimana nggak angka vaksinasinya rendah???

Sita W:
Ilmu hitam ini rajanya segala ilmu kayaknya mas? ???....bisa menjadi alasan untuk berbagai persoalan, bahkan saat mati karena covid...

Tony Gede:
Tingkat kepercayaan penduduk PNG sini sama Indonesia soal ilmu2 hitam kayaknya sebelas dua belas deh.

Ada beberapa ilmu hitam yang detailnya mungkin beda, tapi tujuannya mirip2 saya yang di Indonesia.

Tony Gede:
Kalo kartu kuning itu bisa dapet, soalnya ada temen yang kenal orang dalem di departemen kesehatan sini.

Jadi saya nebeng minta dibikinin sekalian... heheheh...

Sita W:
Saya koq jadi pengen nebeng juga mas? ???

Yosef Kurniawan:
Bersyukur deh makanya di sini masih banyak pihak yang masih perhatian ngelawan hoax-hoax macam yang dibilang artikel ini. Hoax microchip ini udah pernah saya baca pas vaksin baru pertama kali datang di sini, bahkan ada yang bilang vaksin bisa memancarkan gelombang wifi? wkwkwk. Belum lagi hoax dari dokter gadungan macam dokter lois, yang bilang kalo ke RS karena Covid lebih mungkin meninggal karena campuran obat dll.

Untungnya pemerintah gak mencla-mencle lagi lawan hoax setelah dimaki-maki sama banyak rakyatnya. Pemaksaan halus vaksinasi itu udah bagus bikin pecinta hoax maupun teori konspirasi mingkem, gak vaksin ya udah gak usah kerja, gak makan.  Jadi biarin mereka koar-koar toh udah divaksin juga, dan lagi setelah vaksin keliatan kan kasus turun, inilah bukti sahih yang gak bisa ditolak kaum anti vaksin tsb.

Makanya saya bilang indonesia ini udah bagus kebijakannya, kita gak nyari nol kasus, kasus boleh ada tapi bisa ditangani RS, dan untuk pencegahan ada pemwajiban vaksin. Negara demokratis macam USA dan Eropa agak sulit karena HAM pribadi mereka membuat negara susah mewajibkan vaksin. Sementara negara idealis macam Australia susah juga karena monitoring berlebihan membuat warga tidak nyaman dan gak bisa nol kasus juga di sana.

Tony Gede:
Nah itu.  Gelombang wifi.

Tapi gimana juga mau mind-control orang pake gelombang wifi.  Orang kalo ujan, sinyal hape sama internet berantakan... heheheh...

BTW soal kebijakan ga vaksin ga kerja itu baru di kantor pemerintah.

Giliran pihak swasta mau nerapin, diprotes.  Dan departemen tenaga kerja juga cuma mediasi, tapi ga berani berani memihak mana2.

Kalo memihak pekerja, bisa diprotes investor.  Mihak perusahaan, bisa diprotes soal HAM.

Jadi banyak kantor di sini main halusnya gitu.

Silakan ga divaksin, tapi tiap minggu masuk kerja harus bawa hasil tes negatif.  Kalo ga, ya ga usah kerja.

Pendiam:
Bisa buat konek ke berbagai perangkat dong, makin canggih berarti ada gelombang wifi segala hehehe

F545150:
Microchip cair yang bisa dimasukkan ke dalam darah buat mengontrol pikiran ????

Hahaha.... Kalo di sini mah ngga perlu susah pake microchip, cukup pake duit udh bisa di kontrol manusia2 disini dgn mudah...

Kadal Gunung:
bahan dasar microchipnya fifis onta?

F545150:
Haahahha.... jangan2 fifis onta di beri minyak babi wkwkwk

Key:
Minyak apem, wkkwkwk

F545150:
Mayonais apem

Tony Gede:
Hahahaha...

Wanda Bagus Sebastian:
Kepikiran dengan cerita fanfic yang terbengkalai

Tony Gede:
Kalo ada yg bisa begitu, saya jg mau beli tuh.

Entar saya suntikin ke Bill Gates, Jeff Bezos, sama Elon Musk.

Terus saya perintahkan tiap minggu transfer 50% pemasukan mereka ke saya... heheheh...

F545150:
Hahahaha.... ngga usah jauh2 suntikan aja ke wan gogu goblok versi gugel, sampean minta transfer kan dana hibah...

Tony Gede:
Apa pula itu?

Bobo Djowang:
Gak usah pake duit, pake ajab sudrajab juga bisa.

Tony Gede:
Apa lagi itu ajab sudrajab? ???

Bobo Djowang:
Ditakut-takutin pake Neraka, biasalah yang begitu gak geran kalo kelompok sono sih

F545150:
Pake ancaman azab palyr minta di izap

Key:
Mirip mirip sih hoax yg dimakan sama budak si edan, btw, tumben om pke 'gua' biasanya 'saya' klo nulis artikel, wkwkkekekek, pasti om lgi di mode ga serius? ???, oh iya ngomong yg hoax itu, kyknya sih seluruh negara juga pasti ada om, di amerika aja dibikin bikin konspirasi, abis itu yg namanya konspirasi kan biasanya buat 'hiburan' juga, ehh malah dipercaya sama org amrik, bahkan ada yg sampe ngejilat WC, nantangin dan mau membuktikan Covid itu tidak ada.

Tony Gede:
Klo soal teori konspirasi, di negara manapun kayaknya emang ada deh.

Tapi yang segitu parahnya dipercaya sama mayoritas penduduknya kayak di PNG sini?

Bayangin, udah 2 taun, baru 3% penduduk yang divaksinasi.  Gimana ga terus2an jadi zona merah, coba.

Yang paling bego, mereka2 yang mati karena covid disangkanya mati karena black magic.

Tony Gede:
Ketauan belum pernah baca cerita2 komedi saya yang sebelumnya ini... heheheh...

Kalau saya lagi cerita komedi, biasanya memang pake gaya bahasa yang rada prokem...  gaya bercerita selengean... heheheh.

Suma Tolee:
Bikin cersem dong keg enieror biar rame pengunjungnya om

Tony Gede:
Ngacoooo.... di Seword nggak boleh bikin artikel p0rn0... ??? ??? ??? ???

Suma Tolee:
Di png kehidupannya sama lbh ke gaya kota atau gaya desa yg enggeh

Tony Gede:
Kalau saya di kotanya.  Di Port Moresby.

Jadi ya gaya hidupnya gaya hidup kota.  Kota kecil tapinya.

Key:
Soalnya aku baru bbrp klo artikelnya om tony? ??? ????

Aji Soko Santoso:
Hehe, tulisan ini bagus sekali Mas Tony.
Setiap membacanya, saya senyam-senyum sendiri...hehehe.
Kita boleh bangga dengan Indonesia, karena telah 'mendorong' rakyatnya untuk segera divaksin dan angka partisipasinya cukup tinggi.
Ternyata orang-orang negara-negara maju kyk Amrik dan Aussie nalar dan literasinya sama parahnya spt Papua Niugini...mudah kemakan hoax yg ga jelas. Mau tidak mau,  pemerintahnya harus bersikap keras, karena kedua negara itu memang ada riwayat tidak percaya pemerintahnya.

Saya salut dengan upaya Mas Tony 'mengajak' pegawai Mas untuk divaksin. Tidak perlu semuanya, yang mau saja.

Kepingin juga dapat sertifikat vaksin internasional...hitung-hitung koleksi..haha

Tony Gede:
Lebih tepatnya sih bukan mengajak, tapi "mengancam"... heheheh

Kadal Gunung:
pengalaman saya juga mirip, pegawai 4 orang pada kemakan hoax sampe mati2an ga mau vaksin, akhirnya saya buatkan surat pernyataan lengkap pake materai, saya suruh tandatangan, isinya kalo sampe kena covcov biaya pengobatan ditanggung sendiri karena menolak vaksin dan ga digaji selama masa pengobatan plus pemulihan, eh sebulan kemudian pada mau divaksin, saya sampe heran

Tony Gede:
Cherdashhhh....

Kadal Gunung:
bukan cerdas, takut kantong jebol, soalnya dapet edaran dari walkot, kalo ada pegawai kena covcov, maka pengobatan ditanggung pihak yg mempekerjakan

Tony Gede:
Hahahaha...

zeffanya n zeevanka:
Om gede sdh bisa pulkam dong ????.
Rata2 disini sdh masuk booster Jan 22.
Anak gw yg kls 6 aja sdh.
Btw ada jg misionaris kopit? ???
MET melayani om!

Tony Gede:
Yang Indonesianya sih udah OK.

PNG-nya ini yang masih zona merah.  Mau ke Indonesia bisa2 dipersulit...

Glent Lim:
Di sini juga banyak hoax2 religius dari kadrun & dombrun yg pembodohan massal menolak vaksin. Sontoloyo bener

Tony Gede:
Serius masih ada yang gituan?

Kirain karena program vaksinasi udah mencapai lumayan banyak penduduk, yang gitu2 udah nggak ada....

Glent Lim:
Banyak  tuh, di aceh kan hoax2 religius bertebaran makanya banyak vaksin expired ga kepake. Juga dombrun2 gila itu ga kalah sinting. Mrk itu anti sains, anti medis & anti nasionalisme, dasar sampah peradaban yg pantas mati

Aan Widjaya:
Gampang supaya rakyat PNG mau divaksin, caranya para dukunnya pada mati dulu kena covid, jadi dukunnya dikumpulin ama orang yg kena covid hihi.... serem.

Tony Gede:
Abis itu kepalanya dipajang di atas tombak...

Eit... salah...

Itu adegan GoT yah...

firman proindo:
"covid bisa sembuh dgn sendirinya"
Kalo dapet oksigen

Tony Gede:
Kalo ga dapet oksigen ya modar....  heheheh...

Semarsays:
???? ???? yeeahhh..that's right bradha... ??? ?????
✊? ???  kill'em all !!! ????✊

Tony Gede:
Ga seekstrim itu juga kale...

Ya pake cara yang licik2 gitu buat maksa mereka aja...  Hehehe...

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Susahnya Menobatkan Orang Yang Udah Kemakan Hoaks Biar Mau Vaksinasi. Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/humor/susahnya-menobatkan-orang-yang-udah-kemakan-hoaks-00eJFZs4PO

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: