You Now Here »

Sudah Waktunya Hukum Tidak Tunduk Lagi Pada Kadrun  (Read 137 times - 88 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 25,975
  • Poin: 26.054
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Sudah Waktunya Hukum Tidak Tunduk Lagi Pada Kadrun
« on: January 11, 2022, 12:14:37 PM »




TMP2020:
Maka kini sudah saatnya aparat hukum berbenah dan sadar diri sepenuhnya. Sudah bukan waktunya lagi tunduk pada kemauan kaum kadrun yang padahal tidak paham soal hukum dan keadilan. Aparat mestinya marah dan tersinggung sebab kadrun itu nyatanya menafikan dan menganggap nol segala aturan dan peraturan yang berlaku di negeri ini.


Pertanyaan besarnya : Pimpina teratas dr para Penegak Hukum sampai Presiden, mau pasang badan ga, kalo sdh menyangkut isu dg agama yg satu ini ??

Berapa banyak sih Aparat Penegak Hukum yg mau mempertarukan jenjang karir dan masa depannya demi keadilan ??

Betapa (makin) lucunya negeri ini jika aparat hukum dengan segudang ilmu dan sederet titel yang menandakan dia paham hukum dan keadilan, namun tiba-tiba berubah jadi orang dungu ketika berhadapan dengan gerombolan kadrun yang tidak pernah sekolah ilmu hukum?


Bukankah kita mendukung Jokowi 2x, dg harapan masalah Penegakan Hukum tsb bisa dibenahi, spy tdk compang camping lagi ??

B-Over:
Padahal sudah dicontohkan kang dedi mulyadi sewaktu menjadi bupati purwakarta dan oleh bupati lumajang saat ini bagaimana pemerintah daerah selevel bupati memanfaatkan jabatannya untuk mendorong hukum ditegakkan dalam menjaga keragaman budaya, agama sampai kepercayaan di wilayahnya. Apalagi pemerintah dengan level diatas bupati...

Kalau hanya mau pointing ke aparat hukum atau institusinya harusnya tunjuk langsung pimpinannya karena sewajarnya kinerja institusi sangat ditentukan oleh pimpinan.

Suma Tolee:
Em maksudnya apakah kapolri harus diganti ? Jk harus ya saya setuju aja

B-Over:
Bukan harus sih, cuma masyarakat yang sudah gerah sama kelakuan kadrun ngga bisa hanya tunjuk hidung ke aparat hukum secara institusi padahal kinerja institusi ditentukan juga oleh pimpinannya. Selain itu masih ada lembaga diatas institusi tersebut yang mampu mendorong dan mengarahkan kinerjanya.

Fairnya sih begitu.

TukangTembok:
betulz tapi masalahnya banyak kepala daerah yg kadrun juga.

TMP2020:
Kalo sdh menyangkut isu agama mayoritas yg viral dan menarik banyak pihak spt ini, sdh hrs kebijakan politik Presiden, nda sebatas Kapolri.

........:
yoi pdhl kkristen  dia sptnya sulit jg sih

........:
sulit boss kalo jokowi merintah tegas jg bawah bawahnya blm tentu mau denger apalagi urusan am kadrun yg destruktif, krn salah salah jg situasi dimanfaatkan oposisi
makanya kl kata saya it, indonesia musti msk rejim otoriter dl, bantai para bohir, tembak mati semua, shg sumber dana habis sndr, abis gt, tangkep massal seluruh indonesia, sampe ga bersisa kadrunnya, abis it br demokrasi lagi, sekiranya sampe mindset masyarakat berubah! masalah tkt negara luar ikt campur yah mnrt saya kita ngalah dl am mrk, ksh mrk seneng maunya apa! it supaya mrk jangan bawel dan ikt campur selama kita bantai bantai kadrun, dan para bohirnya

Kadal Gunung:
ini sulit juga, walau pemerintah otoriter, kadrun bakal nyamar dan tiarap, artinya  model otoriter mesti diterapkan agak lama kira2 3-4 generasi

B-Over:
Betul kita ingat pertistiwa priok 84, disitulah kemunculan kadrun setelah orba. Jika kesinambungan ketegasan pemerintah tidak berjalan, pasti akan muncul lagi selagi pahamnya mengatur semua sendi kehidupan mulai dari politik, pendidikan, ekonomi, teknologi.

Kadal Gunung:
udah lama juga awal munculnya kadrun, udah beranak pinak berapa itu? susahnya kalo balik sistem otoriter, rakyatnya pada ga mau hasilnya malah ancur
Harusnya paham vs paham, waktu kadrun mulai masuk, kemana NU dan Muhammadiyah?

TukangTembok:
wakilnya khan ahli agama? ???

B-Over:
Harus seperti om dots nih presidennya... Hahaha

Suma Tolee:
Ya tetap aja jd tertunda dg alasan ham mereka masuk ke indo blabla² akhirnya nyerah jg kepada teori mereka , bantai habis dan tutup dulu dr negara luar benahi selesai baru buka lagi

........:
ga kalo mrk seneng mrk mingkem, plg gmpng model israel, dar der dor ya diem aj!, cnth lain saudi, mau saudi bantai bantai yaman, ya malah dijualin trs senjatanya! kl tutup total dr dunia luar kita blm sanggup, jd plg mudah ksh seneng dulu asingnya, biar diem, sementara kita bantai bantai, pemilu nya kita buat pemilu palsu aj, pura pura milih pdhl ga, dikondisikan aj, sampe bohir dan klrga mati, sapa si bohir? ya tau sndr kan, dah gt hajar kadrunnya, jgn ksh belas kasihan, kl di komentar terindikasi kadrun, jemput matiin, jgn pk pengadilan, yg bawel HAM dsb bunuhin aja semua! lalu mulai sedikit demi sedikit lakukan sekulerisasi, dan pemahaman nasionalisme berbasis pancasila dan bhinekka, bentuk identitas baru, siapa indonesia it! mnrt saya emg butuh 3 dekade+ lah, abis gt mulai longgarkan! jdkan police state dulu

B-Over:
Kembali lagi, jurus andalan yang memang paling mujarab. Tegas setegas-tegasnya ya, om

iam hêylêl:
Bukan soal kadrun aja, sudah dari dulu. kalo oknum agama lain yg bermasalah langsung di proses. Tapi kalau muslim dibiarkan.. ahaha

F545150:
Jd ingat dulu tabloid apa gitu yg memasang nabinya di nomor urut bkn nomer pertama dari daftar orang berpengaruh... langsung ngamuk..

........:
zaman orba kl g salah arswendo

Ⓕⓡⓔⓔⓩ ♾:
Tabloid Monitor, Arwendo Atmowiloto

????

sigit purwanto:
Mestinya kan PGI atau KWI, dong yang kebakaran jenggot dan melaporkan Ferdinand?

Ungkapan ferdinand nggak ada hubungannya dengan kekristenan karena didalam keyakinan kriten ALLAH yang membela umat-NYA makanya PGI dan KWI adem ayem... ??? ??? ??? ??? ????

Lone Wolf? ???:
Hukumnya sendiri sih sudah jelas tapi aparatnya yang tunduk sama tekanan mayoritas.

........:
hukum udh jelas tp it dia aparatnye longgar

Abdul Kahar:
abdul somad udah dilaporkan ngga diproses2 oleh bareskrim.. kadrunkah bareskrimnya?? bisa jadi..

F545150:
Nggabereskrim nya

B-Over:
PGI misalnya, seperti diduga akan cari aman. Pagi-pagi, pihaknya menegaskan bahwa pernyataan Ferdinand Hutahaean tak mewakili umat Kristen.

"Dia sama sekali tidak merepresentasikan Kristen, dia berbicara mewakili dirinya sendiri," tegas Direktur Eksekutif Komisi Keadilan dan Perdamaian PGI Pendeta Hendrik Lokra kepada wartawan, Rabu (5/1/2022).
Itu sih bukan cari aman karena statemen PGI yah sudah tepat begitu. Lepas dari agama si lae semvak, kalau mau obyektif hanya si pemilik kalimat yang bisa menyimpulkan allah yang lemah itu sosok yang merepresentasikan agamanya siapa? Ngga jelas juga kan si lae itu ngomongnya ke siapa

Kadal Gunung:
PGInya takut itu, kalo ngga takut dan cari aman, mestinya tenang2 aja ga perlu ngeluarin statemen segala, di awal statemen aja udah duluan bilang kalo FH tidak merepresentasikan Kristen, artinya PGI mengira FH Kristen

B-Over:
Ketakutan udah pasti, om, karena jangan sampai salah statement nanti gereja2 anggotanya kena sasaran tembak. Tapi dalam konteks sebatas cuitannya lae semvak sih ngga bisa juga dibilang cari aman karena sudah tepat begitu

#Copas

Kadal Gunung:
yg tepat harusnya ga usah kasih statement, beli popcorn ama cola terus nonton bunglon vs kadal gurun

........:
PGI jg dah ketakutan! ???? mino hdpnya emg sll dlm ketakutan, krn keberingasan kadrun, dimana aparat  jg kesannya ga tegas am mrk

B-Over:
Ketakutan udah pasti, om, karena jangan sampai salah statement nanti gereja2 anggotanya kena sasaran tembak. Tapi dalam konteks sebatas cuitannya lae semvak sih ngga bisa juga dibilang cari aman karena sudah tepat begitu

Lanina:
Sampe lebaran kuda… ya begini aja, negara preman

F545150:
Kalo kadrun mau menggelar aksi massa emang bohir mana yg mau bayarin ? Krn bagi bohir ferdinand bukanlah siapa2.. bukanlah tokoh yg berpotensi mnjd saingan capres... jd pakai aja dana sendiri aja drun... lu minta balik duit sumbangan kapal selam sama si monyong...

........:
musti ana  presidennya

A Fighting Citizen:
di satu sesi youtube terbarunya DS jg membahas soal cuitan FH.
Saya setuju dgn bung DS, bhw FH terkesan cengeng dgn segala klarifikasinya, termasuk pengakuan mualafnya.
Kalo PGI sampe bikin disclaimer, besar kemungkinan lae FH masih kresten, dia hanya play safe dgn pengakuan status mualaf nya. Dont get me wrong, mungkin benar dia th 2017 dia mualaf waktu masih di bemokarat, tapi setelahnya mungkin dia tobat balik jadi kresten lagi.
Lae sempak merah ini emang terkenal plin plan jg.

Cuitan lae FH menurut DS jg tidak ada bukti utk disalahkan. Bedanya, memang kalo MUI sudah bersuara saja. Bangke emang.

Mblandyang:
"PGI misalnya, seperti diduga akan cari aman. Pagi-pagi, pihaknya menegaskan bahwa pernyataan Ferdinand Hutahaean tak mewakili umat kristen"
-> lhaa tak perlu diduga pun, tak perlu seret PGI ke ranah masalah ini juga karna mmg sangat benar itu sangat tidak mewakili juga umat Kristen

mnrtk saya pribadi, mungkin lebih tepatnya umat islam jangan tunduk kpd kadrun, mulailah lawan dan tunjukkan islam yg baik itu seperti apa, tunjukkan bahwa sebutan rahmat bagi semesta itu memang benar adanya

Roy Wijaya:
masalahnya tafsir rahmat bagi semesta itu cuman tafsir 1000 mimpi. kenyataan slogan "rahmatan lil alamin" itu hanya untuk sesama muslim, ini sudah dibuktikan oleh tafsir ulama sekelas Ar-Razi, dedengkot ilmu tafsir. Buat non muslim, islam memberikan sumpah serapah, ancaman, dan kutukan. Jadi sangat membingunkan kalau meminta umat islam indonesia tidak tunduk dengan kadrun....hahahaha! kasihan memang muslims...

B-Over:
Naah inih!

Stefan Daniel:
Penistaannya dimana? Polisi bukan menegakkan keadilan namanya, tp berdasar pesanan pihak tertentu, atau takut akan ada demo berjilid2.

B-Over:
Maka kini sudah saatnya aparat hukum berbenah dan sadar diri sepenuhnya. Sudah bukan waktunya lagi tunduk pada kemauan kaum kadrun yang padahal tidak paham soal hukum dan keadilan.
Opini ini seakan-akan menafikkan fungsi lembaga2 tinggi negara yang ada di negara kita ini. Ada lembaga eksektuif yang mengeksekusi jalannya pemerintahan negara, ada yudikatif yang menjalankan dan pengawasan penerapan sistem hukum di negara ini dan ada legislatif yang menjalankan fungsi monitoring membawa aspirasi rakyat. Idealnya itulah fungsi2 lembaga2 tersebut.

Kalau mau fair, tunjuk hidung mereka2 di lembaga ini atau berharap ada orang yang punya nyali seperti jenderal Dudung sewaktu menjadi pangdam jaya, mantan bupati purwakarta atau bupati lumajang saat ini. Ini contoh yang baik bagaimana mereka memanfaatkan jabatannya untuk mendorong penerapan hukum yang baik dalam menjaga keutuhan NKRI.

Ari Truth:
Hidup warga +62 tidak lagi pernah sama, sejak kadrun menyerang

........:
lama lama mnrt saya indonesia bagi 2 aj satu kadrun satu lagi non kadrun!
yg mau syareah khilafah dan sejenisnya tempat di sebelah barat, yg mau bhineka dan Sekularisasi ke timur! sebelah timur ga perlu ngurusin agama, pemerintah ga perlu ikt campur, agama ranah privat, yg mau ngurusin mulu agama, silahkan ke barat! yuks kita liat 10-20 tahun kemudian jadinya kek apa! kl dah jd tutup perbatasan barat timur, ???? jgn sampe kadrun invasi lagi! yg barat ga boleh ke timur, demikian sy jamin yg timur ga akan mau ke barat jg!

grd91:
negara tanpa hukum  yg adil yg begitu dahhhh, asal menang suara ,langsung di proses

Kadal Gunung:
sepertinya aparat sudah terkontaminasi kadrun, kapan mau bersih2 aparat kepolisian?

Suma Tolee:
Ternyata semua [email protected]π∆ itu pengemis ya meski cara berbeda , yg bukan pengemis mgkn hanya panti werda dimana MANUSIA datang kesana membawa bantuan tanpa perlu mereka teriak² diatas mimbar dan panggung ataupun pake [email protected] , karena yg dipakai adalah hukum kasih sesama dan universal

larick irenk:
pernyataan FH buat sy timbul akibat adanya Doa doa para kadrun yg tdk di ijabah oleh Allh SWT, Justru disini artinya Allah itu tidak lemah, krn doa doa kadrun isinya provokasi ke Allah SWT.

Wanda Bagus Sebastian:
Misalnya aja Nengnengnongneng Warisanancur mengancam Allah kalau Jokowi udah terpilih, lah gak ada yang timbul.

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Sudah Waktunya Hukum Tidak Tunduk Lagi Pada Kadrun Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/politik/sudah-waktunya-hukum-tidak-tunduk-lagi-pada-kadrun-fQP7sNiSuk

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: