You Now Here »

Drama Geruduk Rumah Konsumen Oleh Driver Ojol (Syukurlah) Berujung Damai  (Read 118 times - 103 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 25,677
  • Poin: 25.756
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged




HoleLand:
kl milih sopir jg mustinya lbh tersaring, biar ga gblok gblok amat! sama kek wkt it sy pesen ojol minta jemput sekitaran masjid tunggu di situ, eh pas ditelponin ga diangkat segala ga diangkat, trs ojol trnyata nongkrong di masjidnya lalu dia blg kan katanya di masjid, saya blg di jejeran masjid, bkn berarti masuk ke masjidnya!
kadang emg bloon bgt dah

B-Over:
??? ??? ??? ???

Bapake Maria:
????

«§» hutanamora:
bangsa indonesia terkenal sebagai bangsa yg ramah tamah ......
ah hanya mitos
ahahahhahahaaa ????

Kadal Gunung:
ramah tamah = rajin menjamah tamak harta? kayaknya bukan mitos kalo ini

FAUZi:
malas membaca itu masalah utama mereka

B-Over:
Tapi lebih penting lagi untuk para penyedia jasa layanan ojol, yaitu:
- meningkatkan kemampuan komunikasi para drivernya
- menetapkan standar kecakapan yang baku dalam penguasaan aplikasi termasuk membaca route pada maps

Pengalaman saya pribadi yang paling membuat kesal, puluhan kali bahkan sering juga di malam hari ada ojol yang ketok2 pagar (kebanyakan makanan sampai barang) tapi salah alamat. Semuanya yang nyasar itu, hanya berpatokan pada titik bukan alamat yg dituju. Padahal depan pagar saya ada plat nama jalan, no rumah sampai rt/rw. Haduuuuh

Jadi, kalau saya sendiri yang menggunakan layanan ojol untuk barang yang saya beli online dan ditanya driver, sudah sesuai titik? Yah saya jawab, sesuai alamat. Ayo lah, ini paket loh.. Ada nama dan alamat jelas disitu, bukan untuk layanan jemput orang atau makanan untuk diantar.

TukangTembok:
betul, saya alami sendiri, para driver ojol nampaknya tidak bisa membaca, hanya berdasarkan patokan titik lokasi. entah malas atau mau cepatnya saja.
sudah salah, banyaknya para driver ojol ini menyalahkan konsumen dan bukannya instropeksi kesalahannya.

masukan untuk penyedia layanan, sebaiknya para driver ojol di latih lagi untuk selalu mengutamakan alamat tertera dibandingkan dengan titik lokasi.

firman proindo:
Kasih catatan nya om.
Kalo titik pengiriman di aplikasi itu konsumen yg pasang bukan ditentukan sistem
Terkadang konsumen naruh titik sembarangan dan salah

TukangTembok:
sudah om, di note yg nempel selalu sudah jelas keterangannya, tetap tidak dibaca. malah sudah pernah complaint ke penyedia jasa ojolnya, cm minta maaf saja.

Bapake Maria:
Itu gampang, sdh sy lakukan. Tetap saja. Menang ada orangvyg orientasi geometri nya nol, ini yg tidak bisa jadi ojol.

B-Over:
Tapi banyak juga yg ngga baca catatan atau note mengenai detail alamat, om

firman proindo:
Yg dipakai titik sob kalo alamat nanti bisa beda dgn titik di aplikasi.
Ojol ngirim dari titik a ke titik pengiriman.
Sering kali titiknya salah

B-Over:
Om firman, apakah ada sistem buatan manusia yang 100% tidak punya kelemahan? Ngga ada, om. Demikian pula dengan titik atau pin point pada map yang punya tingkat akurasi sekian meter bahkan sampai 20-an meter lebih. Dalam hal ini titik hanya dijadikan patokan harga dasar dan karena ketidak akurasian titik tadi pasti ada ambang batas wajar tarif yg sudah ditetapkan.

Dengan tingkat akurasi seperti itu ditambah faktor pengguna sistem, makanya disediakan kolom note utk detail lokasi sampai instruksi tertentu. Dan jangan lupa, masih ada kolom chat dan telpon dengan pengguna jasa.

Kita sama2 tau, titik seringkali salah. Tapi justru ketidaksempurnaan itu digunakan oleh driver untuk cari2 alasan disaat ada note tambahan disitu yang tidak dibaca.

Makanya dengan kejadian2 seperti ini, yang dibenturkan itu pengguna jasa dan driver. Kesalahan bisa di kedua belah pihak. Tapi saran saya di artikel ini tetap sama, penyedia jasa yang harus mengakomodir kondisi2 tersebut untuk dipecahkan.

Bapake Maria:
Ada sebagian orang yang orientasi geometrinya nol, ini bawaan lahir. Harusnya ditest, ditolak jadi ojol.

Ⓕⓡⓔⓔⓩ ♾:
Ga tau arah utara  selatan timur barat... ????

Bapake Maria:
Iya, terutama membayangkan ruang: atas bawah, kiri kanan, arah mata angin. Setelah diberi tahu arah, setelah itu ybs mengubah hadapannya, maka arah mata angin ambyar.

Kadal Gunung:
taunya lor kidul wetan kulon

B-Over:
Memang ada faktor dari pengguna juga yang malas untuk mencari pin point yang tepat. Lalu dalam kondisi pelanggan dalam kondisi minta di-pickup ditempat publik dengan arahan alamat lokasi yg kurang tepat, pin point atau titik bisa sangat membantu.

Jadi penyedia jasa harus selalu memberikan pemahaman, bisa lewat notifikasi dari sistem mereka ke para driver, infografis, motion grafis atau video2 tutorial, kondisi2 apa saja driver harus mengacu pada alamat misalnya pengiriman paket online. Kapan harus mengacu kepada keterang tambahan yang diberikan oleh konsumen. Lalu kapan harus mengacu pada pin point atau titik. Itupun ada tingkat akurasinya radius sekian meter.

TukangTembok:
ada pengalaman lbh parah, si driver teror saya dengan mengatakan titik tidak sesuai.
bagaimana titik tidak sesuai, wong saya sudah ratusan kali memesan makanan dengan alamat yg sama dan titik lokasi yg sama. dia ngotot bertengger di depan rumah tetangga saya yg berbeda 2 nomer rumah, sedangkan nomer rumah semua jelas.
beda 2 rumah berbeda nomer pula dan sesudahnya neror melalui WA.
sudah titik salah, ga baca nomer alamat, ngotot pula.

B-Over:
Sudah diketahui banyak orang yang namanya titik ttidaklah akurat 100%. Titik harusnya jadi patokan arah tujuan, selanjutnya detail lokasi bisa dicari disekitar titik.

Tapi karena kondisi itulah titik yg sering salah dijadikan alasan.

Ini kalau kita bicara titk sudah mendekati lokasi ya. Tapi ada juga konsumen yg kurang peduli, patokannya alamat tujuan tanpa mengarahkan titik sedekat mungkin ke alamat tujuan.

ian christian:
Ya malah aneh klo aplikator suruh driver nya berpatokan pd almat..tar jd jne atau expedisi ala pak pos yg patokan alamat dan kode pos dong?

Dimana mana ojol itu berdasarkan titik koordinat,dr situ mereka membuat tarif,dan  kalimat "antar jemput sesuai titik". Itu bukan slogan,tp itu aturan dasar ojol.

Yg bener itu,jika lokasi anda tdk trcatat di google map,maka cari lokasi terdekat dgn anda yg trcatat di map,lalu pd kolom note ksi informasi dimana lokasi anda sebenarnya.
Ini pun sebenernya ojol TIDAK py kewajiban smpai ke lokasi anda yg asli,melainkan hy wajib smpai pd titik,tp kebijaksanaan  dan krj cari duit yg bikin ojol msi mau sesuai arahan di note,meski buang2 tenaga dan bbm ratusan meter atau kilometer.
Krn pengguna tdk cukup py nalar yg berfungsi untuk mau BERADA di lokasi sesuai titik,dan malah meminta ojol utk kelokasi lain.

Jika anda baca baik2 rules di aplikasi,maka anda hrsnya paham hal2 sesepele ini.

TukangTembok:
nah masalahnya adalah titik sudah benar, wong saya sudah ratusan kali dan tidak pernah ada yg nyasar, ini memang ada beberapa driver yg "kurang" beda 2 rumah, marah2,  padahal dia lagging. beda 2 nomer rumah om, tetangga beda 2 rumah saja. nomer rumah semua jelas di daerah kami. emang pada dasarnya malas saja si driver nya.

ian christian:
Alamat dan titik berjarak seberapa jauh?
Driver ojol ga kan ribet jika  titik dan alamat masih dlm blok yg sama,pst akan mereka.cari dgn tanya kiri kanan,toh cm bebrapa puluh meter.

Yg geblek itu titik di bogor tp alamat cileungsi,nalar dan dengkul dah spt saudara kandung !

Rules dasar ojol,antar jemput sesuai titik,bukan sesuai alamat,

ojol bukan pak pos /expedisi macam jne dsc yg pke kode pos dgn area luas per kode posnya

Rules ojol brdasarkan titik koordinat,jika ada note/alamat itu tdk boleh jauh dr titik drop/pickup poin.

Mau paket barang,food,ride,smua sama brdasarkan pd titik kordinat drop/pickup poin,alamat pd kolom note sebatas pelengkap saja, dan mutlak tdk boleh jauh dr titik.(radius1-100 meter)

ojol tdk py kewajiban dan malah berpotensi di suspend jika drop/pickup jauh di luar area titik sesuai dlm order.

Jd jika pakai ojol, mau tulis alamat dan nama selengkap apapun ,itu TIDAK memiliki pembenaran apapun jika titik nya jauh dr alamat yg ditulis.

Utk buyer pengguna ojol utk e-commerce,sebagian besar idiot,tdk melakukan pin poin pd akun e-commerce nya,jd saat menggunakan ojol melalui akun ecommerce nya,99& titik selalu jauh dr alamat,dan jelas bukan salah ojol jika TIDAK SMPAI pd alamat,ga pduli alamat mau ditulis model apapun,selengkap apapun,tidak ada korelasi dan kewajiban ojol utk smpai di alamat itu selama titik nya jauh dr alamat yg trtulis.
Titik pickup/drop poin lah yg paling mutlak kebenaran nya,bukan alamat yg anda tulis

Pin poin pd akun ecommerce itu vital utk menentukan tarif dan lokasi pengiriman,terutama bagi ojol,itu adalah mutlak.
Pin poin berarti pin hrs berada di rmh dan alamat trtulis jg di rmh yg sama.(tdk sulit baca map kan?)
Pastikan itu di akun2 ecommerce anda,dan dijamin smua akan smpai tnp ribet
Mungkin hal2 dasar diatas kurang anda cermati? Atau bahkan tdk anda ketahui?

Krn jika anda paham,maka anda pst akan jwb "alamat sy tdk jauh dr titik pak,skitar 50 meteran,tanya saja nama sy,pst smua tau"

Bukan nya malah bicara alamat dah sesuai dan benar saat di pastikan titik dah bener blm
Apalagi merasa paket beda dgn ride atau food,dan cukup alamat saja?
Knowledge ngaco !!

B-Over:
Dalam pengalaman saya pribadi yang saya ceritakan, pengantaran barang yang saya beli lewat tokopedia dengan memilih layanan instan atau sameday (ojol).

Tentunya, data alamat lengkap saya sudah terisi sedari awal mula dan sebelumnya sudah melakukan pin point yang sangat tepat ke rumah saya, sehingga tarif layanan instan atau same day by ojol bisa diketahui.

Merchant tentunya melakukan packing barang pembelian saya, diikuti dengan penempelan  nama penerima dan alamat lengkap sesuai yang saya isi di sistem.

Selebihnya, saya kurang paham lah bagaimana di sisi merchant dan driver, yang saya hanya dengar driver akan menerima pembayaran dari tokopedia.

Tapi berikutnya dalam kondisi  demikian, harusnya patokan alamat lengkap yang lebih valid dibanding titik. Kenapa, akurasi titik bisa radius sekian meter dan menurut pengakuan mereka suka ngaco. Entah bener entah akal2an.

Pertanyaannya untuk kejadian orderan saya:
1. Kenapa bisa sampai 5 kali lebih barang yang saya beli online bisa nyasar ke rumah orang lain di komplek saya?
2. Map mengarahkan melalui jalan yang di-portak atau pintu gerbang tertutup, dan driver sering meminta saya untuk bertemu disitu, sedangkan itu bukan titik dan jelas bukan alamatnya.

Untuk kejadian orderan orang lain yang menyasar ke rumah saya, sangat sering orderan tetangga saya di jalan2 yang berbeda menyasar ke rumah saya hanya karena no rumahnya sama. Pada larut malam pun sangat sering, biasanya makanan, paket juga beberapa kali. 

Saya sudah datangi tetangga2 di dua jalan berbeda tadi untuk minta mereka merapihkan titiknya dan di-save. Yang saya temui, sudah sangat dekat dengan rumah mereka dan sudah tersimpan.

Makanya, saya sarankan tadi diawal. Disaat ada kemungkinan 2 faktor kesalahan disisi konsumen dan driver, akurasi titik yang tidak 100% bahkan sering masalah, maka penyedia jasa yang harusnya lebih bertanggung jawab membenahi sistem dan pemahaman terhadap para drivernya. Dalam situasi apa mereka berpatokan pada titik, situasi apa mereka berpatokan pada alamat, membaca note atau instruksi yang tersedia di sistem dan jangan lupa menggunakan fasilitas komunikasi yang ada di sistem untuk melakukan konfirmasi kedatangan sebelum ketok2 rumah yang salah.

HoleLand:
penyedia jasanya yg ptg dpt karyawan jd ngasal aj
bahkan ad yg ga tau apa apa it daerah trnyata br pindahan
paraaah paraaaaaah bs lolos saringan

B-Over:
Atau jual aplikasinya ke orang lain, berikut rekeningnya. Dulu banyak yg begitu, tau deh sekarang ini bagaimana..

Bapake Maria:
Samalah pengalamannya.  Perumahan saya jalan lebar, blok teratur, dekat satpam, depan rumah jelas tertera blok dan nomor dg huruf timbul, sudah saya kasih catatan petunjuk arah,  masih sulit dicari pula.

iam hêylêl:
orang tolol kalau pakai aplikasi ya gitu. 

ahahau

Ⓕⓡⓔⓔⓩ ♾:
Hp smart jadi stupid... ????

Kadal Gunung:
hapenya tetep smart, usernya yg stupid

Bapake Maria:
Hix hix ????

Erick 73:
Apa2 main geruduk, sikap yg tidak bagus. Konsumen juga type nya macam2, ada yg cerewet,  perfeksionis,  baik hati walau agak kecewa. Penilaian apapun yg diberikan itu hak konsumen tapi penyedia layanan juga harus meminta penjelasan dr driver dan setelahnya lalu diputuskan. Dari track record driver kan bisa dibaca bagaimana kinerja driver.

Bapake Maria:
Kutip "kudu diakui bahwa memang kadang-kadang ada driver yang kurang menguasai kawasan dimana dia beroperasi melayani konsumen."

Yang saya rasakan, banyak dari kasus tidak tahu alamat adalah ojol tidak memakai google map, biasanya karena u irit baterai. Yg kedua ada sebagian orang tidak bisa membaca map. Yg ketiga pakai google map tetapi salah setting auto direction, jadi sulit ikutin arah. Yg keempat, gak mau tanya ke orang sekitar.

Sudah di shareloc pun masih gak nemu lokasi. Padahal rumah di perumahan yang jalan lebar, blok tersusun rapi, dekat satpam pula.

Paijo:
Sy pernah order ojolnya bang Nadiem, udah pin di map alamat jemput di Jalan xxx no xx, jalan utama dg nomor jelas, mudah dicari. Dan sy kasih note alamat lengkap..... Lama ditunggu mas ojol ga muncul tp di aplikasi tampak mas Ojol nunggu di belakang gedung, ternyata dia masuk lewat gang sebelah.

Lalu mas ojol sms saya, marah2 knp pemesan mempermainkan ojol krn pemesan ga muncul di alamat yg dipin. Padahal sy udh dikasih note alamat lengkap dan pin di map jelas. Salah dia sendiri kenapa masuk gang n nunggu di belakang gedung. ????

Pernah jg pesan ojol, ojol udh nerima order tp ga datang2, dilihat di map muter2 jauh. Setelah datang ke lokasi, sy tanya knp muter2 pak? Dia jawab antar teman dulu ke rumahnya, baru ke pemesan ojol.. Hadeeh? ???

Pernah jg pakai ojol utk ngirim barang ke sodara sy, ojol udh sampai dpn rumah penerima tp ga mau pencet bel pagar. Malah ngechat, tolong telpon penerima, sy (ojol) udah sampai di depan rumah. ???? Hadeeh....

Pernah jg bonceng ojol ke suatu tujuan, sepanjang perjalanan nanya2 mulu. Mas pekerjaannya apa? Ngapain aja jobdesknya? Jd berasa interview job baru tp di atas ojol. ???? Hadeeh...

Dan masih banyak lagi pengalaman ga menyenangkan sama mas Ojol, lalu sy ga pernah pakai ojol lagi. Kalau lapar ya jalan aja ke warung, klo mau pergi ya pakai taksi biasa aja, mahalan tp ga reseh.

Bapake Maria:
Ya, pengalaman sama persislah, cuma beda lokasi dan tokoh cerita ??? ?????mereka males baca arahan yg sudah pemesan buat.

BigPapa:
baca berita tentang ojol rame-rame ke rumah konsumen, agak gimana gituu, konsumennya juga kelewatan padahal gak usah marah-marah, cukup dalam hati aja, cukup kasih bintang 1, ... haduuuh mana si ojol bawa teman-temannya pula. apa gak mikir panjang ya itu ojol kalo label perusahaan yang mereka gunakan itu, bisa merusak reputasi perusahaan ojolnya ... tapi ... ya sudahlah

Raden Mas Paijo:
90% customer tdk ngasih notes atau catatan

Prihatin Prihatini:
Yaitu ojol sudah berubah menjadi ormas secara tidak langsung. Itu klo masalah ke konsumen , krna ojol tsb tau tempat tinggalnya. Nah kalo di jalan ? Tanpa di panggil pun , jika ada pasukan hijau2 grab/gojek , yg terkena masalah lalin , yg duluan di persekusi siapa ? Ya pengemudi mobil/motor atau kendaraan lain nya terlepas siapa yg salah siapa yg benar.

Glent Lim:
Kapan sopir2 ojol ngegeruduk miss kocok (yg suka ngebokep pasti tau dia) buat minta jatah rame2?

zeffanya n zeevanka:
Pernah nga ngumpat klu di sliding dijln? ???? Saya pernah dipepet ojol pdhl nganter anak dua kesekolah!

Ulido Jaya:
Hargai lah profesi apapun

Aan Widjaya:
Waduh, koq bisa dimobilisasi begitu, sangat berbahaya kalau dibawa ke rana politik, ingat 212 nih.

HoleLand:
???? ga serame it! krn butuh logistik nasi bungkus

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Drama Geruduk Rumah Konsumen Oleh Driver Ojol (Syukurlah) Berujung Damai Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/drama-geruduk-rumah-konsumen-oleh-driver-ojol-VddukrN8Nb

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: