You Now Here »

Tim Sosmed Ganjar Belum Sekuat Tim Luhut  (Read 120 times - 93 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 25,686
  • Poin: 25.765
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Tim Sosmed Ganjar Belum Sekuat Tim Luhut
« on: February 17, 2022, 04:02:02 PM »




JippyMan:
Mas Alif, saya oernah mengargue artikel mas terkait pak LBP, tapi bukan karena diarahkan, tapi saat itu saya melihat bahwa nada tulisan mas sudah mengarah ke "praduga bersalah".
So, menurut saya kurang pas juga menggeneralisir  netijen yang mencoba mengargue opini mas sebagai orang-orang yang disuruh LBP atau timnya.

jane ora dong:
Tapi benar kan kalau masing2 kepentingan punya tim komunikasi politik dan itu memang ada ?
Bukankah mas alif ini secara tdk langsung menunjukkan krn pengalaman pribadi mas alif sebagai pemilik media tentu tdk lepas dari kepentingan2 tertentu dlm membangun opini.

JippyMan:
Nah itu dia mas, benar masing-masing pihak tidak lepas dari kepentingan tertentu, tapi tidak semuanya seperti itu. Saya yakin masih banyak juga yang berkomentar di sini tidak untuk kepentingan kelompok atau pihak tertentu, namun didasarkan pada kepentingan bersama bangsa ini.

jane ora dong:
Maka berulang kali sy bilang, inilah seni politik dan ini yg sy suka.
Nggak perlu diambil hati, kecuali tim pendukung tertentu yg memperoleh sesuatu atau janji sesuatu utk memenangkan.
Kalau kita yg beropini dgn tujuan membangun demokrasi, santai2 saja, toh kita tetap harus bekerja utk hidup dan menghidupi keluarga.

Freez  ????:
Satu2nya prinsip, asal tidak di dukung kadrun/pekaes/terindikasi-kadrun, bolehlah di pertimbangkan..

Bapake Maria:
Betul. Tapi jangan sambil meledek orang yg dipehapein donk.

Bagaz:
Setuju bgt nihhh.., di sosmed dn dunia nyata sy sendiri lbh suka candain kecanggihan ilmu gurun pasir. Resikonya klo teman pd ngumpul ngobrol ttng hal itu, bgitu sy nongol lngsng ganti topik ????‍♂️? ??? ??? ??? ??? ???.

Bapake Maria:
Yang merasa kalah opini tidak berpikir begitu

Bapake Maria:
Ya, implisit dari tulisan yg skr ini.

Bapake Maria:
Diukur dari jumlah netizen pembela vs penyanggah. Logika = kadrun nyebut ada buzzer istana.

Lone Wolf? ???:
Sama tim sosmednya Puan juga kalah, mana ada baliho Mas Ganjar satupun sedangkan baliho Puan mengepak di seantero  Jawa Tengah.

Yulius Aldo:
yg begini yg bikin saya ga suka ganjar. kemeruh. ga tau terimakasih

Bapake Maria:
Tim pemandu sorak puan mana lihat perbandingan spt itu.

Erick 73:
Banyak yg kecele dong ya? Hehehhe,,saya juga termasuk, saya bukan anti pak ganjar dan juga belum memutuskan untuk mendukung, pun demikian dengan mbak puan, saya hanya khawatir bahwa persoalan dukung mendukung ini sengaja didesign untuk memecah belah simpatisan akar rumput PDIP. Saya bukan anggota PDIP  dan tidak terlalu aktif menjadi pemilih kecuali sehabis reformasi dan 2 periode pak Jokowi krn saya melihat adanya ancaman kepada NKRI. Mengapa saya peduli dgn PDIP? krn menurut saya mereka2 adalah kaum nasionalis sejati yg mengemban amanah proklamator. Tapi begitupun saya lagi terkesima dgn PSI yang juga nasionalis dan terdiri dr orang2 pintar dan pemberani serta anti korupsi yang bisa diandalkan menjaga keuangan negara dr para curut2 maling uang rakyat.

Bapake Maria:
PDI salah langkah, PSI kuda hitam.

Ronaldmen Sitanggang:
Kalo dibilang diarahkan tim media LBP, kayanya seh ngga yah, emang ada tim media LBP? cuma emang banyak pembaca dan pemirsa seword itu otak warasnya maseh jalan dan harusnya jadi intropeksi buat kakak pembina, ga semua yang dibilang kakak pembina itu sempurna karena situ maseh manusia ??? ??? ??? ??? ????

AdiIndra:
Mantappppp? ???

Zhuge Liang:
setujuh

Han:
Karena sekali lagi, pembaca dan subscribers Seword tv tahu betul bahwa saya ga pro terhadap Puan.
Hmmm. Tapi anda juga tak pernah mengkritik Puan dengan pencitraan balihonya. Apalagi melakukannya dengan berjilid-jilid ala 212 seperti terhadap Ganjar. Diam berarti tak mendukung namun tak berani bersuara? Atau diam karena diam2 mendukung tapi masih malu2 saja?

PDIP adalah partai rakyat. Apabila kemudian lebih mementingkan keluarga maka resikonya bisa kehilangan dukungan rakyat. Demikian pula dengan Seword. Semoga bisa melihat secara lebih luas.

Bapake Maria:
Kok mak jleb to oom?

jane ora dong:
Biasa saja dalam segala hal itu ada resiko dan itu biasa dlm kehidupan, apalagi ini menyangkut politik.
Bisa suatu diatas atau dibawah, keberpihakan itu adalah jalan terbaik.
Kalau utk seword tergantung bagaimana mengkemasnya.
Kalau nggak suka satu partai, ya jangan dipilih, kalau sdh punya partai pilihan ya perjuangkan spy kedepan bisa mencalonkan sendiri, itu lebih baik.

Han:
Ya memang biasa saja. Ibarat toko terserah mau jualan apa. Tinggal akhirnya kembali ke konsumen. Kalo suka ya dagangannya laku. Kalo ga suka ya jadi ga / kurang laku.
Untuk seword sendiri, saya pribadi mulai agak jarang membukanya dibanding dulu saat awal berdiri. Dan komentar2 sekarang juga tak seramai dulu. So I am not alone.

Bapake Maria:
Ya tapi jangan ngedumel spt skr ini donk.

Bagaz:
Yg mengherankan akhir2 ini kok gak ada serangan kadrun ke seword spt dulu lagi yahhh...
Kadrun mmng ngangeninnn ??? ??? ??? ??? ????.

Tony Gede:
Kadrun mainannya Twitter sama Fesbuk. 

Masuk Seword pun paling nyempil2 komen di Fesbuknya Seword.  Itupun sering kena hajar rame2.

Masuk komentar sini?  Kayaknya mereka udah kapok.

WeleWeleAntiJoker:
Terlalu sakit jatuhnya berhubung harga dirinya ancur

Ulido Jaya:
Orang di seword berpendidikan dn msh byk yg waras, bukan komentator berita di fb

Freez  ????:
Habis di counter dgn sadizz di sewod.. ????

Bagaz:
Ayy rasa mereka msh pantau target sambil siapin amunisi... ????.

WeleWeleAntiJoker:
Kadrun sekarang emang pengecut2 & makin tambah dungu jadi gampang sekali dicounter

Kadal Gunung:
Saya gak ngerti logikanya kakak pembina ini gimana. Kalau di video selanjutnya gak bahas luhut ya jelas aja komentarnya gak pro luhut, kok bisa lalu menyimpulkan ada tim luhut? Itu artinya opini tentang luhut banyak yg ga setuju, harusnya instropeksi bukan malah menuduh diserang tim luhut.
Logika amburadul benahi dulu, masa di video yg gak bahas luhut malah mencari komentar pro luhut, kalo sampe nemu, berarti itu komentator salah kamar

si memble:
Justru dgn team sosmednya amburadul menunjukkan Ganjar masih 'genuine', tanpa pencitraan yg lebay dan masih fokus ke tugasnya tanpa neko2.
Beda dgn yg pamer 'prestasi' dan trofi atau yg sok akrab dgn rakyat tapi ngedumel kalo ga disambut.
????

Wenas:
yaah...GP (mungkin) 50% pure genuine original

Bapake Maria:
Mantul oom

A Fighting Citizen:
lagi2 penulis cak Alif ini bias dalam tulisannya kali ini. Kok judgmental banget sih?
Seworders komentarin dukung opung LBP malah dibilang hasil tim pengarah LBP?
Bener tuh sudzon banget.

Sekali lagi kita atau saya .. dukung LBP, karena hasil kerja dia ada dan nyata. Gak perlu lah dihajar dgn segala narasi spt yg cak Alif pernah tuduhkan. Kalopun ada yg mulai tuduh, kan sudah ada tuh si harris azhar dan konco2nya. Tunggu saja di pengadilan. Gimana?

Semarsays:
Hhhh itu mah krn bnyk org termasuk bbrp penulis di seword ini, yg berpikir jika dirinya lebih pintar dan lebih tahu dibanding mega pdhl mega itu sdh lebih dr 70 tahun hidup dlm dunia politik krn dia terlahir sbg anak seorang presiden
Kebanyakan cuma ngarang2 ttg puan dan sgl macam lha wong pdip dan mega sj gak pernah omong siapa capres resmi dr pdip, ini malah sdh pd sibuk sendiri hhhhh...

Endang Diwangkara:
Setuju....dikiranya Bu Mega politikus kemarin sore kali ya, beliau itu sudah sangat kawakan, dari mulai digencet di zaman orba hingga bisa membawa partai PDIP menjadi satu2nya partai politik yang bisa memenangkan pemilu 2x berturut2 pasca reformasi, beliaunya juga kalem kalem aja ehh malah sebagian para penulis di sini sudah pada ngerasa paling tahu seluk beluk PDIP? ??? ????

Freez  ????:
Tahu2 last minute.. jederrr yg di tunjuk mega adalah............

????

Semarsays:
Bibib Ri**k....wkwkwkwk
Pd pingsan semua komentator dan penulis seword tar

Freez  ????:
Bagus.. baguss.. out the box.. ??? ??? ??? ??? ????

Tony Gede:
Langsung muntah darah semua kena pukulan tapak sakti bu Mega... heheheh...

Ributcoklat:
wkwkwkwkwk...mati suri  dan [email protected] enyusun coup d'etat

Tony Gede:
Masih pada dag dig dug aja menduga2 siapa calon PDIP.

Soalnya so far, kok belum keliatan ada yg pas.

Apa lagi diem2 ditempa dilatih ini itu dulu, sambil dirahasiakan profilnya, biar ga kena serang sana sini.

Baru pas menjelang Pemilu, tau2 dinaikkan?

Tapi kalo kayak gitu, gimana strategi memperkenalkan ke masyarakat ya?

WeleWeleAntiJoker:
Ya emang sebaiknya begitu.. biar hemat ongkos kampanye..
Gak jor joran lebih bayar kayak capres ahli pakai politik mayat itu

Lone Wolf? ???:
Mega terlahir sebagai anak presiden tapi Puan lebih hebat lagi karena dia bukan hanya anak presiden tapi juga sekaligus cucu presiden. Ditambah lagi ayahnya Ketua MPR. Puan sendiri pernah jadi Menko dan sekarang Ketua DPR. Yang jadi misteri kenapa elektibilitasnya jauh dibawah Mas Anies dan Mas AHY?

Semarsays:
pdip jg dah tau kl gak bakal naik elektabilitasnya apalagi menang kl ikut pilpres,
Org respek dan segan sm mega krn dia itu benar2 petarung bahkan sekalipun dia tahu sangat sulit utk menang kyk pilkada dki dan pilkada jatim, puan gak pernah bertarung cm di gendong partai mknya bs jd menko dan ketua dpr, org ga respek sm dia
Pengaruh agamapun jg sgt besar disini, puan gak akan menang krn dia perempuan, mau kadrun atau ngga kadrun tetap ga akan milih dia
Pdip itu partai terbesar di negara ini, kader2 dan boss2nyapun sdh sgt kenyang dgn pengalaman dlm election level apapun, jd mrk semua sdh tahu betul urusan puan ini, dan cuma org2 bodoh atau org2 dgn misi tertentu yg ikutan rame urusan baliho dan segala macamnya itu

B-Over:
Kalau baca artikel penulis bernama adin, om semar tentu akan berpikir berulang-ulang. Karena penulis ini tau banget kalo si mbok saat ini sedang bingung, disatu sisi ada anak, disisi yang lain ada kader senior yang elektabilitasnya sangat tinggi.

Hebat deh pokoknya. Lebih mega dari Megawati sendiri.

Semarsays:
Hhhh yah siapapun kan bebas utk beropini om
Mungkin dia belahan jiwanya mega om mknya dia lebih tahu mega drpd meganya sendiri
Ttp satu hal yg menarik, jk mmg mega mau anaknya yg maju knp tidak dr dulu? Knp dulu mega malah ngambil jokowi dr solo?
Krn megapun sdh tahu kalo bahkan utk level pilkada dki pun puan gak akan bisa menang
Ahok dr dulu bermasalah dgn temperamennya ttp knp mega mati2 an dukung ahok bukannya majuin si puan?
Lalu di jawa timur yg adlh basis terbesar kedua pdip setelah jateng, knp malah puti sukarno putri bukan puan yg diajukan? Krn mega pun gak yakin puan bs menang lawan khofifah, pdhl siapa yg kenal dgn puti? Lebih terkenal puan drpd puti toh?

B-Over:
Betul sih tapi opini juga kan harus didukung dasar yang logis bukan asal cocokmologi.

Orang-orang seperti itu yang beropini liar mengenai kebingungan si mbok atau sikap diamnya si mbok, saya anggap orang2 yang memang ingin menjatuhkan PDI-P dari luar.

Freez  ????:
Mental petarungnya beda

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Tim Sosmed Ganjar Belum Sekuat Tim Luhut Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/politik/tim-sosmed-ganjar-belum-sekuat-tim-luhut-WYg4b2o6Fd

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: