You Now Here »

Protes Soal JHT Banyak Yang Ga Nyambung  (Read 107 times - 108 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 25,682
  • Poin: 25.761
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Protes Soal JHT Banyak Yang Ga Nyambung
« on: February 22, 2022, 12:27:40 PM »




Ndemik:
Masalahnya selama pandemi banyak perusahaan yg ga bayar . Tahun 2020 ada yg cuma bayar 5 bulan dan tahun 2021 cuma 4 bulan,dan tahun ini belum juga setor..gimana tuh?
JKP ini uang dicairkan dari gaji pokok atau gaji take home pay? Klo gaji pokok sama aja boong. Di salah satu RS kary gaji take home pay 4jt, tpgaji pokok cuma 600ribu. Yg cuti melahirkan aja juga cuma dpt 600ribu. Apa iya dpt 45% dari 600ribu?
Memang benar ini yg setor perusahaan dan potogan gaji karyawan, tp klo sudah PHK apa duitnya bisa nambah? Klo masih nunggu 20th sementara JHT yg diterima cuma 8juta, bisa dapet apa? Bisa2 20th yg akan datang krupuk sudah 10ribu.

TMP2020:
Sebagai gambaran, jika seorang milenial baru bekerja sekitar 3 tahun dengan gaji standar, yakni Rp5 juta dan terkena PHK, maka akan mendapatkan uang tunai sebesar Rp2,25 juta selama 3 bulan pertama.

Lalu, jumlah yang akan diberikan pemerintah 3 bulan berikutnya akan diturunkan. Jika dihitung dengan asumsi gaji Rp5 juta, maka orang itu hanya mendapatkan Rp1,25 juta.

Ndemik:
Berarti yg dibayarkan adalah gaji take home pay ya om, kemarin ada yg komen bilang pake gaji pokok. Klo gaji pokok ya seperti ilustrasi saya diatas. Dan untuk gaji UMR di daerah hanya kisaran 2jt saja .

Tony Gede:
Skenarionya kan skrg ada Jaminan Kehilangan Pekerjaan, diluncurkan 22 Februari.

Selama masa 6 bulan selepas di PHK, pakai JKP dulu.

Kalau udah dapat kerja, ya JHTnya nyambung lagi.

Ini mungkin baru di Indonesia.

Tapi di Malaysia atau Singapura, udah jamak.

Di Papua Nugini sini juga ada kok yg namanya Nasfund.

Kalau orangnya nganggur, angsuran stop dulu.  Klo udah balik kerja, sambung lagi.

Tapi memang karena adanya cuma Nasfund, pas di PHK, ya Nasfund juga yang ditebok.  Berkurang deh isinya.

Kalau sistem JKP udah jalan, saya rasa akan lebih unggul dari sistem Nasfund di PNG sini.

Karena ada dana buat masa PHK, sehingga JHT ga perlu ditebok, bisa buat simpanan hari tua.

Ndemik:
Dalam masa pandemi 8ni banyak karyawan yg dirumahkan dan tidak digaji, tidak dipanggil lagi. Dengan status menggantung spt itu banyak dari mereka yg hilang haknya teemasuk dr JHT ini bukan?. Padahal mereka di rumahkan hampir 2th, itomatis JHTmereka juga stop. Ada yg masih bekerja tp JHT JP dibayar total cuma 6-7 bulan dari yg seharusnya 24 bln untuk 2th ini, nah ini kan juga kerugian buat karyawan juga.
Dan bagaimana dg yg sudah di PHK tp kemudian menganggur? Dan tidak bisa bekerja lagi disektor formal krn batasan usia. Misal Recruitmen yg dibutuhkan dari profesinya max usia 25th sedang dia udah 30th. Apa tidak bisa JHTJP itu kemudian diambil? Untuk gaji UMR Jateng, 10th kepesertaan JHTJP nilainya paling cm 10jt. Krn tidak bisa bekerja disektor formal maka JHTJP otomatis berhenti, kan ga naik juga nilainya klo nunggu 26th lagi. 10jt diambil 26 th lagi , nilainya kan kecil dibanding 10jt jika diambil sekarang.

firman proindo:
Jkp  atau Jaminan kehilangan pekerjaan itu didapat kalo si pekerja ikut bpjs tk. dan si pekerja kena phk bukan resign. Besaran jkp itu 45 % persen dari gaji untuk bln pertama kemudian 25% dari gaji untuk bln yg 2 dan ketiga.
Kalo  gak ikut BPJS tk ya gak dapet, kalo pun sudah ikut bpjs tk tp resign ya gak dapet juga ????

Tony Gede:
Emang sekarang kalo udah kerja, masih ga ikut BPJS?

Rugi sendiri entar.

Mau umroh ga bisa, transaksi tanah ga bisa.... ??? ??? ??? ???

Lagian, JHT jg bukannya bagian dari BPJS Ketenagakerjaan???

firman proindo:
Di Indonesia Banyak om yg gak ikut bpjs tk salah satunya pekerja warung makan,resto, pekerja distro, pegawai salon, pegawai sablon, pegawai photo copy, pegawai printing,staff design, pegawai tempat ibadah seperti marbot dan koster gereja dll

Freez  ????:
Btw, gimana pendapat bung Tony tentang ngurus pelayanan publik kudu membuktikan terdaftar bpjs kesehatan? Lha kalo yg ga pakai bpjs kesehatan gimana? Asuransi misalnya? ????

Aven Jaman:
Super ngawur ini opini.

Mas Alif, kamu bandingkan asuransi pendidikan anak lalu dicairkan untuk modal usaha, ya jelas ga nyambung Bambang!

Tapi Jaminan Hari Tua dicairkan untuk modal usaha karena diPHK, ini masih di frekuensi dan server yang sama.

Asuransi Pendidikan Anak dicairkan untuk modal usaha pun saya kira masih bisa pula terpaksa dicairkan jika kondisinya adalah orang tua kena PHK.

Sedangkan ini jelas-jelas Simpanan untuk antisipasi masa tak lagi bekerja entah karena pensiun apalagi kalau kasusnya karena diPHK.

Mas Alif, kamu diPHK di usia 45 tahun, kamu kira mudah ya cari kerja lagi saat fresh graduate berlimpah sana-sini? Ujung-ujungnya adalah perlu modal untuk usaha karena usia masih masa produktif.

Terus kamu bilang gak nyambung ya orang yang sudah sisihkan pendapatannya selama sekian tahun dia bekerja dengan harapan bisa suatu saat dicairkan ketika kehilangan pekerjaan?

Kupikir kamu cerdas selama ini Mas..., ternyata....

Tony Gede:
Kalo saya bilang, mas Alif dan Kementrian ada poinnya juga.

Karena setelah ada JKP (Jaminan Kehilangan Pekerjaan), saat seseorang kena PHK, maka bisa mengakses JKP selagi nyari kerja.

Selain itu, fasilitas yg dikasih sama JKP kan ga cuma duit.  Tapi juga info2 lowongn kerja dan pelatihan ulang (mudah2an sih balai latihan kerja, bukan cuma akses ke website ruangguru yg ga jelas itu dan cuma bikin tambah kaya si kroninya Erick Thohir).

Jadi ga perlu buru2 ngambil JHT yg tujuannya memang untuk jaminan hari tua.

Dan kalau seseorang yg udah di atas 45 taun sulit nyari kerja, biasanya karena nyarinya yg selevel sama kerjaannya dulu.  Kalau turun level, gengsi.

Padahal kalau mau nyari yg levelnya lebih rendah, mungkin masih ada aja.

Di lain pihak, mas Aven dan mereka2 yg protes soal umur 56 tahun itu juga ada poinnya.

Kalau udah usaha lebih dari 6 bulan, tapi nggak keterima kerja, gimana?

Ini juga pertanyaan besar buat saya.

Jadi usulan saya buat komprominya sih gini.

Kalau baru 6 bulan nganggur, ya akses JKP dulu.  Ikutin semua latihan kerja yg disediakan, dan jg info2 lowongannya.

Kalau udah terbukti setelah 6 bulan ga keterima kerja apapun setelah lamar sana sini, baru deh bisa mengakses dana JHT sbg modal usaha.

Bukti lamar kerja sana sini juga bisa dilampirkan, mungkin bisa seperti stempel dari perusahaan yg pernah dilamar, kalau bisa juga surat penolakan resmi.

Selain itu, harus kasih juga rencana bisnis yg jelas.  Duitnya buat apa aja, perlu kira2 berapa.

Selain itu, dana JHT yg dikeluarkan sebelum usia 56 buat modal bisnis harus diperlakukan sbg pinjaman tanpa bunga.

Pinjaman ini nantinya harus dikembalikan lagi ke dana JHTnya, setelah usaha yg dibangun mulai menghasilkan profit.

Dan kalau perlu, untuk mengkompensasi waktu dan dana yg hilang, waktu pencairan JHTnya bisa diundur.  Ke usia 60 atau 65, misalnya.

Dengan gini, seenggaknya dana JHTnya nggak akan ludes.

Dan bisa membantu di masa tua nantinya, saat udah ga kuat untuk usaha lagi, misalnya.

Aven Jaman:
sob, JKP ini kewajiban negara. JHT ini hak ybs yg disimpannya lewat menyisihkan gajinya selama dia kerja.

Orang miskin dan anak-anak telantar saja tanggungan negara. Mengapa JKP dijadikan dalih untuk membenarkan ketidakpekaan nurani?

Tony Gede:
JKP juga kan ada iurannya.  Bukan cuma negara aja yg nanggung dananya.

Dan JHT itu jg sebagian yg bayar perusahaan, bukan cuma pekerja.  Malah lebih besar porsi dibayarkan perusahaan.

Jadi keduanya sama2 skema yg dibayar bukan hanya oleh pekerja aja.

Wira Nata:
sob aven ini menyinonimkan hari tua dengan bulan tua. padahal jauh banget bedanya. sudah jelas bahasanya hari tua, di permenakernya juga sudah jelas arti JHT itu apa. apa di permenaker yang lama yang sudah dicabut itu artinya seperti yang mas sob bilang?

Pebe Ok:
Simak penjelasannya menaker di podcast nya Deddy Corbuzier... Dah jelas, tepat dan clear kok...yg ngeributin aturan yg bukan baru ini ya krn gktau...atau pura2 bloon haha...artinya Sy pikir dirimu yg otaknya msh separo sob bukan mas Alif yg kurang cerdas haha

TMP2020:
Coba dibaca sampai habis. Kalo kaitannya dg PHK, ada JKP, ato diigoogle saja om...

Tony Gede:
Betul.

Dan fasilitas JKP ga cuma duit. Ada juga pelatihan kerja dan info lowongan kerja.

Mblandyang:
membaca penjelasan para komentator,.. wow kweren kweren penjelasannya,.

sekarang saya mohon bantuan buat di jelaskan,. Itukan duit gaji saya yg dipotong, memang ada bantuan dr perusahaan,. nah setelah saya gak kerja lagi (phk/risen/dan sejenisnya), saya mau ambil duit potongan dari gaji saya, kok gak bisa ta terima full ?!

mohon pencerahan nya para komentator,makasih

iam hêylêl:
Segera buat video Youtube-nya ndab..  mantap. Ahaha

purajp:
Urus JHT kalau ga pakai calo ribet....ada aja nyari kesalahan nya. Tuh petinggi BPJS TK pada makan gaji buta apa???

candra w:
gak ribet kok sehari urus kalau semua persyaratan lengkap tinggal nunggu seminggu kemudian sudah cair, saya ngalamin sendiri urus JHT sendiri tanpa calo

Barkah Adi:
Bener, nggak pake ribet, sehari kelar urusan admin, tinggal nunggu transferan deh paling nggak beberapa hari kemudian. Itu ngurus sendiri. Selama persyaratan lengkap ya nggak mondar mandir. Aku udah ngalamin kok. ????

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Protes Soal JHT Banyak Yang Ga Nyambung Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/politik/protes-soal-jht-banyak-yang-ga-nyambung-BEQJZjlix7

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: