You Now Here »

Pernah Berpolemik Dengan sob  (Read 105 times - 109 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 25,822
  • Poin: 25.901
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Pernah Berpolemik Dengan sob
« on: February 22, 2022, 04:02:16 PM »




Tony Gede:
Wah, sori sob.

Saya nggak ngandalin JHT atau JKP.  Saya dari dulu selalu sisihkan sendiri tabungan utk keperluan darurat dan masa paceklik.

Tetap saya jg lebih setuju kalau JHT itu baru bisa cair kalau udah usia 56.

Toh udah ada JKP juga, kenapa musti dobel2x?

Dengan demikian, pekerja2 jg harus belajar sisihkan sendiri lagi tabungan mereka buat usaha.

Lagipula, daripada hanya sekedar ngandalin dana JHT dan JKP dari BPJS, masih ada cara2 lain buat kalangan pekerja membekali diri mereka.

1.  Bikin usaha sampingan, yg duitnya jangan dimakan tiap ada profit, tapi disimpan atau diputar.

2.  Bikin koperasi konsumsi untuk karyawan atau bahkan warga sekampung / sekelurahan utk membantu dapat barang kebutuhan harian lebih murah.  Kalau udah lebih hemat, jadi duit bisa simpan lebih banyak.

3.  Invest mulai kecil2an.  Jama skrg kan udah banyak instrumen2 yg bisa dijangkau masyarakat umum.  Yg penting belajar dulu, agar investasinya bisa benar, ga ngasal2 trus malah jadinya judi.

Terbaru aja kita punya bursa urun dana, misalnya.   Di mana kita bisa beli saham atau obligasi / sukuk berharga relatif murah untuk memodali UMKM. 

Intinya, yg dari negara itu sebenarnya buat saya hanya cadangan minimal.

Sisanya, kita musti usaha sendiri juga.

Kalau sendiri2 susah, lakukan secara berkelompok.

ABCDEFGHI:
Perihal menabung ini yang mungkin kurang diedukasi ke masyarakat.
Sering saya amati banyak yang penghasilannya pas-pasan malah masih sering berhutang (kasbon) untuk hal-hal bersifat konsumtif.

Untuk masalah JHT ini, yang banyak diangkat di berita-berita selalu yang tentang JHT tidak bisa diambil lagi bila belum berusia 56 tahun. Kurang dibarengi kampanye dan sosialisasi tentang JKP dan tata cara pengambilan manfaat JKP. Mungkin masukan untuk pembuat kebijakan, sebelum kebijakan JHT yang diperbaharui ini diluncurkan ke publik, mestinya disosialisakan dahulu seluk beluk JKP sebagai penggantinya. Lebih baik lagi kalau sebelumnya ada proyek percontohan nyatanya.

firman proindo:
Kalo si pekerja yg ikut bpjs tk itu resign/mengundurkan diri ya dia gak dapet apa apa om, beda dgn aturan yg dulu masih bisa, itulah makanya diprotes oleh para peserta BPJS tk.

A Fighting Citizen:
sob Firman, apa iya JHT nya otomatis hangus jika pekerja resign atau diberhentikan? Harusnya tidak. Data stays di database. Bisa diambil waktu usianya mencapai 56. CMIIW.

firman proindo:
Aturan yg baru gak dapet.

A Fighting Citizen:
barusan saya tanya HRD saya, tdk betul pak kalau tidak dapet. UU nya masih digodok sih.
Saya akan bantu demo kalau aturannya ternyata hangus:)

firman proindo:

(click to show)


WeleWeleAntiJoker:
Pilihan hidup yg bijak

Tapi kadrun mana tahan?
Pengen kawin lagi lah!

Wira Nata:
Nah, kritik mas. pernyataan "JHT peruntukannya adalah demi mengantisipasi situasi tak bekerja lagi, maka walau masih berusia produktif namun kehilangan pekerjaan" atau "JHT adalah demi kondisi tak bekerja lagi." itu asal comot entah dari mana, karena di permenakernya sendiri sudah mendeskripsikan bahwa "Jaminan Hari Tua yang selanjutnya disingkat JHT adalah manfaat uang tunai yang dibayarkan sekaligus pada saat Peserta memasuki usia pensiun, meninggal dunia, atau mengalami cacat total tetap." kenapa buat deskripsi sendiri padahal di permenakernya sudah ada deskripsinya.

firman proindo:
Tapi kalo resign gak dapet jht dan jkp

Semarsays:
Yg membingungkan sy itu, program ini kan mmg khusus utk memberikan jejaring perlindungan utk usia senja agar dpt menjalani sisa hidup dgn baik dan layak
Lalu knp org2 pada ngotot dgn argumentasi yg sama berulang2  yaitu, gimana kl di phk di umur 40 tahun, gimana kl resign sebelum umur 56, dan cuma itu sj yg diulang2 terus
Kena phk umur 40 = cari kerja lg lah, kan dpt pesangon kl di phk, jd sama sekali bukan alasan/argumentasi  yg tepat
Resign sebelum 56 thn = ya jangan resign lah, kl anda pilih resign ya itu konsekuensi anda sendiri, jangan nyalah2 in programnya dong, kan anda yg milih resign??

Kalo umur dah di atas 50 thn, mau cari kerja dimana lg? Kan itu maksud program ini

Ingat, perusahaan wajib kasih pesangon kl pecat karyawan, itupun masih ada program JKP, dapat dobel toh?? Umur masih mencukupi, fisik masih dpt diandalkan utk cari duit buat makan, contoh: nukang kek, nguli kek, jd driver Ojol kek
 jd bukan argumentasi yg kuat utk mengkritisi JHT ini dgn alasan phk umur 40-an
Ingat lg kl driver Ojol pun bnyk yg penyandang disabilitas, tp mrk bisa dpt duit utk makan krn mrk MAU BERKERINGAT , harusnya kita yg malu sama mereka2 itu yg jelas2 pny keterbatasan ttp tetap bertarung sekuat tenaga, dibanding kita2 yg selalu cari2 alasan yg dibuat2 ttp malah dangkal

A Fighting Citizen:
sesuai namanya, JHT emang utk pensiun di saat yg sudah lumayan senior. Kalau bisa diambil sebelum usia yg ditentukan, selain dananya gak seberapa, akan habis terpakai utk konsumtif saja biasanya.
Benchmarking dgn CPF sistim welfare yg mumpuni di Spore, peserta CPF jg tidak bisa ambil dana pensiunnya (baik sebagian atau full) sebelum usia 55.
Kenapa tidak mulai sekarang belajar dari negara yg sudah lebih maju? Obat emang pahit, tapi bisa jadikan tubuh sehat.

Tony Gede:
Kalau gak mulai dibiasain dari sekarang, emang kapan lagi?

Ronaldmen Sitanggang:
Mmmhh penulis ini kayanya ga paham fungsi dari JKP atau kepanjangannya juga ga tau? jadi harap maklum saudara2... ????
Btw anyway busway, JHT kalo bisa diambil di usia muda harusnya ganti nama jadi JMF, Jaminan Muda Foya2  ??? ??? ??? ??? ????

firman proindo:
Jkp diberikan saat pekerja yg ikut bpjs tk terkena phk
Kalo gak salah diberikan hanya 3 kali
Pertama 45 % dari gaji
Selanjutnya 25% dari gaji.

Kalo pekerjanya resign maka  jkp dan jht tidak bisa ia dapatkan maka sia sialah dia bayar iuran bulanan bpjs tk ??? ?????

Tony Gede:
Resign kan beda sama di-PHK.  Di-PHK bisa aja terjadi tiba2.  Sedang resign kan biasanya udah direncanakan.

Seenggaknya, kalau emang mau resign, ya udah ada pengaman dululah.  Jangan main asal resign, cuma karena ngikutin emosi.

Misal, udah keterima di perusahaan lain, gitu.  Atau udah ada tabungan buat kebutuhan seenggaknya 6 bulan - setahun.  Ato udah ngumpulin modal cukup buat usaha sendiri atau patungan sama temen.

Kalau main resign pas ga ada pegangan sama sekali, ya itu namanya bego.

firman proindo:
Realitanya Banyak karyawan yg dipaksa resign oleh perusahaan masbro.
Mereka manut manut aja karena takut ini itu.
Sedangkan perusahaan yg menyuruh karyawan untuk mengundurkan diri tidak ada sanksi hukum.

Tony Gede:
Kalau saya jadi karyawannya:
1.  Rekam pembicaraan saat dipaksa resign.

2.  Semua rekaman tsbut jadikan bukti, bawa ke LBH.  Walau banyak dari anggota LBH itu mungkin berbau esjewe, seenggaknya utk hal ginian mereka lumayan membantu.

3.  Kalau udah didampingi LBH, perusahaan masih kepala batu, maka, masuk fase 4, yaitu....

4.  Viralkan di Twitter, Instagram, atau medsos2 lain.

Lebih bagus lagi kalau ada rekaman email atau semacamnya.

Btw bukan ga ada sanksi hukum.  Tapi resign karena tekanan itu bisa batal demi hukum.  Artinya balik kerja lagi.

firman proindo:
Gak semua orang bisa berani seperti itu sob, mereka udah takut duluan

Tony Gede:
Grrrrrrrrhhhhhh.....  Kadang gemes kalau udah mentok kayak gini.

Intinya gini aja deh.

Orang itu, kalau mau ditolong, pertama musti menolong dirinya sendiri dulu.

Kalau masih kerja ga mau nabung, usaha sampingan, investasi.

Pas dipaksa resign ga mau ngelawan, ga mau nyari bantuan.  Ga berupaya.

Lantas mengharap orang lain doang tetiba datang jadi dewa penyelamat???

Ga gitu juga, ferguso.

Kalau mau ditolong, ya harus berupaya juga.

Lagian, kebanyakan orang itu biasanya justru mau sukarela menolong orang yang udah terbukti berjuang keras.

A Fighting Citizen:
setuju sob Tony.
Di banyak kasus yg saya temui, mereka yg resign karena emosi sesaat, hampir tidak ada yg well prepared utk berkarir di tempat lain. Istilahnya gak siapin payung, padahal hujannya udah segambreng.
Intinya, jangan sampai gak ada persiapan bekal jika kran income tiba2 stop. Dan jangan rely on your pension money.
Ngerembet dikit maaf, misal ibadah umroh atau naik haji, sering jg tahunya spending dan spending. Pokoke jalankan rukun agama ke 5. Pulang lagi mutung, tabungan kelar.
Banyak sih faktor2 yg harus diperhitungkan. JHT sbnrnya urusan kecil sih, kalo nurut saya. Karena dia kecil, jadi ngapain dipermasalahkan. Bukan soal perlu gak perlu lho ya, lain bahasan.

firman proindo:
Kebanyakan juga orang resign itu karena disuruh dan dipaksa oleh manajemen. Karena manajemen tau kalo memphk mereka musti bayar pesangon.
Sedangkan manajer perusahaan yang menyuruh karyawan untuk resign tidak ada sanksi hukum

Tony Gede:
Diberikan selama 6 bulan.

Vincentius Adam Cahyana:
"Asuransi Pendidikan ya demi pendidikan. JHT adalah demi kondisi tak bekerja lagi."

Emang singkatan dari JHT itu apa sih? Jaminan Hondisi tak Tekerja lagi?

TR Kurniawan:
Namanya Jaminan Hari Tua memang untuk Hari Tua .........
Untuk korban PHK ada JKP dan Pesangon,  ...............
Dipaksa Mundur oleh perusahaan solusinya jangan Mau !!!! ........ lapor SPSI atau disnaker ........... itu merupakan tanggung jawab serikat kerja SPSI harus melindungi Anggotanya

NightRouge:
Pesan buat pembaca seword sih: Biasakanlah menabung meskipun sedikit-sedikit karena benefitnya itu luar biasa. Saya umur 24, kena PHK pas awal pandemi lalu, alhamdulillah ada modal buat bikin warung dari hasil menabung, setidaknya biar ada pemasukan pas dirumah daripada nganggur, meski memang secara kasar hasilnya masih jauh dan lebih sukar dari gaji pas kerja.

Sekarang lagi proses pengembangan usaha, meski memang agak tersendat karena kesibukan sebagai salah satu perangkat di lingkungan dusun. Tapi setidaknya saya memanfaatkan sebaik mungkin kesibukan sebagai perangkat lingkungan buat mencari networking.
Sebenarnya mereka yang punya jaminan itu beruntung karena setidaknya ada "backup", tapi jangan langsung santai gitu, sebisa mungkin sisihkan penghasilan juga.

firman proindo:

(click to show)

Syarat jkp dan jht
Jgn sampai mau resign

Mblandyang:
Soal JHT,. .

itu duit gajiku yang terpotong, mau ta ambil full pas aku gak kerja lagi,. kok gak bisa . . itu duit gajiku loh,. . jadi tak perlu bernarasi terlihat bijaksana bijaksini,. dlm menanggapi polemik ini,
intine itu kan duit gajiku yang terpotong terus mau ta ambil,. kok yo gak boleh ta ambil full dlm satu kali ambilan (pencairan)

Asep Sumpena:
Dibandingkan tulisan opini Mas Alif, tulisan opini ini malah lebih dangkal. Maaf.

WeleWeleAntiJoker:
Ada guyon baru nih:
JHT emang artinya Jaminan Hari Tua, namun sayangnya jadi: GAK ADA JAMINAN BISA CAIR
wkwkwk

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Pernah Berpolemik Dengan sob Seword Soal Johnny Plate, Kali Ini Kembali Kontra Tentang JHT Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/pernah-berpolemik-dengan-sob-seword-soal-johnny-HOxM7zciMw

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: