You Now Here »

Bali Dituding Banyak Maksiat Dan Akan Allah Hancurkan, Si Pendakwah Kurang Piknik Ya?  (Read 73 times - 122 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 25,999
  • Poin: 26.078
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged




Samiun:
kenyataan nya, di pesantren banyak sekali perkosaan........

Kadrun 6oblok Permanent:
Biasanya mahkluk yg suka menuduh ini dan itu maksiat adalah pelaku yg lebih maksiat dri apa yg dituduh..... coba aja tawarin yg gretongan, paling jga ngantri paling depan ..... akakakkkkk

F545150:
Faktanya yg hancur malah timteng tempat negara kadruns berkuasa.... kalo ngga salah bbrp minggu yg lalu porak poranda kena gempa dan mati ribuan di negara yg katanya menjalankan syariah....

Hulk:
Itu negara komunis syariah? ??? ???? jadi banyak dosanya, allah jadi murka.. wkwkekekekekekwkwkw

F545150:
Mosoq sich ?  Buktinya di undang  di sambut baik sama chaplin... wkwwkk

Donny Rahardian:
Hancurkan.. hancurkan mulu, tuhan loe buldozer ?

F545150:
Vecna 001

Indonesian Sumatran Tiger:
Kasihan...
Kalau ALLAH tidak hancurkan dan tenggelamkan, doa itu akan berbalik ke diri si pendakwah dan keluarganya..... 'senjata makan tuan', persis seperti kisah Nabi Yunus di Al Quran !

Hulk:
Ustad siapa sih yg ngomong seperti itu...
Kurang piknik dia.. di Bali turis lokal yg biasanya berkerudung tiba disana melepas atribut agama dan mencoba bigul lho... bahkan dijakarta ane liat sendiri pas lagi makan ada ibu2 berjilbab beli nasi campur atau mieba walau belinya dibungkus dia turun dari mobil dimana mobilnya berstiker tulisan tauhid, makanya tadz jalan jalanlah telusuri sisi jakarta dan daerah lain yg mayoritas banyaj turis asing dan lokalnya ( wisata yg non halal ).

Lone Wolf? ???:
Di Bali banyak perbuatan maksiat tapi kalau di Puncak itu beda ya karena kegiatan para wisatawan pria Arab disana sah lewat nikah mu'tah jadi tidak akan ada gunung meletus untuk hukum mereka.

Hulk:
Dijakarta juga banyak om... jalan jalan dong... dan dipuncak bececeran lendir Arab tuh..

Panda:
Iye kalo Mayo bebas.

Bono Chandra:
Wkkk LW Ayoiii pikinik... Wkkk

WeleWeleAntiJoker:
iblis juga suka men-judge manusia...

gak tahu ya?
itu ada dalam kisah nabi ayub...

jangan2 ulama abal2 ini udah semakin mirip iblis daripada semakin ulama...

Hulk:
Bukan mirip lagi tapi memang iblis menyerupai ulama tersebut.

irina breach:
yg ngomong begitu malu mengakui kalau dirinya suka maksiat

Brian:
Semoga perkataan & pernyataan makhluk ini berbalik mengenai dirinya sendiri serta istri dan anak anaknya, berkali-kali lipat.

Simon Mariana:
TUHAN aja ngasih free will buat manusia. Lah loe sapa , selalu menakut nakuti orang dengan azab, neraka, siksa, dll. Pasti ga tau yah , kalau TUHAN ngasih kehendak bebas. Kurang jauh mainnya.

cinick:
liat gayanya si ustad alumni "ngruki", mungkin adik kelas amrozi cs

B-Over:
Dari dulu minta ke tuhan-nya, sumpah2in yahudi, minta laknat turun, azab segala macam...
Ahh'elaaaah... Ngga ada yang terkabul, malah ketinggalan jauh sama yahudi

Niadu S:
Laknat, azab, malapetaka dari allah bangsa-bangsa lain hanya berlaku untuk bangsa-bangsa bersangkutan atau pemujanya saja. Contoh, laknat atau azab atau malapetaka dari allah swt berlaku pada pemuja allah swt, yaitu penganut agama allah swt - yakni agama islam yang paling benar sendiri sejagat itu, katanya! Contoh lain, laknat atau azab atau malapetaka dari allah MULAJADI NA BOLON berlaku pada pemuja allah MULAJADI NA BOLON, yaitu penganut agama/kepercayaan MALIM. Tidak mungkin laknat atau azab atau malapetaka dari allah MULAJADI NA BOLON berlaku untuk penganut agama islam atau penganut kepercayaan KEJAWEN MANEGES.

Jangankan penganut agama islam atau penganut kepercayaan KEJAWENAN MANEGES, penganut agama MALIM pun tidak mengenal allah MULAJADI NABOLON karena allah MULAJADI NA BOLON tidak pernah menyatakan dirinya. Begitu juga sebaliknya berlaku bahwa penganut kepercayaan MALIM tidak mengenal allah swt sama seperti muslim tidak mengenalnya karena allah swt tidak pernah menyatakan dirinya.

Masyarakat Bali yang tidak percaya kepada allah swt tidak mungkin mendapat laknat atau azab atau malapetaka dari allah swt atau dari allah MULAJADI NA BOLON.

Mentor2 kaum erte enam bukan saja KURANG PIKNIK, tapi terlalu pede pamer kebodohan. Saya maklum mengapa mereka pede pamer kebodohan. Mereka minim literasi agama dan literasi lainnya. Mereka disesatkan indoktrinasi dan propaganda mereka sendiri.

Panda:
Buat si pendakwah yg senggol Bali
Asal loe tahu aja, sampe loe mati juga ga bakal hancur apalg tenggelam.

Terus yg porak poranda di Timteng akibat maksiat apa?

Hulk:
Jangankan sampe dia ustadz itu mati.. sampai tulang belulang tuh ustdaz tinggal debupun Bali tetap nyaman, ga tenggelam dan bahkan berkembang lebih baik lagi. ??? ?????

Hartono Hadiprojo:
Wah perlu  diperketat nih pengamanan dan keamanan di Bali, kalau kaum ini sudah ngomong begitu jangan jangan sudah ada persiapan untuk menghancurkan seperti BB1 dan BB2? ???? Waspadalah.

Brian:
"Ini kan hanya kajian internal kami, tidak usah dibesar-besarkan. Salahkan yang menyebarkan kajian internal kami ke publik"

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Bali Dituding Banyak Maksiat Dan Akan Allah Hancurkan, Si Pendakwah Kurang Piknik Ya? Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/politik/bali-dituding-banyak-maksiat-dan-akan-allah-XpmgcKhk4j

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: