You Now Here »

Kasus Kalideres: Petunjuk Penting Yang Bisa Membuka Tabir Kematian Sekeluarga  (Read 60 times - 89 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 26,477
  • Poin: 26.556
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged




F545150:
Ngga tau knp bisa gitu.,, yg jelas kalo kasus Kali mampet itu ulah anues..

WeleWeleAntiJoker:
wkwwk!
selalu saja ada celah buat nyerang an**s...

saking gabecus, saking seringnya dodol, saking banyak "kelebihan bayarnya"...
dan saking bobolnya benteng pertahanannya...
hanya orang yg dodol juga yg milih dia...

F545150:
Di segala bidang yg di sentuh anues akan berubah jd tahyq..

WeleWeleAntiJoker:
bukan midas tapi gilas...

F545150:
Midruns

WeleWeleAntiJoker:
wkwkwkw
midruns nya sentuh nasdrun jadi tahyq juga tuh

Simon Mariana:
Kok jadi pada berantem..? Seword mah media santai santai aja boss. Bebas komen asal ga kasar atau apa .. disini banyak malah yang topiknya apa, dia malah ngelucu kemana mana. Santai aja boss.. selama ga sara masih aman. Peace... ??? ?????

Donny Rahardian:
Ya toko kue hanya bisa menjadi saksi biasa, kue nya dititipkan hanya event2 tertentu saja.

Kedekatan Korban dan Pemilik Toko Kue belum tentu bisa dikatakan sangat dekat dan banyak tau tentang korban.

Mereka bertemu atau berkomunikasi mungkin hanya bbrp x dlm setahun, mungkin pegawai Alfa/Indomaret terdekat bertemu korban lbh sering.

Anton Setiyono:
Aku sering nemu ente selalu komen dimana mana di tulisan penulis lain. Ente ahli semuanya?
Anies dan Politik ente komenin. Hukum ente komenin. Ekonomi ente komenin. Sosbud ente komenin. Internasional perang rusia ukraina ente komenin.
Bicara hukum bicara kapasitas ga bisa  gado gado kayak ente semua dikomen meski kapasitas ente tidak jelas.
Sudah benar yang ditulis RV karena kasus itu rumit banyak yang harus diperhatikan dari banyak sisi.

Dipenjelasan RV juga sudah ada soal mereka sering ke pasar dan ke toko saksi itu. Jadi mereka sering ketemu dengan saksi apalagi anaknya bernama Dian. Jadi bukan pada event2 tertentu aja. Jadi ente kalau ngomong jangan mengarang bebas.
Itulah akibat semua dikomen nih padahal ente bukan ada dalam bidang itu. Kalaupun ada ane yakin ente ga bisa setajam RV

Donny Rahardian:
Makanya saya tidak pernah jadi penulis , banyak membaca dan mencoba memahami apa yg terjadi di sekitar kita bkn lah buruk :)

Back to Topic, yg ditekan kan dlm tulisan " Toko Kue, Korban, Perubahan sikap setelah Corona, Pasar dan daster emak2 "

Kenapa Korban berubah sikap setelah Corona menyerang ?
- Msh ingat pasar tutup di awal Corona ?
- Msh Ingat larangan Orang Tua untuk keluar rumah selama pandemi.
- Msh ingat Di Rumah aja selama pandemi ?
- Msh ingat harga telur terjun bebas di awal pandemi ?

Kenapa Pemilik Toko Kue blm tentu mengenal dekat korban ?

- Karakter masyarakat Jakarta, mereka bisa ketemu tiap hari, tegur sapa tiap hari tapi blm tentu saling mengenal satu sama lain dan itu hal biasa.

- Masyarakat Jakarta itu sangat protektif, dan paling jago Chit Chat, Basa Basi tanpa harus membuka
hal2 pribadi, makanya timbul istilah " Kepo ".

Pasar nya itu Pasar Modern, Pasar Segar, Pasar perumahan, gak ada emak2 pake daster doang ke pasar modern.

Yang jadi mslh Keluarga sedarah pun tidak tau menahu ttg keadaan korban dlm 5 tahun terakhir.

Yang jadi pertanyaan, Mata Pencaharian Utama para Korban ini apa ? Yg pasti bukan hanya penjual kue titip ke pasar.

Saya sendiri lbh memilih hasil Otopsi mendalam maupun hasil Forensik Data baik dari HP, Laptop korban, dan penelusuran Transaksi Rekening.

WeleWeleAntiJoker:
ya, sudah biasa itu masyarakat jakarta rata2 individualis...
biar tetangga samping rumah juga belum tentu tahu banyak hal, paling cuma kenal seadanya saja... tahu kulit2nya doang, istilahnya gitu...
kemungkinan orang jadi sangat protektif, karena ketahuan 1 saja kelemahan seseorang bisa saja dimanfaatin orang lain yg ingin menipu atau diporotin...
karena saya ingat teman saya jadi korban...
dan bukan hanya di jakarta, di kota singapura pun begitu, mending hati2 lah, yg mendekat bisa saja mau menipu...

Anton Setiyono:
Saya baca ulang di postingan penulis.... jelas yang dimaksud jadi petunjuk itu perubahan sikap 2 tahun terakhir... dan itu bisa jadi petunjuk dan pendalaman dalam proses penyelidikan kenapa mendadak berubah? Tqk ada salahnya penulis membuat pertanyaan begitu karena SANGAT RELEVAN dengan temuan fakta di TKP:
karena oleh penulis dikaitkan dengan:
Ane copas tulisannya:
Artinya memang arahnya baru-baru ini (sejak 2020) mengalami perubahan sikap dan sifat (mengurung diri menarik diri dari hubungannya/komunikasinya dengan orang lain di luar sana termasuk dengan saksi Fang). Dan itu perlu pendalaman apa sebabnya setelah nyonya corona datang bisa mendadak begitu  bahkan sebelum mati juga pada 2022 sudah ga pernah lagi nitip kue dan tau-tau sudah mati aja 4 minggu lalu kenapa bisa begitu apalagi ditambah fakta pernah mau jual rumah yg sudah didukung fakta di TKP: semua barang termasuk baju sudah dipacking dalam kardus dan kardus sudah diikat tali. Bahkan uang iuran buang sampah pun nunggak 6 bulan. Minta diputuskan listriknya oleh petugas PLN.

Anton Setiyono:
Kenapa Korban berubah sikap setelah Corona menyerang ?
- Msh ingat pasar tutup di awal Corona ?
- Msh Ingat larangan Orang Tua untuk keluar rumah selama pandemi.
- Msh ingat Di Rumah aja selama pandemi ?

Apa 2022 pasar tutup? Apa 2022 harus di rumah aja? Apa pemerintah pada 2022 masih minta dan wajibkan di rumah aja?
Kan engga lagi!
Jadi pertanyaan ente di atas itulah asal bunyi tapi tong kosong!
Terakhir kali sebelum corona... sampai 2022 ini pun orang sudah ke pasar pun udah jalan lagi usaha jual ini itu, tapi mereka masih tetap tidak pernah lagi ke pasar termasuk tidak pernah lagi menemui lagi rekan bisnisnya sendiri  si Fang bahkan sampe sebelum mati pun!! Mikir! Jangan pertanyaan tong kosong nyaring bunyinya ente lempar di mari. Itulah kalau ga ngerti apa apa akhirnya kelihatan ente ngawur!



Saya sendiri lbh memilih hasil Otopsi mendalam maupun hasil Forensik Data baik dari HP, Laptop korban, dan penelusuran Transaksi Rekening. ???
Tulisan yang ada di atas itu berasal dari grup nya RV. Saya ada disana . Semua yg ente tanya itu sudah pernah dibahas sampai tajam soal dia juga nunggu hasil otopsi dan  soal pemeriksaan toksikologi serta histopatologi (patologi anatomi) ~~ tapi itu belum dia posting ke sini. Yg di tulisan ini pembahasan terakhir kmren di grup..
Tapi yg jadi poin dalal tulisan dia di atas bukan soal yang ente bilang.
Tapi soal kenapa sampe 2022 pun dimana semua orang sudah ke pasar lagi, tapi mereka sendiri ga pernah lagi ke pasar bahkan ketemu rekan bisninya si Fang. Jadi ente ga nyambung .. orang ngomong A ente ngomong Z kejauhan... jadi pahami dulu yang orang bahas jangan congor ente bunyi terus tiap topik apapun padahal ente ga paham . Kayak pertanyaan  ente di atas ngawur senuanya pandemi sudah berakhir inin. Sudah berakhir lama... orang sudah aktifitas normal lagi.


- Masyarakat Jakarta itu sangat protektif, dan paling jago Chit Chat, Basa Basi tanpa harus membuka
hal2 pribadi, makanya timbul istilah " Kepo "


Jangan menyimpulkan ente bukan psikolog sosial . Soal itu perlu pembuktian perlu data perlu penelitian! Enak banget kalau ngomong hukum ngarang bebas kyk ente ga ada dasarnya tapin sesuka hati ente!



Pasar nya itu Pasar Modern, Pasar Segar, Pasar perumahan, gak ada emak2 pake daster doang ke pasar modern.

Ngarang bebas ente!
Dia bicara hanya berdasarkan keterangan Saksi Fang. Makanya Ente harus ngerti hukum di lapangan jangan bacot aja tapi ngarang bebas.. udah jelas tulisan di atas berdasarkan keterangan Saksi Fang. Kecuali mata ente bermasalah. Nama Fang disebut terus sampe ratusan kali kayaknya.. tapi ente ga paham otak ente ga sampe makanya asbun...

Milenial:
Emang gak boleh orang komen? Apa hak lu ngelarang orang komen. Apalagi dengan menyerang secara pribadi. Jangan mengukur orang lain dengan diri sendiri.

Anton Setiyono:
Lah itu semua dia komenin politik iya intermasional iya sosbud iya anies iya ekonomi iya hukum iya.. kan dia salah satu komentator paling sering komen.. ane tau semua itu karena ane sering baca komen komen juga ditulisan lain makanya ane ingat! Paham ente bib?

WeleWeleAntiJoker:
kok hanya dia aja yg punya hak berkomen dan menyerang secara personal wkwkw... yg lain gak boleh berkomen dengan bebas & demokratif...

jangan2... demokrasi mati, udah mulai jalan mesin diktator khilafah nih... semoga tidak wkwkwk

WeleWeleAntiJoker:
komen cuma biasa biasa gini si anton udah sewot...

wkwkwk...
sob donny yg sabar ya... emang terkadang ada orang yg gak bahagia kalau orang lain bahagia saat berkomen...

kita berkomen itu lagi senang happy meninggalkan jejak di artikel. lumayan kan jika artikel sang penulis sudah dibaca plus direspon gitu? gitu aja kok anton sewot?

Anton Setiyono:
Bukan sewot sob...
Donny tadi salah dan gagal paham:

Saya baca ulang di postingan RV di atas, jelas yang dimaksud jadi petunjuk itu perubahan sikap 2 tahun terakhir... dan itu bisa jadi petunjuk dan pendalaman dalam  proses penyelidikan kenapa mendadak berubah.
karena oleh penulis dikaitkan dengan:
Ane copas tulisannya:
Artinya memang arahnya baru-baru ini (sejak 2020) mengalami perubahan sikap dan sifat (mengurung diri menarik diri dari hubungannya/komunikasinya dengan orang lain di luar sana termasuk dengan saksi Fang). Dan itu perlu pendalaman apa sebabnya setelah nyonya corona datang bisa mendadak begitu bahkan sampai tahun 2022 ini pun sebelum mati juga ga pernah lagi nitip kue tau tau sudah mati aja 4 minggu lalu kenapa bisa bgitu?Apalagi ditambah fakta pernah mau jual rumah yg sudah didukung fakta di TKP: semua barang termasuk baju sudah dipacking dalam kardus dan kardus sudah diikat tali. Bahkan uang iuran buang sampah pun nunggak 6 bulan. Minta diputuskan listriknya oleh petugas PLN.

Itulah yang bisa jadi petunjuk

D Budipranoto:
Ga ada yg singgung apakah korban ikut vaksinasi 1, 2 dan booster? Kalau ikut kan berarti selama pandemi mereka tidak menghilang tapi pernah keluar rumah dan berinteraksi.

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Kasus Kalideres: Petunjuk Penting Yang Bisa Membuka Tabir Kematian Sekeluarga Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/umum/kasus-kalideres-petunjuk-penting-yang-bisa-xZSjOZQwzu

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: