You Now Here »

Timnas Garuda Butuh Pelatih Mental, Bukan Pelatih Asing  (Read 70 times - 94 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 26,651
  • Poin: 26.730
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged
Timnas Garuda Butuh Pelatih Mental, Bukan Pelatih Asing
« on: January 13, 2023, 08:13:50 AM »




Oq Hahaha:
Sbg mentalist Deddy Corbuzier cocok jd pelatih Timnas

Snipersiantar:
Sumanto sebagai mantan mentaless cocok jadi asisten pelatih.
??? ??? ??? ???

Paijo:
??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ????

Paijo:
Sepakbola Indonesia cuma ajang cari duit buat orang2 PSSI dan mafia Liga. Selamanya akan begini sob! Mental kere akan selamanya begini!

HoleInBrain:
??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ??? ?????

Dodi Viyata:
Tidak punya pola...tdk punya semangat...egois...padahal mainnya tim.....karena pelatihnya lagi cari cuan lain selain jd pelatih...apa kurang besar gajinya sehingga nyambi jd bintang iklan dgn gadis manis....nasib nasib....biaya habis...sy lebih kagum pas pelatih ditangani indra safri...punya pola...srmagat tinggi ..dan pemain tdk egois...

Shi Rah Moe Met:
Betul sob indra safri salah satu pilihan dan sudah teruji , mau dikasih pelatih sekelas Pep Guardiola pun gak akan jauh kemana kalo mentalnya rapuh,  paling gak suka dg pemain naturalisasi sebab terbukti gak berhasil...spt Wan Abud

golden bucket:
#STYout..kualitas timnas saat tanding terlihat seperti sepakbola tarkam, main asal tendang kedepan tanpa arah dan Tampa pola, bahkan saking tololnya pemain kita sampai kiper kosongpun masih tidak bisa bikin gol'. Ditambah dengan pelatih yg bukan fokus melatih teknik dasat r  passing, dribbling dan delay peemainan malah ikutan cawe2 jadi bikin iklan utk cari tambahan..ini pola pelatih dan pemain yg kacau. Kita habiskan milyaan rupiah ternyata hanya melahirkan kualitan timna kelas TARKAM, mendingan stop main bola, cukup sepakbola buat fun sport di Indonesia..ekspresi kecewa berat dengan timns

larick irenk:
satu sisi saya berharap PSSI juara AFF, tapi sisi lain saya berharap PSSI tidak juara, karena terbayang jika PSSI juara AFF bakalan ditunggangi oleh Johanes Wan Abud. Akan ada narasi PSSI juara krn faktor Johanes Wan Abud dan gilanya ada banyak kadrun percaya itu.

Wenas:
tidak ada masalah siapapun pelatihnya lokal-internasional...negara2 sekelas  UEFA aja juga pake jasa pelatih non lokal...

perbaiki kompetisi lokalnya...ketika kompetisi lokal baik seiring sejalan timnas akan semakin baik...

pembinaan dini dgn akademi sepak bola di klub2 perlu ditingkatkan,...bukan cuma latihan main bola mulu...aspek pendidikan-karakter-intelegensia sejak dini diperhatikan

Snipersiantar:
Bola itu bundar..dan jika sedang bergulir maka sisi yang manapun akan ada di bawah atau di atas.

Seandainya timnas menang atas Vietnam? Apakah kita berkomentar yang sama?
??? ??? ??? ???

Wue Diyan Abbas:
Indonesia terlalu butuh (revolusi) mental keseluruhan rakyat.. yang telah tergambar dengan jelas dalam semua tampilan mereka yang beruntung menjadi elite negeri..

Ratusan mungkin sudah ribuan 'oknum' dari berbagai bidang yang sudah dicokok, terakhir doraemon van papua dan TIGA bintang dua, masih
didalih cuma oknum.. Belum lagi yang (seakan) selamat aman sejahtera sampai hayat berakhir bisa puluhan ribu !!

Tentu yang bagus cukup bagus akan selalu ada.. sayang, populasinya bagaikan satwa yang wajib dilindungi..

Salah satu sifat, watak dan kelakuan rakyat +62 yang ditulis oleh Mochtar Lubis, bangga menyalahkan orang lain mencari cari sang kambing hitam !

Dari lima besar liga lokal berapa yang dilatih asing
berapa pelatih lokal.. Yang sedang heboh si akang Luis Milla.. Wassalam.-

Niadu S:
Pelatih model apapun dengan kemampuan apapun tidak akan mampu mendongkrak prestasi timnas Indonesia.

Daripada menampung pemain 'titipan' apalagi berdasarkan agama sebaiknya timnas dilatih mentor agama mayoritas yang sok tau dan paham sepakbola.

Sejujurnya saya rindu timnas Indonesia seperti timnas Nigeria [khususnya line up] yang mengalahkan timnas Argentina di final sepakbola Olimpiade Atlanta 1996. Dari gerakan tangan ke 11 line-up tampak jelas semua "orang kafir" padahal populasi Kristen/Katolik di Nigeria kurang dari 50% dari total penduduk negara itu.

Nyoman Mawa:
Saya ssngat sangat sangat kecewa dengan hasil pertandingan timnas kita ketika berhadapan dengan Vietnam. Betapa underdognya Indonesia dibandingkan dengan Indonesia. Cara main saat menghadapi Vietnam sangat kurang baik. Akurasi passing rendah, sering kehilangan bola dan sepertinya nerves. Saya tidak berani menyalahkan siapa-siapa, itulah kualitas kita saat ini.

Erick 73:
Kalau skill pemain TimNas kita dinilai sdh cukup baik berarti masalahnya adalah kekompakan dan mental yang demam panggung. Ketidak kompakan bisa karena adanya hubungan yg tidak harmonis diantara pemain atau krn belum terbentuknya permainan tim. Sama halnya dengan ketidak kompakan, mental demam panggung lebih disebabkan krn jam bertanding uji coba yang kurang terutama melawan timnas atau klub terkuat di liga domestik suatu negara. Bermain dinegara sendiri tentunya berbeda dgn bermain di luar negeri apalagi bagi pemain yang hanya bermain di liga 1 Indonesia. Tetapi untuk ini kan perlu biaya yg tidak sedikit, dan yg saya tahu juga terkadang untuk laga uji coba kadang harus membayar lawan tanding uji coba kita. Laga uji coba selain dimaksudkan utk menghilangkan demam panggung, memadukan permainan tim juga sekaligus untuk menyeleksi pemain.

Dodi Viyata:
Diluar negeri..setahu saya tdk pernah terlihat ada pelatih nasional jd bintang iklan...apalagi yg ditawarkan produk produk receh....

Wenas:
ya gpp lah pelatih nasional-klub-tarkam nyambi bintang iklan...
rasanya ada di LN...kitanya aja yg ga tau

Nathan Sangbidang:
saya jg gemes nonton AFF kmeren saat kita dibantai tanpa perlawanan berarti

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Timnas Garuda Butuh Pelatih Mental, Bukan Pelatih Asing Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/sport/timnas-garuda-butuh-pelatih-mental-bukan-pelatih-LJKGAXHYzj

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: