You Now Here »

Ketua Projo Budie Arie Banyak Dibully, Justru Jokowi Kasih Bonus Jadi Menteri  (Read 121 times - 70 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 27,779
  • Poin: 27.858
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged




Lone Woe!:
Apapun rencana dan strategi ps dg ndompleng popularitas jkw sah sah saja. Tetapi kalau hasil akhir nanti justru GP yg jadi presiden ya gpp. Pikirkan siapa yg akan jd ketum Grindra kl Ps gak ada? Ps gak imortal dan udah tua kan? apakah akan dibiarkan grombolan Zonk yg ambil kuasa? Bagaimana kl estafet ketum Grindra diberikan ke Kaesang atau Gibran bukankah lebih baik jd pdip punya kawan dan lawan yg sepadan? Apakah kalau Mega surut Jkw dah gk presiden akan diangkat dipilih jd ketum? Bagaimana kl puan yg jd ketum lalu apa peran Jkw ke depan stelah pensiun presiden?? Apakah pdip jg akan perhatikan Gibran n Kaesang sprti ke Jkw? Maka deal deal dibalik itu ada banyak seiring waktu. ingat Mega pernah bilang kira kira "pak Jkw itu loh mentang-mntang jd presiden, dulu kl bukan pdip yg ngusung dan ngangkat berjuang belum tentu sprti skarang". Artinya Mega mo tunjukin Gue lebih kuasa dari Lu Jok. Smentara fakta nya Jkw lah yg punya kuasa jd King Maker tp Mg kayak gak rela. Ini sensitif, maka disebuutlah Jkw hanya petugas partai nya pdip. Agar tdk dprti kacang lupa kulitnya. Ttp Jkw presiden temuan pdip yg terbaik. Love Jkw!

Heru:
Alasan tsb sangat rasional

jane ora dong:
Ini yg sering sy komentarkan ada hidden agenda ya seperti ini contohnya.
Kenapa nggak terbuka saja jadi lebih berani sesuai dgn motto nya pemimpin itu harus berani, segera saja buat pernyataan keluar dari pdip karena tidak nyaman lagi sebagai petugas partai, kan tidak perlu pakai mulut pengamat atau buzzer untuk menyatakan begitu.

Semua politisi itu punya agenda, termasuk juga semua partai punya kalkulasi, apalagi pdip sebagai partai tentu sudah mensimulasikan hal seperti itu, bagaimana pasca jokowi, bagaimana kalau jokowi mundur, bagaimana partai menghadapi pengaruh kotor ancaman dr pihak luar.
Sebenarnya usaha perebutan partai dgn cara2 halus dan tersembunyi itu sudah dilakukan jauh hari, tapi semua itu sdh dlm kalkulasi.

Heru:
Jokowi belum siap perang terbuka

TMP2024:
1. 2014, kalo Megawati tetap ngotot maju capres ??.
2. 2014, Jokowi mendapat MANDAT dr Ketum PDIP sbg calon presideng, dg sebutan PETUGAS PARTAI, trus skrng dipersoalkan ?.
3. Kalo memang Jokowi mempertimbangkan karir politik keluarganya, ya hrs jd KETUM PARPOL, jangan cuma mantan presiden, terserah mau ambil alih parpol lama ato bikin parpol baru.
4. Dan Jokowi sendiri jg yg memberikan pembelajaran dan contoh kpd para parpol, kedepannya utk jangan/hati2 mengusung kader biasa2 saja, karena dg mengatasnamakan kepentingan rakyat dan bangsa bisa lompat pagar berganti warna jaket.
5. Ga pa pa juga Jokowi dukung Prabowo, bahkan jadi ketum Gerindra ato Gibran jadi cawapres Prabowo, kan bisa jd pendidikan politik kpd bangsa ini. Saya dukung PDIP hrs tetap maju mengusung Ganjar dan menghadapi Prabowo dan Jokowi serta keluarganya. Jangan mundur lagi, karena hal tsb jg sbg pembelajaran politik utk kader PDIP dan bangsa ini.

Kita saksikan deh pertarungan keras antara PDIP dan Jokowi, karena sdh terbukti bahwa PDIP pasti tdk mau mengalah sebelum bertanding dan memang ini yg dikehendaki lawan2 politik mereka.....wkwkwk

Seru nih.....

Heru:
Perang badar

Leonidas:
Pdip dulu 70 persen lebih lah dukung Jokowi terpaksa karena elektabilitas Mega jeblok jauh di bawah Prabowo. sayangnya dukunga Pdip ke Ganjar sekarang parah.. mungkin di bawah 50 % setengah hati

TMP2024:
dr mana itu angka 70% dan 50%, dr kacamata pendukung Prabowo kah ??

Heru:
Nah ini dia....bukti nyata

Lone Woe!:
Ini kan sebenarnta Auto kritik kader pdip terhadap partainya. Agar tidak sentralistik di ketum nya. Dan lebih mendengarkan suara arus bawah. Pdip sebagai partai wong cilik tetap baik dan bagus. Tapi harus brani berbenah termasuk misalnya kasus pildun U20 yg sesungguhnya situasional "memaksa" sbg ujian kesetiaan GP pada ajaran  Sukarnois tp faktanya membenturkan dg rencana dan usaha Jkw. Yg akhirnya membuat suara GP tergerus. Jkw bilang "jangan campurkan olah raga dan politik" sementara GP sbg bukti setia pd trah sukarno n mega menolak keras. Meninggalkan luka kecewa di pecinta bola..
Meski via lobby ET n Jaminan nama JKW pildun U17 tetap kita dptkan akhirnya

TMP2024:
Ini kan sebenarnta Auto kritik kader pdip terhadap partainya. Agar tidak sentralistik di ketum nya.


Saat ini hanya PDIP, parpol satu2nya yg mau dan mampu serta rela mengusung kader biasa utk menjadi orang terkuat secara politik dinegri ini, Jokowi di 2014 dan Ganjar di 2024.

Dan ini menjadi salah satu bukti bahwa hanya PDIP sbg parpol yg kaderisasinya berjalan dan berhasil.

Gerindra ?? ga lah......

Lone Woe!:
Betul dan saya setuju dg hal itu. JOKWI adalah MUTIARA PDIP, pdip yg menemukan dan memoles karakternya menjadi matang, itu tak dpt dipungkiri. Tapi tidak semuanya dpt berjalan mulus contohnya bupati (Purbalingga atau mana itu di Jateng) kader pdip yg dr Supir truk lalu jd bupati lalu masuk bui krn korupsi. Kalau dr Gerindra mana ada kadernya?? Zonk? Atau yg mana ? M.Topik yg pernah dibui? Atau Edi mantan mentri Kelautan yg dibui jg? Hahahha. Gak ada kader bentukan Grindra yg matang. Hanya PDIP yg punya DIKLAT KEPEMIMPINAN untuk mengajarkan karakter n teknis mempimpin (ala akademisi n perusahaan atau TNI si Sespim). Bukan partai lain. Hanya PDIP

TMP2024:
Kader PDIP banyak banget dan yg busuk jg banyak, tapi tetap hanya PDIP yg mau, brani dan rela mengusung (memberikan kesempatan) kader biasa utk menjadi orang terkuat secara politik dinegri ini.

Hanya PDIP yg bisa menggagalkan Prabowo dan Anies menjadi presiden. Nah Jokowi masih dihitung sbg PDIP ga nih ?? wkwkwk

Heru:
Gerindra hanya andalkan Prabowo. Sedih

Heru:
Nah.. semua misteri ... misteri

Samiun:
apa yang sebenarnya ada di benak jokowi. dengan bersekutu dengan para durjana bangsa? budi arie, prabowo, sandiaga uno di angkat jadi mentri, apa tujuan sejatinya? benarkah untuk kepentingan bangsa? bukan kah ini hanya tipu muslihat hanya untuk memenuhi nafsu politiknya? semakin lama semakin muak lihat tingkah laku jokowi.....

Heru:
Oh noo..mereka menjadikan politik jadi agamanya

REZIM MUKIDI TIVU-TYPO ??? ?????:
bisa jadi sedang mengikuti pepatah terkenal: "jika ingin menguji karakter seseorang, berilah ia kuasa"

Heru:
Hmm .. ya yaah

??? ??? ??? ??? ??? ?????:
??? ?????

Lone Wolf? ???:
Loyalitasnya Budie Arie sama Pak Jokowi tidak diragukan lagi maka wajarlah kalo dia dipromosikan dari wakil menteri ke posisi menteri.
Soal Projo condong ke Oom Prab daripada Mas Ganjar ya ngga masalah karena Budie Arie hanya sekedar refleksikan spiritnya Pak Jokowi kan begitu kira-kira.

Heru:
Satu paket

si memble:
Dari media dikabarkan bahwa projo hanya memberi 3 nama teratas dari hasil musra dan Jokowi hanya bilang tunggu dulu. Trus pada kesempatan lain jg dikatakan perbandingan yg milih ps dan gp di hasil musra adalah 6:4, tapi projo masih menunggu putusan Jokowi.
Dan sekarang sudah diframing kalo projo condong ke ps dan mulai dikecam/dibully.  Tolong dikoreksi kalo salah.
Saran saja, kalo mau meraih simpati dan dukungan sebaiknya gunakan cara yg elegan, dalam politik ga ada yg ajeg, hari ini lawan besok berkawan ato sebaliknya
Beda pilihan itu biasa, berganti pilihan itu lebih lumrah, tirulah cara Jokowi dulu yg tidak mencari lawan, walau dikecam tapi terbukti kalo tepat dan sekarang cara tsb sudah di copy paste oleh ps. Di survey tergambar kalo strategi ps mulai mendapat simpati dan menaikkan elektabilitas, artinya lampu kuning buat gp.

Patrick Jahja:
moga moga bahkan masih ada lampu kuning buat ganjar.
dalam keadaan sekarang, relawan dan pendukung ganjar uda boleh dibilang abis terbuai oleh strategi nya kubu prabowo.
seword aja kena tuh.

si memble:
Masih ada waktu untuk merubah ke strategi merangkul semua, dari awal Jokowi sudah memulainya dan nampaknya Mega dan Prabowo mulai mengikuti, cuma sepertinya masih ada ego kepartaian sehingga blom seiring.

Heru:
Wk wk....

Heru:
Saya kira ps Ngak akan langgeng pakai cara Jokowi

si memble:
Bener, tapi kalo sudah bisa menarik suara relawan Jokowi, kesempatan menang lebih besar.

jane ora dong:
Hasil survey ?
Termasuk kepuasan terhadap kinerja jokowi yg berkisar hampir mendekati 90% itu ?
Kenapa nggak sekalian tingkat kepuasan rakyat 99,9 %, biar tambah seru dan mantap, terus apakah survey yg begitu juga mencakup rakyat pks, kadrun dan yg bukan pemilih jokowi yg fanatik anti jokowi.

Seingat kita pilpres 2014 dan 2019 itu sdh terjadi pembelahan yg nyata tergambar dari pembenci melawan pembela dan hasil pilpres tdk terlalu jauh antar pihak perolehan suaranya.
Mungkin saja benar dlm politik itu tdk lawan atau kawan yg abadi, tapi itu bisa berlaku hanya utk kalangan elite politik karena transaksional bisa saja terjadi.

Sebentar lagi mendekati masa kampanye maka akan terjadi saling mengkuliti, yg dulu rakyat kecil tdk tahu saatnya nanti terbelalak, mana yg putih dan mana yg hitam akan kelihatan.

si memble:
Tingkat kepuasan thp Jokowi menurut survey antara 70-80 %, menggambarkan dukungan dan kepercayaan yg cukup solid thp kinerja presiden.
Untuk kompetisi pilpres diharapkan ga akan ada konfrontasi horisontal yg berkelanjutan di akar rumput jika di tingkat elit suasananya adem.
Kedewasaan dalam demokrasi dan ledakan bonus demografi merupakan modal utama agar bangsa ini bisa bersatu untuk naik kelas.
Pemimpin bisa datang dan pergi, tapi jika fondasi bangsa kuat, tujuan akan bisa dicapai.
Dalam sejarah dunia, ada 2 cara jadi negara maju:
1. Dgn sistem tangan besi dan sentralisasi ( rusia, china, serta singapore).
2. Dgn kesadaran kolektif dari rakyatnya untuk mendukung secara penuh kebijakan pemerintahnya ( jepang, korea dan negara2 eropa barat yg sebelumnya berbasis monarki)

jane ora dong:
Bisakah diberi contoh negara yg memiliki problem sama dgn indonesia, dgn sikap membedakan mayoritas dan minoritas ?
Agama masih dijadikan unsur penekan dan kekuasaan, kita ini masih sangat bersyukur mempunyai unsur perekat yaitu Panca sila.
Tapi pancasila sampai sekarang dari butir kebutir pun masih sangat jauh penerapannya, mau bilang sila 1 ini juga sumber permasalahan bagi sesama pemeluknya, apalagi dgn pemeluk lainnya.

Mau cerita sila ke 2 gimana ?

Mau cerita sila ke 3, gimana pilpres yg berhasil memenangkan jokowi sudah menyisakan  pembelahan, apakah yakin bahwa di akar rumput sdh melupakan, atau ini cuma menunggu triger kecil dan ancaman perpecahan sdh didepan mata ?

Mau cerita sila ke 4, gimana permusyawaratan hasil dari demokratisasi sekarang apakah sdh menghasilkan yg ideal, dlm pembuatan uu yg menurut mahfud md masih banyak unsur yg bisa mempengaruhi ada harga dan disitu.

Mau cerita sila ke 5, gimana mau omong keadilan kalau masih ada korupsi yg dilakukan bersama sama kekuatan politik, dimana rasa adilnya bagi rakyat atau mau bilang itu adalah ulah oknum, tapi jokowi sbg pembuat aturan sangat bersih dan semua pelaku ditindak sesuai hukum yg berlaku, lha terus dimana kerja pencegahannya, sudah berhasilkah atau ini justru kegagalan terbesarnya.
Bagaimana keadilan hukum yg masih berpihak pd kata mayoritas, sudah adilkah dari sisi minoritas.

Bicara kemajuan bangsa kalau di ukur dari kacamata Panca sila saja masih sangat jauh.
Problem bangsa ini terlalu banyak, karena terdiri dari multi kultur dan multi2 lainnya.

Syarat utama kita itu hanya lakukan uud 45 dan Pancasila secara murni dan konsekuen itu saja, sesuai cita2 para pendiri bangsa pasti akan maju kuat berdikari.

Misalkan pilpres besok menyisakan 2 pasang antara ganjar dan prabowo, apakah ada jaminan tdk lebih keras dr pilpres sebelumnya ?
Apakah hoax dan kampanye hitam tdk digunakan, walaupun masih prakampenye saja sdh ada kampanye hitam sdh mulai diluncurkan dan ini sangat berbahaya ancaman bagi persatuan,  krn sdh bersinggungan dgn agama, info sdh sy dengar tapi biarlah ini menjadi tugas intelijen dan pasti ini sudah didapat karena dgn perangkat yg sangat luas.
Tinggal ketegasan pemerintah untuk menerapkan tindakan hukum atau dibiarkan menjadi ancaman paling potensial bagi disintegrasi bangsa.

si memble:
Amerika serikat, negara dgn multi etnis, ras dan agama, bahkan pernah menerapkan perbudakan dan rasisme, bisa maju karena kemauan elit dan dukungan mayoritas dgn enforcing sistem hukum yg tanpa pandang bulu (by the book).
Dgn sistem yg mirip dgn Pancasila kita, tapi bedanya di sila pertama, yg kalo disini menurutku penafsiran dan penerapannya agak over dan hipokrit.
Tapi mereka butuh waktu 200an tahun untuk sampe ke sini, jika bangsa ini bisa belajar dari sejarah bangsa lain, mungkin progress nya bisa dipercepat.
Halangan terbesar adalah budaya korup, kong kali kong, perkoncoan serta belakamgan ini juga mabok agama yg muncul setelah era reformasi.
Muncul sekat2 berdasarkan kedaerahan, ras, suku, agama, pendidikan, penghasilan, partai, ormas dsb, dan buntutnya intoleransi merebak, konflik horisontal mudah meletup dan pada akhirnya lupa jati diri sbg bangsa yg jg harus berkompetisi di kancah global.
Kalo bisa saling melupakan dosa masa lalu dan memilih pemimpin yg paling kapabel tanpa memandang latar belakangnya, hakul yakin akan berada di jajaran negara maju. Pilgub dki 2017 adalah salah satu contoh bangsa ini masih blom matang menghadapi perbedaan untuk kepentingan bersama.

jane ora dong:
Itulah problem terbesar bangsa saat ini.
Mabok agama inilah hambatan terbesar, tidak perlu terlalu njlimet kok bicara keadaan bangsa ini, ancaman disintegrasi terbesar ini dulu diselesaikan.

Sangat jauh bila di contohkan amerika yg multi dimensi ,amerika bisa menjadi maju karena sumbernya ancamannya sangat berbeda, amerika mayoritas bukan berasal dari  asli amerika dan tidak ada pengaruh budaya timur tengah yg sampai saat ini diantara mereka sendiri suka perang, itulah ciri kultur arab yg sekarang sedang melanda di negara ini.

Lebih baik fokus menerapkan uud 45 dan Pancasila secara konsekuen, pasti negara ini akan maju sesuai jangkauan visi jauh kedepan dari para pendiri bangsa, kita ini tidak kalah dengan negara maju manapun, kalau melihat sumber kekayaan yg ada di negara ini.

Kita ini terlalu banyak kecap jadi malah bikin eneg.

si memble:
Ga njimet koq, pake supremasi hukum dan perangkat hukumnya harus tegas dan sama perlakuannya thdp siapapun, equality before the law. Kalo bisa diterapkan pasti bisa maju.
Spt singapore dan china kalo buang sampah sembarangan bisa didenda atau di pidana, pertama-tama org takut akan hukum, lama2 akan jadi budaya.

Heru:
Indonesia sudah diatur

Heru:
Yes ..fakta empiris jadi kabur

Leonidas:
sinyal lagi dukungan halus Jokowi ke Prabowo no matter what thats the fact man

Heru:
Sinyal jelek buat Ganjar

Iwan Setiawan GP:
Menjadi hal yang mengherankan bagi kita ketika kita tahu ada seseorang memberi hadiah/penghargaan kepada orang lain yg sdh mengkhianatinya...Tetapi kita juga hrs bisa berpikir juga pasti ada maksud atau strategi yg pak Jokowi lakukan hal itu....

Dalam budaya Jawa ada hal yang namanya "Melehne" yg artinya dlm konteks ini kurang lebih pakdhe ingin menunjukkan kepada BA bahwa jika berbuat tidak baik/berkhianat maka akan kena batunya suatu saat entah lewat kesadaran sendiri atau lewat hal lain....dan kalau memang BA benar akan diangkat jadi Menkominfo justru ini jadi lampu sorot bagi masyarakat utk mengetahui spt apa perilakunya stlh dia dapat apa yang dia inginkan dengan mengatasnamakan diri sebaga RELAWAN yg sebenarnya berbeda jauh dari arti kata RELAWAN itu sendiri

Soal BA ini juga bukan ujian bagi pakdhe...justru ini akan jadi hal menarik dan semacam ujian keteguhan bagi pendukung pakdhe dan pak Ganjar dilevel relawan ataupun pribadi....

saya pribadi melihat apa yang akan dilakukan pakdhe hari ini menjadi salah satu pembelajaran politik kepada kita semua

Heru:
Kementrian ini sangat strategis

Noval Adianto:
Apapun bentuk permainan  dan strategi catur Jokowi  untuk Pilpres 2024 ,, monggo mawon ....Hanya ingin menunggu apakah Jokowi mau didaftarkan sebagai jurkam dari PDIP untuk Ganjar ....
Mau atau tidak ....Semua akan terjawab...

Heru:
Yah .. cara paksa Jokowi dukung GP atau tidak

jane ora dong:
Nggak ada yg salah, presiden mempunyai hak untuk mengangkat seseorang jadi menteri.
Sebentar lagi juga para menteri yg jadi caleg pasti juga mundur dan harus digantikan, bukankah beberapa bulan lagi ada kesempatan tokoh2 musra diangkat jadi menteri baru untuk memperkuat posisi jokowi.

Misalkan BA diangkat jadi menkopolhukam sebenarnya juga bagus, tukar posisi dgn MMD yg jadi menkominfo dan kelihatannya komposisi ini lebih cocok.

Pokonya terserah gimana enaknya dan nyamannya jokowi lah ,wong jokowi sendiri yg merasakan.
Kalau kita memilih jalan yg licin suatu ketika akan merasakan kepeleset juga, itu biasa dalam dinamika kehidupan.

Heru:
Pokoknya dibikin nyaman Jokowi.. yg punya negara saat ini

REZIM MUKIDI TIVU-TYPO ??? ?????:
jangan kominfo, ntar blunder lagi kek si johnny sama semriwing ????

??? ??? ??? ??? ??? ?????:
Bisa jadi malah jebakan betmen .. ????

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Ketua Projo Budie Arie Banyak Dibully, Justru Jokowi Kasih Bonus Jadi Menteri Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/politik/ketua-projo-budie-arie-banyak-dibully-justru-OqnexnpuOY

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: