You Now Here »

Dukungan Mencurigakan Golkar PAN Untuk Prabowo, Adakah Sesuatu Yang Disembunyikan?  (Read 147 times - 95 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 27,779
  • Poin: 27.858
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged




jane ora dong:
Kesempurnaan tebak tebakan ini akan terpenuhi setelah pendaftaran resmi di kpu.

Apakah ini tamparan atau pelukan mesra jokowi dari partai2, nggak perlu pakai kata2 mesra kalau ET jadi pasangan prabowo itu adalah bentuk pelukan dan ciuman mesra politik mereka sesungguhnya.

Siapa mendukung siapa itu bukan persoalan, yg jadi persoalan adalah kalau kebangkitan orba diinisiasi dan difasilitasi oleh yg mengaku di pihak reformasi, ini yg menyakitkan.

Kita tunggu pembuktiannya nanti bulan oktober.

Hulk:
Ini yang sesungguhnya bener.

HoleInBrain:
Bla bla bla intinya ya mrk nempel ke yang Chance menangnya besar lah! ????

jane ora dong:
Ya sudah silahkan pilih dan dukung yg punya kans menang.

Berarti dulu golkar dan pan dukung prabowo juga pertimbangan kans menang kan ?

Di pilkada jateng pkb dan gerindra merasakan sakit teriris iris dikalahkan ganjar.

HoleInBrain:
???? slow down! Golkar zaman dl it di 2014 pgnnya gabung jokowi cmn kan gara gara ARB pgn jd perdana menteri tp liat elite muda partai golkar maunya am jkw apalagi ad JK di situ
Makanya pas di 2019 golkar kan jelas dukung jokowi kecuali PAN krn msh ad bayang bayang amin rais, makanya begitu pgn gabung am jokowi dikick dulu amiennya
Ya elah teriris di jateng ya kan emg jateng kandang nya pdip, udh pd tau jg pdip emg suara tertinggi di pileg, ga mungkin gerindra ato golkar mimpi jd juara 1 jg kali ????

jane ora dong:
Ini sedang bicara partai atau bicara rakyat pemilih ?

Terimakasih kalau bisa membedakan antara rakyat pemilih tidak pasti segaris dgn suara partai, tp kenapa kontradiksi dgn pernyataan selanjutnya tentang jateng.

Santai saja, mau pilih siapa itu hak pribadi, termasuk jokowi pun juga bebas kok mau pilih siapa.

Tapi tentang pilkada jateng itu membekas dan luka sayatan itu masih perih memang nyata.

Lone Woe!:
Betul ada rasa sakit PAN PKB GRENDRA di pilkada Jateng. Ada pula kekuatiran Airlangga isu korupsi nya minyak goreng terkuak, macam BTS Nasdem jadi dia nempel Wowo dan Cendana. Miris jika klan mreka kuasa lagi berkedok mbangun NKRI.

Givern Miricle:
yang gabung itu semua akui adalah timnya jkw
narasi itu tersebar dimana mana tinggal lebih banyak bowsing pasti ketemu
ya tinggal tafsiran masing masing saja kalo yang tidak gabung berarti apa

Pribadi simpel:
Ngaku2 kan paling gampang

??? ??? ??? ??? ??? ?????:
Ya suka2 mereka mau dukung siapapun .. ngapain pada sewot? ????

p.Simple itu Somplak:
ini pasar politik broo . . . pny kepentingan masing2,wajar n sah2 ajjaa . . . ????‍♂️? ???‍♂️


br kali ini eaa penulis masuk k pasar politik??!!



yg gaa wajar tuu klo maksa2 "babu" n relawan nya tuk manut ama pilihannyaa . . . ??? ??? ??? ??? ??? ?????

Pribadi simpel:
Mending elu pake name tag "danikvyat" aja gih.
Lebih simpel....
Huahahaha....

p.Simple itu Somplak:

(click to show)


Pribadi simpel:
Emang cuma segitu kualitet & ahlak kadrun-kampret.... ??? ?????

Buat dany...  T0k4! lu jangan ditelen ya...

p.Simple itu Somplak:

(click to show)


Pribadi simpel:
Ya udah....
Makan tuh t4!  nya
Huahahaha .... ??? ??? ??? ??? ????

p.Simple itu Somplak:

(click to show)


Pribadi simpel:
Gak sanggup adu argumentasi.  Krn lu cuma bisa ngebodor & ngehoax. Akhirnya cuma pisting gambar ...
Ahaha ...

p.Simple itu Somplak:
Suatu hari, 2 murid menghadap GURU.
Mereka bertengkar hebat dan nyaris beradu fisik.

Keduanya berdebat tentang hitungan 3x7.

Murid pandai mengatakan 21,

Murid bodoh bersikukuh mengatakan 27.

Murid bodoh menantang murid pandai untik meminta GURU sebagai Jurinya untuk mengetahui siapa yang benar diantara mereka , sambil si bodoh mengatakan : "Jika saya yang benar 3 x 7 = 27 maka engkau harus mau dicambuk 10 kali oleh GURU, tapi jika kamu yang benar ( 3x7=21 ) maka saya bersedia untuk memenggal kepala saya sendiri ha ha ha ....." demikian si bodoh menantang dengan sangat yakin dengan pendapatnya

"Katakan GURU, mana yang benar ?" tanya murid bodoh

Ternyata GURU memvonis cambuk 10x bagi murid yang pandai (orang yang menjwb 21).

Si murid pandai protes keras!!

GURU menjawab :
"Hukuman ini bkn utk hasil hitunganmu,tapi untuk KETIDAK ARIFANmu yang mau-maunya berdebat dengan *orang bodoh* yang tidak tau kalo 3x7 adalah 21"

Guru melanjutkan : "Lebih baik melihatmu dicambuk dan menjadi ARIF daripada GURU harus melihat 1 nyawa terbuang sia-sia!"

 *Pesan Moral* :
Jika kita sibuk memperdebatkan sesuatu yang tak berguna berarti kita juga sama salahnya atau bahkan lebih salah daripada orang yang memulai perdebatan, sebab secara tidak sadar kita telah membuang waktu dan energi untuk hal yang tidak perlu.

Ari Truth:
Bila Tuhan mengizinkan, tidak ada yang dapat membatalkan....termasuk
menghindari Indonesia jatuh ke dalam tangan partai penguasa hitam dan
mafia2 busuk


Jadi percaya saja sambil berusaha lakukan yang
terbaik, meraih suara pendukung terbanyak, mencanangkan program terbaik
untuk kemajuan bangsa dan melanjutkan kinerja baik Jokowi, sambil tetap
berdoa

Pribadi simpel:
Jika.....  Kalau....
Mending diksi itu disimpen dulu kalo bicara politik.

Wue Diyan Abbas:
Apa bisa diharapkan (bukan sekadar kader partai) 4 ketumnya sedang tidak baik baik andai sampai berkuasa.. Pentolannya yang bilang kami minta izin pada rakyat untuk berkuasa.. Niatnya jelas ingin menguasai bukan melayani !? ????

Sungguh mengerikan bisa menjadi mimpi buruk.. sebab sudah ada cerita 1.dus durian yang legend.. ada cerita 2.(exploitasi) hutan berlebihan.. cerita 3.(export) sawit berlebihan saat dalam negeri membutuhkan .. terakhir
cerita 4.membeli barang loakan dengan harga berlebihan ?!

Semoga alam semesta tidak bosan untuk kembali menggagalkannya seperti pada 2014 & 2019 ??? ?????

Erick 73:
Penulis2 kok kayaknya pada sewod PAN dan Golkar gabung ke Gerindra, bukan kah pada Pemilu sebelumnya partai2 tsb juga berada di barisan lawan lalu entah dengan pertimbangan apa diterima gabung koalisi sehingga kue kemenangan nya makin banyak yang dibagi. Bagaimana lah perasaan partai yg dr awal sdh berjuang utk kemenangan yang semula jatahnya 5 potong bisa jd dikurangi jadi 3. Hehehehe, lalu bukan kah sdh dapat dibaca kalau karakter orang tsb sebenarnya tdk lah setia.
Pada awalnya setelah Pak Prabowo masuk kabinet saya kira PDIP akan berkoalisi dengan Gerindra untuk pemilu 2024 dan pastinya akan sangat kuat jika ditambah lagi 1 partai berbasis agama seperti PPP atau PKB. Mungkin komunikasi utk itu memang tidak pernah ada atau ada yg pengen petugas didampingi oleh sob nya partai sehingga tidak terjadi deal politik. Kalau mengacu kepada perkataan Pak Jokowi bahwa giliran berikutnya adalah pak Prabowo dan juga foto bertiga yang ada pak Ganjar bisa jadi duet Prabowo-Pranowo lah yang diinginkan beliau lalu setelahnya giliran pak Ganjar. Jika demikian skenarionya bukan kah keberlangsungan proyek IKN dan lainnya yg belum selesai bisa terselesaikan begitu juga persoalan2 di bidang hukum dan keamanan.

Wenas:
TBH...liat pidato / orasi nya pas deklarasi 2 parpol terakhir...
ternyata belepotan...penggunaan kalimat & bahasa yg tidak tepat utk selevel dia...menunjukkan konstruksi pikirannya seperti apa...juga (emang ) bukan org yg smart...
jauh smart adeknya

Pribadi simpel:
Gara2 dipanggil jaksa.
Bentar lagi, menteri perdagangan juga dipanggil.

Lone Wolf? ???:
Apa bukan karena green light dari Pak Jokowi?

ptong pita  gardu listrik:
lu lagi, segala green light lah tendensius arah pertanyaan lu

Erick 73:
sentimen banget sama lone wolf ????

Greg:
Tak perlu suudzon terhadap PAN dan Golkar - mereka teman setia Jokowi. Langkah ini untuk menekan PDIP agar mau membentuk koalisi besar besutan Jokowi.

Koalisi besar sedang terwujud. Tinggal tunggu deklarasi PDIP dan PPP bergabung ke Gerindra, PKB, PAN, Golkar. Kalau Demokrat pun ikut bergabung, maka mungkin kita akan mengikuti pertama kali Pilpres dengan peserta hanya satu pasangan capres/cawapres lawan kotak kosong/lumbung kosong.

toekangjalan:
Nggak bakalan PDIP gabubg coattail effect
Kedua kl gw lihat sih kl jokowi ada disana artinya cuman 1 formalitas perjanjian batu tulis doang dan kedua PDIP ingin pertahankan kursi parlemen.
Tapi kl jokowi gagal
Bakal ada 3 capres
Tetap
Untuk bertahan pdip perlu psi
Untuk menang Ganjar harus keluar menyerang lebih dulu meski yg dihadepin jokowi kalau dia cawe cawe mendua
Hanya
Kalau misalkan beneran jokowi terlibat seperti itu
Blon tentu wowo menang
Kalau sampe dia gagal
Akan fatal buat jokowi bakal ditinggalkan PDIP kalau misaloan juga PDIP ingin jagonya menang dan kalau pengaruhnya dia udah nggak ada maka dia pun bakal ditinggal semua parpol sendiri.
Kalau wowo kalah berharaplah kalau Ganjar yg menang.

jane ora dong:
Wah kejauhan angan2 seperti ini.

Yang jelas ini pertarungan antara ganjar vs prabowo.
Ganjar sudah merasakan kompetisi langsung dgn gerindra, pkb, golkar dan pan dan ini luka yg menyayat perih pernah dirasakan oleh 4 partai ini, mungkin itu jadi luka mendalam bagi mereka sehingga mereka tdk dukung ganjar.

Apa mau bilang krn jateng kandang pdip maka ganjar menang, hai... jangan lupa suara pdip tidak sampai 50% di jateng.

Tenang saja ikut saja pendapat pendukung jokowi yg sering bilang bahwa suara partai tidak selalu lurus sama dgn suara rakyat.

Kita harus mulai cerdas melihat politik, yg katanya toleran tapi ternyata juga nggak toleran, yg katanya pancasila tapi juga nggak melaksanakan pancasila, yg katanya NKRI harga mati tapi ternyata membiarkan benih2 perpecahan.

Rakyat jelata itu hanya bisa melihat akrobat dan drama tapi kita yg disiruh bayar dgn harga mahal.
Nikmati saja.....

Jagardo Situmorang:
Dlm politik tdk ada yg nmanya ketulusan apalgi dinegeri +62,,,mkanya gw blng dr dlu agar mak banteng jgn trllu sombong dgn posisi pedeei-peh skrg,,orang2 pd kagum n salut pd jokowi bkn pd pedeei-peh,,,? ??? ??? ?????

Raden Mas Paijo:
Karena eh karenaaa uaaaang bisa berbicaraa...

Org yg dicari apa sih..
Tapi selow...
Jateng 99% rambut putih ??? ??? ??? ??? ????

Lone Woe!:
PAN GOLKAR ke Wowo itu gak aneh. Mreka partai "rubuh rubuh gedang,"  bahkan jika Anus di survey teratas maka mreka akan gabung Nasdrun n Bemokrat. PAN dan Golkar Hanya nempel yg dianggap mau menang. Kalau yg didukung kalah lalu ngemis ke yg menang dan minta deal mentri, politik yg gak gentle. Ini semacam benalu. Kelak Pilpres 2024 akan jelas mana Pandawa dan mana Korawa wkkkkk. Anda pilih yg mana?? Yg jelas tetap yg amanah yg juara yg dimahkotai Wahyu Raja Nusantara... dan maaf apapun usahanya Wowo ngumpulin partai tetap Ganjar juaranya.

Noval Adianto:
Mencurigakan ...? ...Kalau cawe2 Jokowi bagaimana...??...

jane ora dong:
Ya nggak apa2, mau cawe2, mau berpihak, lha wong jokowi mendukung prabowo juga nggak apa2, asalkan itu dikatakan secara terbuka.

Hanya itu yg bisa membedakan pemberani atau tidak dan tegas atau tidak.

Lha terus mau bilang gimana lagi.
Atau masih harus tebak tebakan dan TEGANG LURUS tapi nggak KLIMAKS gitu ?

toekangjalan:
Dia terang terangan atau nggak bakal terlihat pada nanti hari pendaftaran, hari dimana dia bakal kampanye atau tidak buat PDIP san Ganjar dan di panggung belakang yg paling jelas adalah keluar tidaknya arahan dia untuk memerintahkan dan memastikan seluruh pemilih dia milih Ganjar. Dia bebaskan mereka memilih nah itu ada kemungkinan dia mendua. Jadi disini harus tegas dia dukung Ganjar atau prabowo
Kalau sampe dia dukung prabowo  dan ada 3 capres yg head 2 head. Jangan kaget kalau Anies yg menang.
Sebenernya sih kalau jokowi 1 pilihan aja yaitu Ganjar itu bagus. Ganjar bakal pasti menang kl dia all out habis habisan. Tapi kl dia mendua paling bagus kalau Anies Baswedan yg menang jadi buat pelajaran agar tak mendua

jane ora dong:
Yang paling benar adalah jokowi bukan ganjar dan ganjar bukan jokowi.
Jadi harus ada garis lurus pembeda itu yg harus ditegaskan, biar nggak NJELEHI dan NGGILANI politik saat ini.
Nggak bicara gagasan apa buat indonesia ke depan, tapi cuma terkungkung memperdebatkan jokowi dukung prabowo atau jokowi dukung ganjar, itu.. aja.. tiap hari dimedia resmi maupun media sosial  , benar2 MBOSENI sedikit njijiki, sepertinya indonesia sebesar ini kok dibawa menuju pesimisme bahwa hanya jokowi satu satunya orang yg bisa memimpin, tapi lupa bahwa setiap masa itu ada tantangan yg berbeda.

Lha mbok ya para ahli dan cendekiawan itu memberikan rasa OPTIMISME pada bangsanya sendiri gimana sih.
Misalkan diskusi yg membangun optimisme bangsa itu dibuat dan meyakinkan tantangan2 itu pasti bisa kita lalui siapapun pemimpinnya, dgn saran2 dan catatan itu bisa terjadi asal melakukan a, b, c.
Menyedihkan bangsa ini sudah nggak ada ahli dan cendekiawan kebangsaan yg tidak bertendensi politik.

Noval Adianto:
Bagus..sejarah akan  tercipta karena penghianatan ...

Noval Adianto:
....anda benar ....lha Jokowi mendukung Prabowo juga tidak apa2 ...ngapain juga repot2 mendukung Ganjar ...dan jika Anis menangpun tidak masalah ksrena itu pilihan rakyat ... ..

toekangjalan:
Tepat

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Dukungan Mencurigakan Golkar PAN Untuk Prabowo, Adakah Sesuatu Yang Disembunyikan? Seword Indonesia Maju yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/politik/dukungan-mencurigakan-golkar-pan-untuk-prabowo-r6RTJ0ng83

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: