You Now Here »

Stockholm Dan Helsinki Syndrome, 2 Gangguan Psikis Korban Penculikan Penganiayaan GkO3iYLeNK  (Read 118 times - 112 votes) 

must_know

  • More Share Forum Topic
  • [MS] kepala suku
  • ******
  • must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!must_know sangat terkenal!
  • Rep Power: 6
  • Join: March 15, 2013
  • Posts: 27,779
  • Poin: 27.858
  • About me: Segera Lapor Momod Jika Konten bermasalah!
  • IP member tracker Logged




si memble:
Stockholm syndrome ya?
Alternatif lain yg lebih simple, melihat kualitas capres2 yg ada dan memutuskan kalo yg dia dukung adalah yg terbaik, terlepas yg didukung bukan kader partenya, terlepas dari yg didukung punya dosa masa lalu, atau yg didukung punya potensi mempersatukan bangsa dan bisa membawa negri ini lebih baik, dsb.
Dalam jalan demokrasi yg kita pilih satu suara anggota dewan sama dgn satu suara preman pasar, itulah yg diperjuangkan mahasiswa di thn 1998.
Mungkin jg ini adalah bentuk protes Budiman thp partenya yg mau balik dgn sistem pemilu orba yg proporsional tertutup. ????

Pribadi simpel:
Jauh dari sistem proporsional tertutup. Ini kayaknya masalah hari depan keluarga/anak.
Semoga gw salah.

si memble:
Yg waras pasti nolak proposional tertutup oleh mpr, krn itu yg dilawan oleh orde reformasi, to knp pdip utik2 lagi kotak pandora itu, logika gw budiman bag dr reformasi tp partenya ambil ancang2 yg berlawanan.

Pribadi simpel:
Gw lebih suka proporsional tertutup krn lebih simpel buat petugas tps & pemilih.
Dalam sistem proporsional terbuka, pemilih gak kenal kualitas  caleg dlm memperjuangkan nasib rakyat. Pemilih cuma tahu bhw dia pesohor, dan krn tersohor, dia lebih gampang  jadi kutu loncat.

Dalam sistem tertutup, pemimpin partai dituding jadi tiran dalam memberikan nomor urut. Okey, ini masalah. Tapi akhirnya berpulang ke caleg nya sendiri kenapa dia layak/tidak layaj dapet nomor urut gede. Jika caleg tidak srhaluan dgn partai, kenapa dia tidak keluar aja?
Pemilih juga harus tahu partai macam apa yang dia pilih. Apa ideologi nya? Siapa tokoh yang jadi caleg. Ini emang harus belajar tapi hasilnya justru lebih bagus dari pada milih caleg yang goyang pantat nya  bikin si titit jadi horny.

Ahaha ....  ??? ?????

si memble:
Jangan lupakan jg kalo nanti presiden akan dipilih oleh mpr. Diajukan oleh parpol dipilih oleh parpol dan kalio perlu dilengserkan oleh parpol jg, mantap kan? ????

Pribadi simpel:
MPR pilih presiden?
Wacana iblis yang mau rampok hak konstitusional warga negara.
Kita lawan.
Mereka kuciwa karena Jokowi gak kasih peluang kayak yang diberikan Suharto kepada mereka.

??? ??? ??? ??? ??? ?????:
PAW presiden .. ??? ??? ??? ??? ????

Belum kapok di jegal poros tengah .. ??? ?????

Jagardo Situmorang:
Ya ini kan krn kasus penculikan aktivis gk dikelar2in mlh dijdikan isu tk saling mnyandera posisi masing2 tp thn ini si wowo sdh lbh dewasa mnyikapinya,dibawa santai smntara pihak pornowo msih aja ngegosok isu bginian mncerminkan kepanikan atas popularitas wowo yg naik,,,sdhlh dewasa dikitlh pornowo lovers,,,msih byk isu yg bisa digarap tk hantam si wowo,jgn mainkan lgi kaset yg sama brulang2 hngga kusut,gk jelas suaranya,,,? ??? ????

Pribadi simpel:
Isu culik cuma sebagian kecil.
Masih banyak yang bisa diledakkan.

Jagardo Situmorang:
Omdo,,,kl byk mah ngpain juga kasus penculikan aktivis jdi menu utama,,akui sjalah kl pornowo lovers mati gaya hadapi si wowo,,? ??? ??? ?????

Pribadi simpel:
Gak juga tuh.
Ada jet tempur ada food estate.
Tapi tenang aja. Setelah capres terdaftar di KPU maka Jokowi dan keluarga akan sering bikin statement dukung GP. Malah Gibran Bobby Kaesang jadi jurkam GP.
Trus isu negatif PS jadi gak penting krn pengaruh faktor blessings dari Jokowi lebih berbobot mendukung GP.

??? ?????

*------------NOTE:
Demikian Kumpulan nyinyiran netizen terkait artikel Stockholm Dan Helsinki Syndrome, 2 Gangguan Psikis Korban Penculikan Penganiayaan GkO3iYLeNK yang dituangkan dalam bentuk Komentar. Semua komentar diatas bukanlah rekayasa dan memang benar apa adanya hasil cuitan keluh kesah yang kita kutip dari sumber resminya. Kami tidak bertanggung jawab atas isi komentar tersebut! Hanya sekedar memberi informasi yang sedang viral diperbincangkan! jika ingin membaca dan ingin mengetahui sumber resmi berita aslinya, silakan langsung ke sumber resminya. Terimakasih.


Code: (Sumber Resmi) [Select]
https://seword.com/politik/stockholm-dan-helsinki-syndrome-2-gangguan-psikis-gkO3iYLeNK

:beer: :beer: :beer:


View Mobile Web Short URL: